Bawaslu Proses 57 Kasus Pelanggaran Pemilu, Terbanyak Pidana

Bawaslu Proses 57 Kasus Pelanggaran Pemilu, Terbanyak Pidana

Ilustrasi - pelanggaran pemilu. (Langgam.id/Pii)

Langgam.id - Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Sumatera Barat (Sumbar) memproses 57 kasus selama proses kampanye jelang Pemilu. Dari jumlah tersebut kasus terbanyak terkait pidana, mencapai 33 kasus.

Anggota Bawaslu Elliyanti mengatakan, dari sejumlah kasus tersebut dua sudah diputuskan oleh pengadilan. "Kasus yang di Bukittinggi, tersangka diputuskan bersalah oleh majelis hakim, terdakwa dihukum tujuh bulan percobaan 10 bulan penjara karena terbukti menggunakan fasilitas pemerintah untuk kampanye," katanya, Selasa (26/2/2019).

Sementara, satu kasus lainnya di Kabupaten Solok sudah diputus bersalah oleh pengadilan dengan hukuman penjara satu bulan penjara. "Terdakwa yang juga caleg terbukti menghina caleg lainnya dengan menerbitkan selebaran," ujarnya.

selain itu, dua kasus lainnya segera disidang, masing-masing di Kabupaten Solok dan Tanah Datar. Bawaslu mendapati pelanggaran-pelanggaran tersebut, dari temuan langsung di lapangan dan laporan dari masyarakat.

“Bawaslu kabupaten kota mengirim ke provinsi, terkait temuan dan laporan masyarakat di lokasi mereka,” jelas Eri salah seorang petugas di Divisi Penindakan Pelanggaran KPU Sumbar.

Pelanggaran temuan Bawaslu terdiri dari 1 pelanggaran administrasi, 12 pidana, 5 etik, 7 pelanggaran lainnya total keseluruhan sebanyak 25 kasus. Pelanggaran pidana yang saat ini masih dalam proses yaitu 1 di Kabupaten Solok, 1 Padang Pariaman dan 1 Pasaman Barat.

Sedangkan pelanggaran etik 2 di Pasaman Barat dan pelanggaran lainnya 1 Lima puluh Kota. Total keseluruhan pelanggaran yang masih dalam proses sebanyak 6 kasus.

“Sebagian kasus diserahkan pada pengadilan kabupateen kota yang berkaitan,” ujarnya.

Berdasarkan laporan masyarakat, terdapat 32 pelanggaran. Di antaranya 8 kasus Administrasi, 21 pidana, 2 etika dan lainnya 1. Pelanggaran yang masih dalam proses penyelesaian yaitu pelanggaran pidana di kabupaten Pasaman Barat dan Sijunjung serta 2 pelanggaran etik di Kota Pariaman. (Miftahul Jannah/HM)

Ikuti berita terbaru dan terkini dari Langgam.id. Anda bisa bergabung di Grup Telegram Langgam.id News Update di tautan https://t.me/langgamid atau mengikuti Langgam.id di Google News pada tautan ini.

Baca Juga

kampanye terbuka Pilkada Sumbar
Protokol Kesehatan di Pertemuan Terbatas Dominasi Pelanggaran Kampanye Pilkada
Ketua KPU Bukittinggi
Diberhentikan dari Jabatan Ketua KPU Bukittinggi, Beni Aziz: Saya Hormati Keputusan DKPP
KPU Bukittinggi dicopot
Salah Terima Pendaftaran Partai Berkonflik, Ketua KPU Bukittinggi Dicopot DKPP
Bentak Emil Salim, Arteria Dahlan Ternyata Asli Tanah Datar
Bentak Emil Salim, Arteria Dahlan Ternyata Asli Tanah Datar
20 Caleg Terpilih DPRD Kota Pariaman Ditetapkan, Kursi 4 Partai Sama Terbanyak
20 Caleg Terpilih DPRD Kota Pariaman Ditetapkan, Kursi 4 Partai Sama Terbanyak
25 Anggota DPRD Solok Selatan Ditetapkan, Golkar Masih Memimpin
25 Anggota DPRD Solok Selatan Ditetapkan, Golkar Masih Memimpin