Perempuan Lebih Berisiko Alami Insomnia Dibanding Pria, Ini Alasannya

insomnia perempuan, manfaat begadang, tidur sahur

Insomnia (foto:pixabay.com)

Langgam.id - Tidur nyenyak selama tujuh hingga delapan jam di malam hari bukanlah hal yang mudah bagi semua orang. Beberapa orang mungkin pergi tidur lebih awal tetapi akan terus bolak-balik melewati waktu tidur mereka.

Tidak peduli seberapa lelahnya mereka, menutup mata tampaknya tidak mungkin, dan jika mereka adalah perempuan, episode sulit tidur bahkan lebih sering terjadi. Studi menunjukkan bahwa dibandingkan dengan pria, perempuan lebih rentan menderita insomnia, karena beberapa faktor fisiologis dan psikologis.

Insomnia disebut sebagai gangguan tidur di mana orang sering mengalami kesulitan untuk tertidur. Kondisi tersebut dapat bersifat jangka pendek atau jangka panjang, sehingga mengganggu aktivitas Anda sehari-hari. Berikut 3 alasan mengapa perempuan lebih rentan mengalami insomnia:

1. Faktor hormon
Ada hubungan yang kuat antara hormon dan siklus tidur Anda. Berdasarkan sebuah penelitian, tidak ada perbedaan dalam siklus tidur antara kedua jenis kelamin tersebut hingga mereka mencapai masa pubertas. Perubahan pola tidur dimulai saat anak perempuan mulai menstruasi. Siklus tidur mereka menjadi lebih baik atau lebih buruk tergantung pada siklus bulanan mereka karena fluktuasi hormon. Kehamilan dan menopause, yang menyebabkan perubahan hormonal yang besar, juga dapat merusak jadwal dan tidur yang teratur.

2. Perubahan mood
Alasan kedua adalah perubahan suasana hati yang drastis seperti kecemasan dan depresi. Kita semua tahu bahwa wanita lebih cenderung menjadi emosional dan mengalami perubahan suasana hati yang drastis, terutama menjelang menstruasi. Ini juga bisa membuat mereka lebih rentan terhadap masalah tidur. Itu karena banyak bahan kimia di otak yang bertanggung jawab atas gangguan mood juga terlibat dalam pengaturan tidur kita.

3. Memaksakan kehidupan pribadi dan profesional
Satu hal yang kita semua akan terima adalah bahwa wanita lebih sering menjadi pengasuh utama bagi anak-anak dan orang dewasa yang lebih tua. Mereka memiliki tugas untuk mengatur rumah dan bahkan pekerjaan mereka. Semua aktivitas ini menambah tingkat stres mereka dan mengganggu siklus tidur.(Tempo/Ela)

Ikuti berita terbaru dan terkini dari Langgam.id. Anda bisa bergabung di Grup Telegram Langgam.id News Update di tautan https://t.me/langgamid atau mengikuti Langgam.id di Google News pada tautan ini.

Baca Juga

Langgam.id - Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Kabupaten Agam mengelar sosialisasi Pengawasan Pemilu Partisipatif Perempuan dalam Demokrasi.
Bicara Perempuan dalam Demokrasi, Dosen FH Unand: Pemilu Tak Hanya Penentu Hidup Laki-laki
Langgam.id - Sebanyak 19,39 perempuan di Kota Payakumbuh terpaksa menjadi kepala kelurga akibat tidak berjalannya peran laki-laki.
Minim Peran Laki-laki, 19,39 Persen Perempuan di Payakumbuh Jadi Kepala Keluarga
Pembentukan Holding PLN, 7 Srikandi Jabat Posisi Penting
Pembentukan Holding PLN, 7 Srikandi Jabat Posisi Penting
Langgam.id - Seorang siswi SMP di Kabupaten Tanah Datar, Sumatra Barat (Sumbar) bernama Nabila (15) dilaporkan hilang oleh pihak keluarga.
Siswi SMP di Tanah Datar Dilaporkan Hilang, Jendela Kamar Ditemukan Terbuka
Langgam.id - Perhelatan Pilkades Serentak di Kota Pariaman bakal segera ditabuh. Dari 68 calon, satu di antaranya seorang perempuan.
Sosok Fitri Yanti, Satu-satunya Perempuan yang Ikut Pilkades Serentak di Kota Pariaman
Kebiasaan memicu insomnia
Ini 5 Kebiasaan yang Dapat Memicu Terjadinya Insomnia