Doa Keluarga Pilot Sriwijaya Air dari Tanah Datar: Semoga Masih Ada Nasib Baik

afwan

Keluarga Kapten Afwan di Tanah Datar saat ditemui wartawan (dok.ist)

Langgam.id - Keluarga Kapten Afwan, pilot Sriwijaya Air SJ 182 masih terus berharap dan berdoa agar adanya mukjizat pasca insiden jatuhnya pesawat. Doa tersebut mengalir dari keluarga yang berada di Nagari Sungai Jambu, Kabupaten Tanah Datar, Sumatra Barat (Sumbar).

Salah satu keluarga yang berada di daerah tersebut adalah Yurni Mahmud. Perempuan 66 tahun ini merupakan kakak sepupu sang pilot.

"Kami berharap, dari pihak keluarga, mudah-mudahan masih ada nasib baik bergabung dengan keluarga," kata Yurni ditemui wartawan di kediamannya, Minggu (10/1/2021).

Baca juga: Pilot Sriwijaya Air SJ 182 yang Jatuh di Perairan Pulau Seribu Berasal dari Tanah Datar

"Belum ada kepastian sampai sekarang. Apakah masih hidup atau meninggal, belum ada kepastiannya," sambungnya.

Yurni mengungkapkan, semua keluarganya berada di Jakarta. Hanya dirinya yang tinggal di kampung halaman.

Dia menceritakan, empat tahun yang lalu, Kapten Afwan sempat kembali ke kampung halaman saat pesawatnya kebetulan mendarat di Padang.

"Pernah pulang kampung, empat tahun lalu mendarat di Padang, singgah sebentar di rumah," jelasnya.

Sosok Kapten Afwan dikenal sangat peduli terhadap keluarganya. Yurni mengungkapkan, sehari sebelum insiden, Kapten Afwan sempat mengirim uang untuk keluarga.

Baca juga: Berikut Daftar Korban Pesawat Sriwijaya Air SJ 182 Asal Sumatra Barat

"Kebetulan anak adik ibu di Jakarta kena covid-19, isolasi mandiri di rumah. Kami punya grup famili, kebetulan Aan (Afwan) ini, jelang berangkat hari kemarin sempat transfer dana untuk Ihsan yang kena covid-19. Dibuat pesan di grup, katanya uni, kakak Aan sudah transfer dana untuk Ihsan," kenangannya.

Sebelumnya, Ketua Umum Sungai Jambu Saiyo Sakato Jabodetabek, Delpis Dt Majo Indo mengatakan, kedua orang tua Kapten Afwan bernama Almarhum Zamzami dan almarhumah Rosmanila Jamil.

Meskipun berasal dari Sungai Jambu, namun Kapten Afwan lahir di Jakarta. Kediamannya berada di Bumi Cipinong Endah, Bogor bersama istrinya.

Delpis mengungkapkan, dirinya mendapat kabar insiden pesawat ini langsung dari keponakan Kapten Afwan. Kebetulan, keponakan sang pilot juga tergabung dalam organisasi para perantau Minang tersebut.

"Kebetulan keponakanya sekretaris saya di organisasi. Sore kemarin sudah dapat informasi, kami masih menunggu informasi dari pemerintah," katanya.

Delpis mengatakan dirinya memang telah lama tidak ketemu Capten Afwan, sejak setahun lalu lantaran pandemi. Namun komunikasi tetap berlanjut di WhatsApp.

"Sudah satu tahun lebih tidak ketemu, komunikasi lewat WhatsApp, ya karena pandemi. Beliau agamais, low profile, beberapa kali ketemu sama saya sangat rendah hati," tuturnya.

Sosok Capten Afwan yang dikenal sangat agamais terlihat jelas dengan ciri khasnya yang selalu pakai peci putih. Beliau juga merupakan alumni sekolah penerbangan TNI AU. Beberapa kali juga pindah maskapai sebagai pilot.

"Di Sriwijaya ini kalau enggak salah sudah lima tahun. Saat ini sejak malam keluarga beliau yang di Jakarta sudah rame, sudah berkumpul di Cibinong," tuturnya. (Irwanda/Ela)

Baca Juga

Lomba Layang-layang di Tanah Datar, Diikuti Peserta dari Jambi dan Riau
Lomba Layang-layang di Tanah Datar, Diikuti Peserta dari Jambi dan Riau
Restoran Sederhana Grup dan RM Bareh Solok Serahkan Bantuan untuk Korban Galodo Tanah Datar
Restoran Sederhana Grup dan RM Bareh Solok Serahkan Bantuan untuk Korban Galodo Tanah Datar
Bupati Limapuluh Kota Salurkan Bantuan Rp100 Juta untuk Korban Galodo Tanah Datar
Bupati Limapuluh Kota Salurkan Bantuan Rp100 Juta untuk Korban Galodo Tanah Datar
Idul Adha di Tanah Datar, Bupati: Meski Berduka, Kita Tetap Kuat
Idul Adha di Tanah Datar, Bupati: Meski Berduka, Kita Tetap Kuat
511,52 Hektar Lahan Pertanian Terdampak Galodo, Bupati Eka Putra Ajukan Reklamasi Lahan ke Kementan RI
511,52 Hektar Lahan Pertanian Terdampak Galodo, Bupati Eka Putra Ajukan Reklamasi Lahan ke Kementan RI
Sebulan Pasca Galodo, Bupati Tanah Datar Ajukan 22 Usulan ke BNPB
Sebulan Pasca Galodo, Bupati Tanah Datar Ajukan 22 Usulan ke BNPB