DPD RI Dukung Gubernur Sumbar Jemput Bola Investasi ke Luar Negeri

Ketua Komite IV DPD RI, Elviana dukung Investasi Sumbar

Ketua Komite IV DPD RI, Elviana. (Rahmadi)

Langgam.id - Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI mendukung gerakan Gubernur Sumatra Barat (Sumbar), Irwan Prayitno, yang gencar memburu investor ke berbagai negara. Sebab jalan terbaik menggenjot perekomian adalah jalur investasi.

Hal itu disampaikan Ketua Komite IV DPD RI, Elviana, saat menggelar kunjungan kerja yang disambut Gubernur Sumbar, Irwan Prayitno, bersama instasi terkait dan pejabat perbankan, di Aula Gubernuran, Selasa (28/1/2020).

Menurutnya, banyak pihak yang mempermasalahkan kunjungan kerja ke luar negeri yang dilakukan Gubernur Sumbar. Padahal itu jalan mencari investasi untuk daerah.

"Saya setuju jemput bola dari gubernur. Sebab jika mengandalkan APBD tidak akan cukup, itu berat, dan daerah lain juga melakukan hal itu," katanya.

Menurutnya, banyak sektor yang bisa dikembangkan di Sumbar untuk berinvestasi. Mulai dari pariwisata, kelautan, energi baru terbarukan dan kelapa sawit. Namun semua diwujudkan dengan tetap memperhatikan kearifan lokal.

"Semua elemen harus seirama dalam memberikan kemudahan investasi. Baik dari pemerintah, masyarakat serta lembaga-lembaga lainnya seperti OJK dan perbankan," ujarnya.

Upaya jemput bola Komite IV DPD RI ke daerah dalam rangka mendengarkan permasalahan investasi di daerah, sebelumnya telah dilaksanakan di Kalimantan Timur. Kemudian sebagai aksi persiapan RUU tentang investasi penanaman modal daerah.

"Kami rangkum apa saja persoalan investasi dan penanaman modal di daerah sebagai bahan RUU yang akan kami bahas bersama," katanya.

Sementara itu, Gubernur Sumbar, Irwan Prayitno, mengatakan masalah perizinan dan sistem perizinan di pusat yang terlalu ribet untuk disederhanakan. Seharusnya, banyak urusan yang mesti dipermudah.

"Ini bagus, melibatkan pemerintah daerah dalam menggodok aturan perizinan investasi, semua saya rasa bagus," katanya.

Soal tanah ulayat misalnya di Sumbar, yang menjadi salah satu penghambat investasi Sumbar. Permasalahan itu sudah dirangkum dan dibahas DPD nantinya.

"Kemudian masalah adanya aparat hukum di daerah dalam tanda kutip dianggap menghambat investasi, tadi juga dibahas," katanya. (Rahmadi/ICA) investasi Sumbar

Baca Juga

Pemprov Sumbar mengundang perwakilan dari lima kementerian untuk rapat bersama guna membahas sejumlah permasalahan Mentawai
PSU DPD RI di Sumbar, Mahyeldi: Pemprov Siap Sukseskan Pelaksanaan
Calon anggota DPD terpilih daerah pemilihan (Dapil) Sumatra Barat, Jelita Donal, turut menanggapi terkait putusan Mahkamah Konstitusi (MK)
Putusan MK Soal Pemilihan Ulang Anggota DPD Sumbar, Jelita Donal: Kita Merasa Terzalimi
MK memerintahkan kepada KPU untuk melakukan PSU pemilihan umum calon anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) Tahun 2024 Provinsi Sumatra Barat.
Raih Suara Terbanyak, Ini Tanggapan Cerint Irallozza Tasya Soal PSU Anggota DPD Sumbar
Mahkamah Konstitusi (MK) memerintahkan KPU melakukan pemungutan suara ulang (PSU) untuk pemilihan calon anggota DPD di Sumbar
PSU DPD Sumbar Diulang Usai MK Kabulkan Gugatan Irman Gusman, Begini Respons KPU
Gubernur Sambut Kunjungan Kepala Bapanas ke Sumbar
Gubernur Sambut Kunjungan Kepala Bapanas ke Sumbar
Gubernur Sumbar Luncurkan Gerakan Pencegahan Narkoba Lewat Rumah Ibadah
Gubernur Sumbar Luncurkan Gerakan Pencegahan Narkoba Lewat Rumah Ibadah