Tragedi Sound System 'Maut', Duka Rencana Rekor Muri di Padang Panjang

Tragedi Sound System 'Maut', Duka Rencana Rekor Muri di Padang Panjang

Wali Kota Padang Panjang Fadly Amran saat membesuk korban jatuhnya speaker dan sound system di RS Kartika Docta Padang (Foto: Irwanda)

Langgam.id - Tiga murid Sekolah Dasar (SD) dan dua orang dewasa tertimpa speaker sound system yang terpasang di Lapangan GOR Khatib Sulaiman, Kota Padang Panjang, Sumatra Barat (Sumbar), Minggu (25/8/2019) pagi. Satu korban dalam peristiwa ini dinyatakan meninggal dunia.

Korban merupakan para penari dan guru yang sedang melaksanakan gladi bersih untuk meramaikan acara pembukaan Kemah Bakti Nasional (KBN) ke-X yang diikuti perwakilan dari seluruh Indonesia. Informasinya, kegiatan tersebut juga direncanakan akan memecahkan rekor muri dengan pertunjukan tari piring terbanyak.

Tiga korban yang terlibat dalam pemecah rekor muri tersebut adalah Rara Rizkyatul Hanif (12 tahun) murid SDN 03 Guguk Malintang, Kecamatan Batipuh, Kabupaten Tanah Datar. Ia dinyatakan meninggal dunia dalam insiden jatuhnya rangkaian sound system dan speaker.

Kemudian, Niesya Defina Putri (11 tahun) dan Adina Raisa Claresta (11 tahun) Korban yang mengalami luka-luka. Mereka juga murid SDN 03 Guguk Malintang.

Sedangkan dua korban lainnya Afrirona (27), staf TU di SDN 03 Guguk Malintang dan Afririani (28), guru honorer di SD tersebut. Keduanya mengalami patah tulang dan kini menjalani operasi Rumah Sakit Khusus Bedah (RSKB) Kartika Docta di Kota Padang.

Wali Kota Padang Panjang Fadly Amran membenarkan tiga murid yang menjadi korban merupakan penari dalam pembukaan KBN ke-X yang akan memecahan rekor muri. Mereka adalah bagian dari ribuan penari yang akan tampil besok (Senin) dalam pembukaan KBN.

"Iya. Korban merupakan penari yang akan memecahkan rekor muri, beserta para guru mereka,” ujar Fadly kepada langgam.id saat mengunjungi korban di RSKB Kartika Docta di Kota Padang.

Ia memastikan, pembukaan KBN tetap akan berlanjut pasca adanya insiden ini. Namun, terkait pemecahan rekor muri ini, Fadly belum bisa memastikan.

“Nanti kita duduk bersama. Kalau memang berkemungkinan bisa berlanjut, kita lanjutkan,” katanya.

Seperti diketahui, kasus jatuhnya speaker sound system milik Even Organizer (EO) Cebek Sound ini terjadi pada Minggu (25/8/2019) pagi sekira pukul 08.30 WIB. Pihak kepolisian telah melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP) pasca insiden tersebut.

Polisi menduga, jatuhnya peralatan sound system karena unsur kelalaian dari petugas EO dan bukan akibat unsur alam seperti tertiup angin dan sebagainya.

"Saat itu sound system tiba-tiba rebah dan menimpa mereka. Satu siswa dinyatakan meninggal dan empat korban lainnya luka-luka, sudah dirawat di rumah sakit,” kata Kapolsek Padang Panjang AKP Yuhendri.

Penyelidikan kasus ini  kini ditangani pihak Kepolisian Resor (Polres) Padang Panjang. Terkait pemeriksaan terhadap petugas dan EO yang bertanggungjawab juga telah menjalani pemeriksaan. Namun hingga kini, belum diketahui apakah adanya tersangka dalam kasus tersebut. (Irwanda/RC)

Baca Juga

Jalur Padang Panjang-Bukittinggi tidak bisa dilewati kendaraan akibat banjir lahar dingin yang terjadi di Aia Angek, Kecamatan X Koto,
Banjir Lahar Dingin Tutup Badan Jalan, Jalur Padang Panjang-Bukittinggi Tak Bisa Dilewati
Polres Padang Panjang berhasil meringkus seorang residivis kasus curanmor berinisial RS alias Sauak. Pelaku yang merupakan pengangguran
Residivis Curanmor Ditangkap Polisi di Padang Panjang, 9 Motor Diamankan
Gantikan Syofian Effendi, Eridal Jadi Wakapolres Padang Panjang
Gantikan Syofian Effendi, Eridal Jadi Wakapolres Padang Panjang
Kapolres Panjang Panjang, AKPB Kartyana Widyarso WP memimpin upacara serah terima jabatan Wakapolres Padang Panjang, Kabag SDM, Kasat Res
Wakapolres dan Sejumlah Pejabat Utama Polres Padang Panjang Berganti
Musibah longsor terjadi di tapian Danau Singkarak, tepatnya di daerah Tonggak Tujuah Kubangan, Nagari Kacang, Kabupaten Solok pada
Longsor di Tepian Danau Singkarak, Jalan Padang Panjang-Solok Tak Bisa Dilewati
Operasi Singgalang 2024, Kapolres Padang Panjang Ajak Warga Patuhi Keselamatan Berkendara
Operasi Singgalang 2024, Kapolres Padang Panjang Ajak Warga Patuhi Keselamatan Berkendara