Cegah Golput di Ranah Minang, KPU Sumbar Gerilya ke Berbagai Kalangan

Cegah Golput di Ranah Minang, KPU Sumbar Gerilya ke Berbagai Kalangan

Ilustrasi - Kantor KPU Sumbar (Foto: Rahmadi)

Langgam.id - Antisipasi Golput pada Pemilihan Umum (Pemilu) 2019, Komisi Pemilhan Umum (KPU) Sumatra Barat gencar sosialisasi ke berbagai kalangan, guna meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya mengambil peran dalam Pemilu.

Gebril Daulai, Komisioner KPU Sumbar menyebutkan, tim nya turun langsung ke basis-basis pemilih serta mensinergikannya dengan media massa dan media sosial. "Kalau ke lapangan, biasanya kita dialog, atau simulasi tata cara pencoblosan, dan juga memberikan tutorial," ujar Gebril saat ditemui LANGGAM di ruang kerjanya, Selasa (12/02/2019).

Selain tatap muka langsung dengan masyarakat, dikatakan Gebril, KPU Sumbar juga mengakampanyekan melalui televisi lokal dan radio. "Kita imbau masyarakat agar menggunakan hak pilihnya April mendatang. Kita juga manfaatkan media sosial, seperti facebook, twitter dan instagram, itu melalui akun resmi milik KPU Sumbar," jelas Gebril.

KPU Sumbar, kata Gebril, juga menggandeng youtuber Sumbar. "Saat ini kita sedang mempersiapkan videonya, nanti akan kita tayangkan di youtube terkait pentingnya partisipasi masyarakat dalam Pemilu," katanya.

Selain itu, KPU juga merekrut relawan demokrasi di kabupaten/kota. "Ada juga relawan demokrasi, jumlahnya 55 orang per kabupaten/kota. Anggaran kita berikan Rp5 juta per kabupaten/kota untuk melaksanakan kegiatan, semoga mereka bisa bekerja sekreatif mungkin," ujar Gebril.

Menurut Gebril, hasil pemetaan KPU Sumbar, ada 10 basis yang menjadi sasaran utama. "Basis yang kita targetkan itu, pemilih pemula, pemilih muda, keluarga, perempuan, penyandang disabilitas, orang dengan berkebutuhan khusus, kelompok marjinal, kelompok keagamaan, komunitas serta warganet," ungkapnya.

Tidak hanya itu, KPU Kabupaten/Kota juga melakukan hal sama. Terkadang, ikut serta dalam kegiatan masyarakat, seperti menjadi pembina dalam upacara bendera. "Kita pernah kerjasama denga Lembaga Swadaya Masayarakat (LSM), mereka memiliki banyak masyarakat dampingan. Kalau di kabupaten/kota, itu sering ikut dalam kegiatan masyarakat setempat," jelas Gebril.

Kalau ikut dalam upacara bendera, itu untuk menyasar pemilih pemula. "Ada kecenderungan jika pemilih pemula tidak memberikan hak pilihnya saat ini, kemungkinan untuk periode selanjutnya mereka juga tidak akan memilih, dan itu akan terus berlanjut seterusnya. Kita tidak ingin hal ini terjadi," katanya.

Gebril menilai, minimnya partisipasi masyarakat dalam Pemilu, karena tidak memiliki pengetahuan terkait hal itu. Makanya, KPU Sumbar terus mensosialisikan agar masyarakat paham akan pentingnya turut serta dalam Pemilu.

"Kita berharap, selain sosialisasi dari KPU, masyarakat juga harus proaktif mencari informasi terkait pentingnya peran mereka dalam Pemilu. Sekarang sudah zaman digital, informasi itu sangat mudah didapetkan," jelasnya.

Tidak hanya itu, menurut Gebril, turunnya angka partisipasi masyarakat dalam Pemilu juga disebabkan kekecewaan terhadap kinerja pemerintah. "Seharusnya, karena kekecewaan itulah mereka saat ini ikut memilih, jika ingin adanya perubahan, tentu harus ada keputusan politik yang diambil," ujarnya.

Gebril menghimbau agar masyarakat menggunakan hak pilihnya. Masyarakat harus sadar bahwa Pemilu merupakan bentuk pelaksanaan kedaulatan rakyat. Pemilu dilaksanakan agar roda pemerintahan terus berjalan sesuai aturan. Dari pemilu masyarakat dapat menunjuk pemimpin dan wakilnya di pemerintahan. "Kita berharap, April nanti semua masyarakat yang memiliki hak pilih, menyalurkannya," ungkap Gebril. (Rahmadi/FZ)

Baca Juga

Ketua Divisi Sosialisasi, Pendidikan Pemilih Parmas dan SDM KPU Sumbar, Jons Manadi mengatakan, pembayaran honor petugas KPPS
KPU Sumbar: Pembayaran Honor Petugas KPPS PSU DPD RI Paling Lambat 16 Juli 2024
PSU DPD RI, KPU Sumbar Mulai Distribusikan Kotak dan Surat Suara
PSU DPD RI, KPU Sumbar Mulai Distribusikan Kotak dan Surat Suara
Desain surat suara untuk PSU pada 13 Juli 2024 nanti sudah disetujui oleh 16 calon Anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI dapil Sumbar.
Desain Surat Suara PSU DPD RI Sumbar Sudah Disetujui, KPU: Segera Dikirim ke Percetakan
KPU sudah mengumumkan 16 Daftar Calon Tetap (DCT) dalam Pemungutan Suara Ulang (PSU) Anggota DPD tahun 2024 daerah pemilihan (dapil)
KPU Umumkan 16 Calon Anggota DPD Dapil Sumbar pada PSU 13 Juli, Ini Daftarnya
Kapolres Payakumbuh Wahyuni Sri Lestari mengatakan, pada pelaksanaan Pemungutan Suara Ulang (PSU) DPD RI yang akan dilaksanakan 13 Juli
Polres Payakumbuh Kerahkan 217 Personel Amankan PSU DPD RI 13 Juli
KPU Sumbar resmi menetapkan 65 calon anggota DPRD Sumatra Barat terpilih pada Pemilu serentak 2024 pada rapat pleno yang digelar Jumat
KPU Tetapkan 65 Anggota DPRD Sumbar Terpilih, Ini Nama-namanya