Dinkes: Temuan Hepatitis Misterius di Sumbar Biasanya Menyerang Anak 0-16 Tahun

Dinkes: Temuan Hepatitis Misterius di Sumbar Biasanya Menyerang Anak 0-16 Tahun

Kepala Dinas Kesehatan Sumatra Barat dr. Lila Yanwar. [Foto: Rahmadi/Langgam.id]

Berita Sumbar terbaru dan terkini hari ini: Dinkes: Temuan Hepatitis Misterius di Sumbar Biasanya Menyerang Anak 0-16 Tahun

Langgam.id - Temuan kasus kematian seorang bayi akibat penyakit misterius mirip gejala hepatitis di Sumbar biasanya menyerang anak berumur 0 hingga 16 tahun.

"Gejalanya mirip hepatitis tetapi cenderung lebih berat dan bersifat akut. Biasanya menyerang anak berumur 0 hingga 16 tahun, itu gambaran yang didapat sampai saat ini," kata Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Sumatra Barat (Sumbar) dr. Lila Yanwar saat memberikan keterangan di Kantor Dinkes Sumbar, Selasa (10/5/2022).

Lila Yanwar mengatakan, penyakit misterius yang dialami bayi berumur 1 bulan 29 hari asal Kabupaten Solok itu diberi nama hepatitis unknown etiology. Penamaan itu karena hingga saat ini penyebabnya belum diketahui.

Penamaan hepatitis unknown etiology karena gejalanya tidak cocok dengan hepatitis yang sudah ada selama ini. Baik hepatitis A, B, C, dan D. Harus ada pemeriksaan khusus dan bertahap.

Sejauh ini telah dilakukan pemeriksaan di rumah sakit di Sumbar. Kemudian ada juga pemeriksaan di laboratorium FK UI dan RS Sulianti Soeroso di Jakarta. Di situ ada tim ahli yang meneliti.

Dinkes Sumbar meminta masyarakat mewaspadai gejala hepatitis unknown etiology. Bagi yang terkena gejala hepatitis diminta segera melapor ke rumah sakit di daerah masing-masing.

"Tindakan kita di Sumatra Barat adalah meningkatkan kewaspadaan melalui, sistem screening dan pelaporan yang sistematis dari Puskesmas hingg ke rumah sakit, terhimpun dalam aplikasi," katanya.

Kemudian, menunjuk rumah sakit khusus untuk penyakit yang berat. Sementara ini ditunjuk RSUP dr M Djamil Padang bagi yang gejalanya berat. Persiapan juga sudah dilakukan dan sejumlah ahli juga ada di sana.

Lila juga mengimbau masyarakat agar meningkatkan kewaspadaan untuk mencegah terjadinya hepatitis unknown etiology itu. Terutama, lanjutnya, menjaga prilaku hidup sehat agar terhindar dari penyakit ini.

"Perilaku hidup sehat, di antaranya sebelum makan cuci tangan. Apa yang masuk ke mulut dicuci dulu, karena sumber penyakit itu berasal dari kuman yang masuk ke mulut, lalu pencernaan," katanya.

Baca juga: Dinkes Sumbar Minta Temuan Hepatitis Misterius Tidak Dikaitkan dengan Vaksin Covid-19

Sebelumnya diketahui, ditemukan seorang pasien yang meninggal merupakan bayi berumur 1 bulan 29 hari. Dia meninggal dunia diduga karena penyakit mirip hepatitis karena belum diketahui pasti apa penyebabnya.

Dapatkan update berita Sumbar terbaru dan terkini hari ini dari Langgam.id. Mari bergabung di Grup Telegram Langgam.id News Update, caranya klik https://t.me/langgamid, kemudian join. Anda harus instal aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca Juga

Langgam.id - Bupati Kabupaten Agam, Andri Warman mengungkapkan keinginannya terkait pengelolaan Keramba Jaring Apung (KJA) di Danau Maninjau.
Mantan Anggota DPR RI Taslim Soroti Keramba Jaring Apung yang Rusak Keindahan Danau Maninjau
Ahmad Muzani Lelang Sapi untuk Bantu Korban Banjir Lahar Dingin Sumbar, Laku Rp 500 Juta
Ahmad Muzani Lelang Sapi untuk Bantu Korban Banjir Lahar Dingin Sumbar, Laku Rp 500 Juta
Wajah Gelap Homo Digitalis
Wajah Gelap Homo Digitalis
Ribuan Komix Herbal untuk Korban Banjir Lahar Dingin dan Longsor Sumbar
Ribuan Komix Herbal untuk Korban Banjir Lahar Dingin dan Longsor Sumbar
Nofel Nofiadri
Galodo Soko dalam Kontestasi Kepala Daerah
Anggota Dewan Pembina DPP Partai Gerindra,Andre Rosiade mengucapkan selamat kepada Presiden Prabowo Subianto dan Wakil Presiden Gibran
Anggap sebagai Kampung Halaman, Prabowo Berkomitmen Bangun Sumbar