Kurangi Sampah Plastik, Kadisdik Padang: Peserta Didik Bawa Botol Minum Sendiri dari Rumah

Kurangi Sampah Plastik, Kadisdik Padang: Peserta Didik Bawa Botol Minum Sendiri dari Rumah

Ilustrasi limbah/sampah. (Foto: kalhh/pixabay.com)

Langgam.id - Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Kota Padang akan kurangi produksi sampah plastik siswa lewat pemakaian botol minum. Hal itu disampaikan Kepala Dinas Disdikbud Padang, Yopi Krislova kepada wartawan usai rapat bersama Ombudsman Sumbar, Selasa (20/12/2022).

"Kita di Januari rencananya akan mengirim surat ke sekolah-sekolah agar bagaimana meminimalisir sampah plastik," ucap Yopi. Ia akan meminta peserta didik, khususnya di SD dan SMP untuk membawa sendiri botol minum dari rumah.

Tidak hanya peserta didik, Disdikbud Padang turut menyampaikan himbauan tersebut kepada para pengajar/guru. "Jadi kita tidak ada lagi botol-botol minuman plastik yang dibuang anao Sekolah. Khususnya anak SD," kata Yopi di kantor Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Padang.

Saat ini di Kota Padang ada 88.000 siswa SD lanjutnya. Jika satu siswa rata-rata minum satu hingga dua botol minuman plastik setiap hari, akan sangat banyak sampah plastik yang dihasilkan.

Selain itu, untuk memantau para siswa butuh penanganan yang cukup rumit. "Bisa jadi ketika sepulang sekolah sampah itu ia buang ke selokan. Ujungnya nanti kan ke sungai. Kalau hari hujan bisa kita lihat sampah plastik itu mendominasi," ujar mantan Kabag Hukum Setda Kota Padang itu.

Terkait bantuan botol/tumbler bagi siswa, Yopi mengatakan itu belum ada. Namun ia menyampaikan, bagi peserta didik atau wali murid, tumbler inikan cukup murah. Tidak harus merek tertentu atau yang mahal. "Cukup tempat minum yang bisa isi ulang. Jadi seandainya habis dia tidak perlu beli minuman lagi," ucapnya.

Ia juga menekankan, untuk persoalan pembelian tumbler mungkin tidak akan terlalu jadi persoalan. Tapi yang lebih penting tuturnya adalah, bagaimana kita bisa memantau kehigenisan minuman yang dikonsumsi oleh anak.

Dalam hal ini Yopi mengatakan, sekolah atau pemerintahan tidak memaksa siswa untuk membeli. Hanya mengarahkan.

Pemerintah Kota Padang sendiri telah berkomitmen untuk meninggalkan pemakaian botol plastik. "Di Dinas Pendidikan kita telah mengganti gelas plastik dengan menggunakan gelas kaca atau kertas," ucapnya. (Dharma Harisa)

Baca Juga

Langgam.id - Pemeintah Kota (Pemko) Padang terus berupaya mengurangi sampah plastik, terutama di lingkungan kerja.
Begini Upaya Pemko Padang Kurangi Sampah Plastik di Lingkungan Kerja
Langgam.id - Disdik Padang memastikan kecurangan dengan mondongkrak nilai siswa untuk PPDB Online SMA SMK 2022 sudah diselesaikan.
Disdik Pastikan Kecurangan Nilai untuk PPDB di SMPN 1 Padang Sudah Diselesaikan
Ajak Kurangi Sampah Plastik, Kepala BNPB Beri Hadiah untuk Pengguna Tumbler
Ajak Kurangi Sampah Plastik, Kepala BNPB Beri Hadiah untuk Pengguna Tumbler
Sebanyak 34 desa wisata Sumbar masuk dalam 500 besar ADWI 2024 yang digelar oleh Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf).
34 Desa Wisata di Sumbar Masuk 500 Besar ADWI 2024, Apa Saja?
Pameran Foto Kadir van Lohuizen 'Rising Tide' di Erasmus Huis Soroti Krisis Iklim
Pameran Foto Kadir van Lohuizen 'Rising Tide' di Erasmus Huis Soroti Krisis Iklim
Satpol PP Padang menertibkan sebuah warung makan di Jalan Bypass Km 7, Kecamatan Pauh, pada Selasa (21/5/2024). Penertiban itu dilakukan
Bangunan Menutupi Halte Trans Padang, Sebuah Warung Makan di Bypass Ditertibkan