Pembunuhan di Bukittinggi, Kasir Bacok Pramusaji Rumah Makan

Tersangka dugaan pembunuhan di salah satu rumah makan di Kota Bukittinggi. (Foto: Istimewa)

Tersangka dugaan pembunuhan di salah satu rumah makan di Kota Bukittinggi. (Foto: Istimewa)

Langgam.id - Pertikaian berujung aksi pembacokan terjadi di Kota Bukittinggi, Sumatra Barat (Sumbar). Akibatnya, satu orang dilaporkan meninggal dunia dalam peristiwa nahas yang terjadi Senin (30/3/2020) itu.

Pria yang meninggal dunia ini berinisial AW. Dia merupakan seorang pramusaji di salah satu rumah makan di Kota Bukittinggi. Sedangkan pelaku dugaan pembacokan itu berinisial FZ, rekan sesama karyawan rumah makan tersebut yang bertugas sebagai kasir.

Kapolres Bukittinggi AKBP Iman Pribadi Santoso membenarkan kasus tersebut. Menurutnya, FZ nekat membacok rekannya dengan sebilah parang hingga meninggal dunia di lokasi kejadian. Setelah itu, FZ pun kabur meninggalkan jasad rekannya.

"Kami bergerak cepat dan berhasil menangkap FZ di kawasan Jalan Lintas Bukittinggi-Medan hari ini," kata Iman saat menggelar konfrensi pers di Mapolres Bukittinggi, Selasa (31/3/2020) siang.

Dari hasil interogasi, kata Iman, tersangka FZ mengaku kesal dengan AW yang melawan ketika dinasihatinya setiap melayani tamu di rumah makan tersebut.

"Pelaku semakin kesal karena nasihatnya tidak dihiraukan. Korban dan pelaku pun sepakat berduel di jalan By Pass, dekat Kantor MUI Bukittinggi," ujarnya.

FZ mengaku sering berduel dengan AW karena keduanya sama-sama bernyali. Jelang peristiwa berdarah ini terjadi, FZ dan AW sepakat berjalan kaki dari rumah makan menuju tempat kejadian perkara (TKP).

"Tersangka diam-diam mengambil sebilah parang dan memasukkannya ke dalam karung goni. Senjata tajam itu disimpan di balik punggung bajunya. Tersangka berjalan duluan ke TKP dan disusul oleh korban," tuturnya.

Setelah sampai di lokasi yang disepakati, FZ bersembunyi di semak-semak mengintai rekannya. Melihat AW datang, FZ langsung mengayunkan parang ke bagian kepala korban sebanyak dua kali.

"Korban sempat menangkis parang itu dengan tangannya namun terjatuh. Setelah korban tergeletak di tanah, tersangka kembali memukulkan parangnya ke kepala korban dua kali lagi. Korban terkapar bersimbah darah dan meninggal dunia di lokasi," katanya.

Setelah memastikan rekannya tidak bernyawa, FZ kemudian meninggalkan parang serta karung goni itu di dekat tubuh AW. Dia pun meninggalkan lokasi kejadian hingga akhirnya diringkus polisi. Saat ini, FZ telah mendekam di sel tahanana Polres Bukittinggi untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya. (*/Irwanda/ICA)

 

Baca Juga

Dapur Umum Dinsos Agam Suplai 3.000 Nasi Bungkus per Hari untuk Penyintas Bencana dan Relawan
Dapur Umum Dinsos Agam Suplai 3.000 Nasi Bungkus per Hari untuk Penyintas Bencana dan Relawan
Polisi Masih Buru Pelaku Curas di Padang Panjang yang Sebabkan Seorang Nenek Meninggal
Pedagang Emas di Limapuluh Kota Dirampok, Suami Tewas dan Istri Luka-luka
Selama libur Lebaran 2024, tingkat hunian hotel dan penginapan di Kota Bukittinggi, Sumatra Barat (Sumbar), mengalami kenaikan 100 persen
Lebaran 2024, Tingkat Hunian Hotel di Bukittinggi Naik 100 Persen Dibanding 2023
Sempat Terhambat Akibat Air Meluap di Kelok Hantu, Jalan Raya Padang Panjang - Bukittinggi Buka Tutup
Sempat Terhambat Akibat Air Meluap di Kelok Hantu, Jalan Raya Padang Panjang - Bukittinggi Buka Tutup
Pemerintah Kota (Pemko) Bukittinggi telah menyiapkan 14 titik parkir resmi selama libur Idul Fitri 1445 Hijriyah atau 2024. Belasan titik
Pemko Bukittinggi Siapkan 14 Titik Parkir Resmi, Ini Lokasi dan Tarifnya
Polisi Masih Buru Pelaku Curas di Padang Panjang yang Sebabkan Seorang Nenek Meninggal
Pria di Padang Ditemukan Tewas di Sungai, Leher Diikat Tali lalu Diberi Pemberat Batu