Sumbar Agresif Budidaya Lebah Madu Galo-galo, Harga 1 Liter Mencapai Rp1 Juta

Sumbar Agresif Budidaya Lebah Madu Galo-galo, Harga 1 Liter Mencapai Rp1 Juta

Wagub Sumbar Audy Joinaldy pada penutupan Sekolah Lapang Budidaya Lebah Madu dan Perbanyakan Koloni di Padang Pariaman, Jumat (17/3/2023). (Foto: Dok. Diskominfo Sumbar)

Langgam.id - Sumatra Barat agresif melakukan budidaya lebah madu galo-galo (trigona) dalam dua tahun terakhir. Wakil Gubernur Sumbar Audy Joinaldy optimistis provinsi ini bisa jadi produsen utama jenis madu tersebut.

Menurutnya, program bantuan budidaya lebah madu galo-galo yang intensif digulirkan dalam dua tahun terakhir, akan terus dilanjutkan. Hal itu karena terbukti memberikan hasil bagi para petani hutan dan kelompok perhutanan sosial di Sumbar.

"Bukan sesuatu yang mustahil menjadikan Sumbar sebagi produsen utama lebah madu galo-galo di Indonesia," ujar Wagub pada penutupan Sekolah Lapang Budidaya Lebah Madu dan Perbanyakan Koloni di Padang Pariaman, Jumat (17/3/2023), sebagaimana dirilis situs resmi Pemprov.

Wagub Audy menyampaikan, saat ini Sumbar merupakan salah satu provinsi yang paling agresif dalam pembudidayaan lebah madu galo-galo. Program pengembangan budidaya lebah jenis ini terus dilakukan secara berkelanjutan. Bukan hanya membagikan bantuan berupa stup lebah madu, tapi diiringi dengan pelatihan budidaya dan pengembangan hilirisasi produk.

"Terbukti kelompok tani hutan mampu mengembangkan sendiri usaha budidaya lebah madu galo-galo. Meningkat dari hanya memanen madu, hingga mampu melakukan perbanyakan koloni, bahkan hilirisasi produk hasil budidaya," ujarnya.

Menurut Wagub, dampak nyata pergerakan ekonomi masyarakat petani hutan yang dihasilkan dari program budidaya lebah madu galo-galo ini sudah mulai terasa. Dengan harga per liter saat ini berkisar antara Rp800 ribu hingga Rp1 juta, budidayanya dapat menggerakkan ekonomi secara riil.

Kepala Dinas Kehutanan Sumbar Yozawardi menerangkan, berdasar rilis BPS, budidaya lebah ini berhasil mendorong peningkatan pendapatan petani hutan hingga 11 persen pada tahun 2022.

Tak hanya itu, Dinas Kehutanan mencatat dukungan stup lebah madu galo-galo yang diserahkan setiap tahunnya juga selalu meningkat. Dimulai dengan penyerahan total bantuan sebanyak 2300 stup di tahun 2021, pada tahun 2022 distribusi bantuan stup lebah madu meningkat hingga 3500 stup.

"Harus kita apresiasi, Bantuan stup dapat terus meningkat karena Kelompok Tani Hutan (KTH) dan perhutanan sosial yang aktif," ujarnya.

Salah satu contohnya, dibuktikan KTH Tabek Tanduak, Kabupaten Limapuluh Kota. Asnah, anggota KTH Tabek Tanduak menuturkan, mengawali budidaya dari satu stup lebah madu Galo-galo pada tahun 2019, kini pihaknya sudah berkembang hingga memiliki produk turunan, seperti sabun dari madu, jus madu, dan kapsul bee polen.

"Harapan kami, usaha madu trigona di Sumbar bisa jadi komoditi unggulan dan menjadi produsen madu terdepan di Indonesia," kata Asnah. (*/SS)

Baca Juga

Punya Potensi Bagus, Budidaya Lebah Madu dan Kelulut Dikembangkan di Pessel
Punya Potensi Bagus, Budidaya Lebah Madu dan Kelulut Dikembangkan di Pessel
Kuatkan Imun Saat Pandemi, Gubernur Sumbar Ajak Warga Minum Madu Galo-galo
Kuatkan Imun Saat Pandemi, Gubernur Sumbar Ajak Warga Minum Madu Galo-galo
madu campur
Cara Membedakan Madu Murni dengan Campuran, Cukup Pakai Air Putih
'MASA': Site-Specific Performance di Menhir Maek
'MASA': Site-Specific Performance di Menhir Maek
Olah Sampah jadi Bernilai Ekonomi, Pj Wako Padang Libatkan ODUP
Olah Sampah jadi Bernilai Ekonomi, Pj Wako Padang Libatkan ODUP
Partai Gerindra dan PKS akhirnya resmi mengusung pasangan Mahyeldi Ansharullah dan Vasko Ruseimy pada Pilgub Sumbar 2024 nanti.
Pilgub Sumbar 2024: PKS Buka Peluang Partai Lain Gabung Koalisi Mahyeldi-Vasko