Kata Pengamat Terorisme Soal Ratusan Pengikut NII di Dharmasraya Cabut Baiat

Berita Sumbar terbaru dan terkini hari ini: Pengamat terorisme turut mengomentari adanya pengikut NII yang cabut baiat di Dharmasraya.

Cabut baiat ratusan pengikut NII di Dharmasraya. (Foto: Hendra/Langgam.id)

Berita Sumbar terbaru dan terkini hari ini: Pengamat terorisme, Zaim Rais turut mengomentari adanya pengikut NII yang cabut baiat di Dharmasraya.

Langgam.id - Pengamat terorisme yang juga mantan Ketua Forum Komunikasi Pencegahan Terorisme (FKPT) Sumatra Barat (Sumbar), Zaim Rais menanggapi terkait 391 pengikut Negara Islam Indonesia (NII) menyatakan cabut baiat di Dharmasraya.

Zaim mengaku tambah bingung dengan adanya 391 pengikut NII yang cabut baiat dan mengucapkan sumpah setia ke Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Padahal, kata Zain, sebelumnya polisi menyebut ada 1.125 orang warga Sumbar terlibat NII.

"Kalau kemaren diinformasikan ada 300-an yang menyatakan cabut baiat, maka ini tambah membingungkan lagi, apa benar ini asalnya sebanyak 1.125, saya tidak langsung bisa percaya, karena kita harus bertolak dari fakta riil di lapangan, apa iya ada, siapa pemimpinnya, apa afiliasinya? Harus jelas," ujar Zaim kepada langgam.id, Kamis (28/4/2022).

Harusnya, lanjut Zaim, Polri menyampaikan data lebih lanjut terkait keberadaan seribuan anggota NII di Sumbar. Selain itu, dia juga mendorong pemerintah daerah untuk membentuk tim yang terdiri dari akademisi untuk melacak keberadaan anggota NII itu.

"Meski demikian, saya tidak menolak kemungkinan adanya orang yang menjadikan Islam sebagai ideologi, itu ada di mana saja. Kita kan sekarang didukung oleh teknologi informasi. Dengan itu, kontak dan komunikasi orang tidak lagi dibatasi oleh antar atau intra-provinsi, tapi bahkan bisa internasional," jelasnya.

Sumbar, sebut Zaim, belum pernah memiliki track record sebagai basis gerakan NII. Memang pada awal kemerdekaan di Sumbar muncul Pemerintahan Darurat Republik Indonesia (PDRI) dan Pemerintahan Revolusioner Republik Indonesia (PRRI) dan itu bukan gerakan pemberontakan.

PDRI adalah kepada perpanjangan tangan pemerintahan RI, sedangkan PRRI lebih kepada menuntut pada otonomi. Sumbar tidak pernah punya track record, tidak punya sejarah, menjadi basis gerakan berbasis Islam. Meski dulu Masyumi pernah besar di Sumbar, tapi itu adalah nasionalis.

Baca juga: Cabut Baiat sebagai Anggota NII, Lebih 300 Warga Dharmasraya Kembali Sumpah Setia untuk NKRI

Dia juga hampir menjalani semua daerah di 19 kota/kabupaten. Selama ini tidak ada informasi bahwa di daerah tertentu ada basis gerakan semacam NII.

"Mungkin yang ada selama ini adalah HTI (Hizbut Tahrir Indonesia), tapi HTI beda haluannya dengan NII," katanya.

Dapatkan update berita Sumbar terbaru dan terkini hari ini dari Langgam.id. Mari bergabung di Grup Telegram Langgam.id News Update, caranya klik https://t.me/langgamid, kemudian join. Anda harus instal aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Ikuti berita terbaru dan terkini dari Langgam.id. Anda bisa bergabung di Grup Telegram Langgam.id News Update di tautan https://t.me/langgamid atau mengikuti Langgam.id di Google News pada tautan ini.

Baca Juga

Cabut Bait NII di Limapuluh Kota, Ini Pesan Bupati Safaruddin
Cabut Baiat NII di Limapuluh Kota, Ini Pesan Bupati Safaruddin
Berita Sumbar terbaru dan terkini hari ini: Polda Sumbar mencatat, tujuh dari 1.157 pengikut NII telah meningga dunia.
Data Polda Sumbar: 7 dari 1.157 Pengikut NII di Sumbar Telah Meninggal
Berita Sumbar terbaru dan terkini hari ini: Polda Sumbar melaporkan bahwa semua pengikut Jaringan NII telah mencabut baiat.
Semua Pengikut Jaringan NII di Sumbar Telah Cabut Baiat
Berita Bukittinggi - berita Sumbar terbaru dan terkini hari ini: Polres Bukittinggi mengapresiasi 18 pengikut NII yang telah cabut baiat.
Apresiasi dari Polres Bukittinggi untuk 18 Mantan Pengikut NII yang Telah Cabut Baiat
Berita Sumbar terbaru dan terkini hari ini: Ketua DPRD Sumbar menilai persoalan NII belum tuntas dengan hanya 391 orang cabut baiat.
391 Pengikut NII Dharmasraya Cabut Baiat, Ketua DPRD Sumbar: Harus Dicari Akar Persoalan
Densus 88 Sebut Anggota NII di Sumbar Korban Penyesatan Ideologi
Densus 88 Sebut Anggota NII di Sumbar Korban Penyesatan Ideologi