Kunjungi Nagari Terindah di Dunia, DPRD Sumbar Diskusikan Peningkatan Infrastruktur

Anggota DPRD Sumbar kunjungi nagari terindah di dunia

Anggota DPRD Sumbar di Nagari Pariangan. (Foto: Humas Pemkab Tanah Datar)

Langgam.id - Komisi IV Komisi IV DPRD Provinsi Sumatera Barat mengunjungi Nagari Tuo Pariangan, Kabupaten Tanah Datar, Rabu (05/02/2020). Nagari yang dijuluki desa terindah di dunia tersebut, jadi salah satu andalan destinasi wisata di Tanah Datar.

Kabid Pariwisata Dinas Parpora Efrison, Camat Pariangan Abdurrahman Hadi dan Wali Nagari Pariangan April Khatib Saidi menyambut kedatangan komisi yang membidangi pembangunan dan infrastruktur itu.

Ketua Komisi IV Muhammad Ikhbal yang datang bersama Wakil Ketua Mesra, Sekretaris Lazuardi Erman, Anggota Desrio Putra dan Sabar AS menyarankan agar jalan menuju destinasi diperlebar sehingga akses transportasi lebih lancar.

“Sengaja kita bawa Dinas PU Provinsi untuk melihat apakah mungkin status jalan menjadi jalan provinsi,” kata Desrio Putra, sebagaimana dilansir Humas Pemkab Tanah Datar, Kamis (6/2/2020).

DPRD menyatakan, ingin melihat secara langsung kondisi Nagari Pariangan yang dijuluki desa terindah di dunia versi Majalah Budget Travel asal negeri Paman Sam tersebut.

Di kesempatan itu Wali Nagari Pariangan April Khatib Saidi menyampaikan semenjak ada label desa terindah di dunia membuat nagarinya ramai dikunjungi wisatawan lokal dan mancanegara. Apalagi saat akhir pekan atau libur.

Ketika ditanya salah satu anggota DPRD kenapa bisa dikatakan desa terindah, April menjelaskan selain pemandangan alamnya indah, udaranya yang bersih dan sejuk. Pariangan juga memiliki banyak peninggalan sejarah Minangkabau, adat dan budaya Minangkabau, berbagai tradisi masyarakat yang masih dirawat dengan baik.

Kabid Efrison mengatakan, pemerintah daerah terus mengembangkan Pariangan sebagai destinasi wisata utama Tanah Datar dengan berbagai program baik fisik dan pemberdayaan masyarakat setempat.

“Selain memanfaatkan dana APBD, pemerintah pusat juga bantu revitalisasi Nagari Pariangan,” katanya.

Lebih lanjut Efrison juga terangkan rencana pembangunan rest area. “Mengingat jalan yang tidak terlalu lebar, kita akan sediakan rest area untuk bus besar. Sehingga wisatawan akan diantar dengan suttle bus, untuk itu kami berharap provinsi dapat membantunya,” ujarnya. (*/SS)

Baca Juga

511,52 Hektar Lahan Pertanian Terdampak Galodo, Bupati Eka Putra Ajukan Reklamasi Lahan ke Kementan RI
511,52 Hektar Lahan Pertanian Terdampak Galodo, Bupati Eka Putra Ajukan Reklamasi Lahan ke Kementan RI
Sebulan Pasca Galodo, Bupati Tanah Datar Ajukan 22 Usulan ke BNPB
Sebulan Pasca Galodo, Bupati Tanah Datar Ajukan 22 Usulan ke BNPB
BNPB menurunkan tim survei pemasangan EWS Gunung Marapi di Batang Lona pada masa transisi darurat ke pemulihan pasca banjir bandang
Bakal Pasang EWS, BNPB Turunkan Tim Survei ke Batang Lona Tanah Datar
Bupati Tanah Datar, Eka Putra meninjau kondisi sabo dam yang berada di Nagari Pasir Laweh, Senin (27/5/2024). Peninjauan itu dilakukan guna memastikan kondisi sabo dam
Tanggap Darurat Selesai, Bupati Tanah Datar: 1 Tahun Ini Kita Kerja Keras Masa Transisi
Puluhan ribu nasi bungkus sudah disalurkan dari dapur umum yang ada di posko utama tanggap darurat Tanah Datar sejak Senin lalu (13/5/2025).
Selama Tanggap Darurat di Tanah Datar, 50 Ribu Lebih Nasi Bungkus Disalurkan dari Dapur Umum
TNI AD sudah memasang lima jembatan bailey di Tanah Datar. Pemasangan ini dilakukan karena jembatan sebelumnya diterjang banjir bandang
Tuntas Dipasang, 5 Jembatan Bailey di Tanah Datar Sudah Bisa Dilalui Kendaraan