Soal Isu Penculikan Anak, Kapolda Sumbar: Selalu Muncul Jelang Peristiwa Besar

Mulai Hari Ini, Tilang Mobile Berlaku di Padang

Kapolda Sumbar Irjen Pol Suharyono. [Foto: Irwanda/Langgam.id]

Langgam.id - Kapolda Sumatra Barat (Sumbar) Irjen Pol Suharyono menegaskan kabar isu penculikan anak di wilayah hukumnya adalah hoaks. Namun ia meminta kepada orang tua tetap waspada mengawasi anaknya.

"Masalah isu penculikan. Informasi yang berkembang itu ada tiga, isu, gosip dan rumor. Dan terkahir adalah nyata. Sebelum sesuatu menjadi nyata, harusnya kita cek, ricek, kroscek, last cek dan final cek," ujar Suharyono, Sabtu (4/2/2023).

Ia meminta informasi yang berkembang harus selalu mengecek kebenarannya. Apakah informasi itu pasti atau hanya sekadar hoaks.

"Itu A1 atau F6. Kalau F6, baru itu hoaks. Berita hoaks itu selalu dimunculkan menjelang peristiwa besar, seperti pemilu. Dimunculkan penculikan anak, dimunculkan isu santet, dimunculkan kolor ijo. Tapi di antaranya, ya, kita antisipasi saja," tuturnya.

"Kalau di Sumbar saat video beredar warga yang menduga anaknya pernah menjadi korban penculikan itu sebenarnya hoaks. Tapi andaikata di wilayah tertentu di luar wilayah Sumbar benar terjadi penculikan anak, kami mengimbau orang tua tetap waspada kepada anaknya," ujarnya.

Suharyono tak menampik dari dulu isu peristiwa penculikan anak sering terjadi. Namun terjadi sebenarnya perlu didalami.

"Khawatirnya tidak terjadi, setelah didalami ternyata hanya skenario dibuat, apalagi pelaku penyabar hoaks memanfaatkan. Mungkin peristiwa yang terjadi di luar daerah kemudian diarahkan ke Sumbar, agar Sumbar yang sudah kondusif menjadi tidak," katanya.

Ia meminta para pelaku hoaks jangan sekali-kali mengembangkan isu yang merendahkan masyarakat. Akan tetapi masyarakat juga diminta jangan underestimate atau meremehkan.

"Seolah-olah ini tidak terjadi ke masa mendatang. Bisa jadi kita underestimate, benar terjadi," tuturnya.

Suharyono mengimbau kepada orang tua untuk dapat mengantar dan menjemput anaknya ke sekolah. Jangan sampai tertipu dengan orang yang memanfaatkan kejahatan.

"Seolah-olah ia (pelaku) diutus orang tua menjemput, ini harus hati-hati. Kepada guru dan orang tua harus menekan kepada anak," ucapnya. (*/SS)

Baca Juga

Dibuka 21 Juli, Gubernur Pimpin Ujicoba Jalan Lembah Anai
Dibuka 21 Juli, Gubernur Pimpin Ujicoba Jalan Lembah Anai
Kapolda Sumbar Irjen Pol Suharyono memimpin upacara serah terima jabatan (Sertijab) Kapolres Solok Kota pada Kamis (18/7). Sertijab ini
Jabatan Kapolres Solok Kota Berganti, Kini Dijabat AKBP Abdus Syukur Felani
Festival Maek Mengungkap Misteri Peradaban Dunia
Festival Maek Mengungkap Misteri Peradaban Dunia
Bantah Mahyeldi Tinggalkan Audy, Ini Penjelasan PKS
Bantah Mahyeldi Tinggalkan Audy, Ini Penjelasan PKS
Dinkes Kota Padang Targetkan 95 Persen Cakupan Imunisasi PIN Polio
Dinkes Kota Padang Targetkan 95 Persen Cakupan Imunisasi PIN Polio
Kabupaten Tanah Datar akan mendapatkan alokasi sebanyak 40 sabo dam dari 56 sabo dam yang bakal dibangun pemerintah pusat di Sumbar
3 Aliran Sungai di Tanah Datar Bakal Dibangun Sabo Dam pada September 2024