Harimau di Pasbar Tidak Terlihat Lagi Usai Beberapa Hari Pengusiran

Berita Terbaru dari Sumbar: Harimau sumatera yang viral mengadang ekskavator di Pasaman Barat (Pasbar) tidak terlihat lagi usai dilakukan pengusiran beberapa hari.

Seekor harimau terekam kamera warga di Situak Ujuang Gadiang, Kecamatan Lembah Malintang, Kabupaten Pasaman Barat. [foto: IG @infopasbar_]

Langgam.id - Harimau sumatera yang viral mengadang ekskavator di Pasaman Barat (Pasbar) tidak terlihat lagi usai dilakukan pengusiran beberapa hari. Sementara pembangunan jalan di lokasi munculnya harimau langsung dihentikan.

Kepala  Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Sumatra Barat (Sumbar) Ardi Andono mengatakan pihaknya langsung ke lokasi usai video harimau beredar pada Selasa (22/1/2022). Tim melakukan pengusiran dengan menggunakan meriam spiritus untuk menghalau harimau agar masuk lebih jauh ke dalam hutan.

Berdasarkan pengecekan lapangan yang dilakukan oleh BKSDA Sumbar kejadian tersebut berada di PT. Sinar Halomoan, Pasaman Barat, pada hari Senin 17 Januari 2022 pukul 12.00 WIB. Saat itu ekskavator tersebut sedang memperbaiki jalan perkebunan.

"Setelah kejadian tersebut ekskavator ditarik dan pengerjaan jalan telah dihentikan, sesuai keterangan dari Humas PT. Sinar Halomoan," katanya, Sabtu (22/1/2022).

Tim BKSDA Sumbar tiba pada tiba sehari setelahnya yaitu Selasa (18/1/2022) pukul 14.00 WIB.  Tim melakukan koordinasi dengan Nagari, Polsek Lembah Melintang, identifikasi lokasi, pengecekan jejak, pemasangan kamera jebak, dan wawancara.

Baca Juga: BKSDA Rencana Usir Harimau yang Muncul di Pasbar Pakai Meriam

Dari hasil identifikasi, diketahui lokasi tersebut berada di Area Penggunaan Lainnya (APL) yang berupakan plasma PT. Sinar Halomoan dengan jarak 1,5 kilometer dari Hutan Lindung yang dikelola KPHL Pasaman Raya dan termasuk dalam bentang landscape Panti-Batang Gadis.

Kemudian diketahui, perekam video adalah Saing Siregar, (33 tahun) dan Fahmi Batubara (18 tahun) dan diposting oleh Dedi Lubis (45 tahun) di akun facebooknya.

Tim BKSDA Sumbar telah melakukan koordinasi dengan Pemerintah Daerah bupati dan wali Nagari, Kepolisian dan manajemen perkebunan serta Dinas Kehutanan Provinsi Sumbar untuk melakukan langkah-langkah penyelamatan.

"Langkah diambil seperti menghentikan kegiatan pembersihan jalan, melakukan penggiringan dengan menggunakan meriam karbit selama tiga hari," katanya.

Dari hasil pemantauan pada tanggal 18 s.d 20 Januari 2022, harimau tersebut tidak muncul lagi. Begitu juga dengan jejaknya tidak ditemukan sehingga kemungkinan besar telah berpindah ke hutan lindung. Pengusiran juga masih berlanjut hingga beberapa hari ke depan.

Diketahui sebelumnya, viral harimau muncul di di Jorong Situak, Nagari Ujung Gading, Kecamatan Lembah Melintang, Kabupaten Pasaman Barat. Harimau direkam dari atas ekskavator saat petugas sedang bekerja.

Dalam video memperlihatkan kondisi sekitar berupa hutan. Sementara harimau tampak tenang ketika direkam.

Baca Juga: BKSDA Catat Populasi Harimau Sumatera di Sumbar Tinggal 120 Ekor

Ada 2 slide video yang beredar. Pada slide pertama, tampak harimau tersebut sedang duduk. Sementara di slide kedua, harimau berjalan meninggalkan lokasi.

Dapatkan update berita Padang – berita Sumbar terbaru dan terkini hari ini dari Langgam.id. Mari bergabung di Grup Telegram Langgam.id News Update, caranya klik https://t.me/langgamid, kemudian join. Anda harus instal aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Ikuti berita terbaru dan terkini dari Langgam.id. Anda bisa bergabung di Grup Telegram Langgam.id News Update di tautan https://t.me/langgamid atau mengikuti Langgam.id di Google News pada tautan ini.

Baca Juga

Konsulat Amerika Serikat Diplomasi Budaya Lewat The Beatbox House di Unand
Konsulat Amerika Serikat Diplomasi Budaya Lewat The Beatbox House di Unand
Seorang Pria Mengaku Keturunan Kraton dan Punya Warisan Rp5 T, Warga Sumbar Tertipu
Seorang Pria Mengaku Keturunan Kraton dan Punya Warisan Rp5 T, Warga Sumbar Tertipu
Mulai Hari Ini, Tilang Mobile Berlaku di Padang
Soal Isu Penculikan Anak, Kapolda Sumbar: Selalu Muncul Jelang Peristiwa Besar
2 Anak Berbohong Soal Diculik, PKBI Sumbar: Evaluasi Keluarga Terhadap Pola Asuh
2 Anak Berbohong Soal Diculik, PKBI Sumbar: Evaluasi Keluarga Terhadap Pola Asuh
Polres Payakumbuh Amankan 56 Sepeda Motor Peserta Balap Liar
Polres Payakumbuh Amankan 56 Sepeda Motor Peserta Balap Liar
Kala Musik Minang Memikat Warganet Indonesia
Kala Musik Minang Memikat Warganet Indonesia