Cerita Korban Kebakaran di Pasar Raya Padang, Nyaris Ditimpa Kayu Hanya Tersisa Sehelai Baju

KEBAKARAN PASAR RAYA PADANG

Puing-puing rumah warga yang tersisa pasca kebakaran di Los Bara Pasar Raya Padang (Foto: Irwanda/Langgam.id)

Langgam.id - Kebakaran melanda kompleks Los Bara Pasar Raya, Kecamatan Padang Barat, Kota Padang, Sumatra Barat (Sumbar), Jumat (21/2/2020) sekitar pukul 01.30 WIB. Kebakaran ini diketahui menghanguskan enam unit bangunan, yang terdiri dari empat unit rumah, toko dan lokakarya..

Adapun korban rumahnya terbakar atas nama Syafruddin, Maidi Ibrahim, Devi Susanti dan Putri Rahmaisal. Pascakebakaran, di sekitar bangunan yang hanya tinggal arang itu telah digaris polisi.

Sejumlah bantuan bagi korban terdampak telah berdatangan, berasal dari Pemerintah Kota Padang, Dinas Sosial, Baznas hingga pribadi masyarakat yang prihatin. Bantuan itu berupa tenda, tikar dan bahan sembako lainnya.

Menurut salah seorang korban, Syafruddin, peristiwa kebakaran itu terjadi begitu cepat. Saat itu dirinya baru saja tidur.

"Saya baru tidur, lalu terbangun. Tiba-tiba api sudah membesar saja. Panik kemudian lari keluar," ujarnya Langgam.id, Jumat (21/2/2020).

Semua barang berharga milik Syafruddin, mulai alat elektronik hingga ijazah anaknya tak bisa diselamatkan, yang Tersisa hanya baju yang dikenakan di badannya.

"Saat kebakaran itu, saya sendiri di rumah, anak sedang narik jadi driver ojek online. Engga ada yang bisa diselamatkan, hanya sehelai baju ini tersisa," ungkapnya.

Diceritakannya, ia juga nyaris ditimpa kayu saat berlari keluar rumah. Beruntung, kayu yang terbakar itu jatuh di sebelahnya. Namun kakinya sempat menginjak bara api.

"Saat keluar lari dari rumah, terinjak bara api dan hampir ditimpa kayu yang terbakar. Ini kaki masih ada bekas injakan bara api. Alhamdulillah nyawa saya masih selamat," ucapnya.

Nasib yang sama juga dialami Devi Susanti. Ibu tiga anak ini mengaku tak bisa menyelamatkan barang berharganya. Semua ludes jadi arang, termasuk uang tunai sebesar Rp15 juta.

Ia menceritakan, saat itu dirinya sedang santai-santai di ruang tamu. Keluarga ini diketahui belum tidur. Devi sendiri sedang duduk di ruang tamu, sementara anaknya berada di kamar, di lantai dua.

"Mendengar teriakkan anak di kamar atas ada api, anak saya mengatakan ada api di rumah sebelah. Saya lari, matikan aliran listrik. Tapi api begitu cepat merambat ke rumah saya," ujarnya.

Devi mengakui, barang dagangan berupa alat kosmetik ludes. Padahal barang tersebut baru dibeli dan akan dijual ke Pasar Raya.

Ia berharap Pemerintah Kota dapat membantu dalam renovasi rumahnya yang telah habis jadi arang. "Harapan ke pemerintah bisa membantu rehab rumah. Ini sertifikat rumah saya pegang, kebetulan diletakkan di rumah kakak, jadi selamat," katanya. (Irwanda/ZE)

Baca Juga

Bertemu Direktur HK, Andre Rosiade: Tol Padang-Sicincin Masih Terganjal Pembebasan Lahan
Bertemu Direktur HK, Andre Rosiade: Tol Padang-Sicincin Masih Terganjal Pembebasan Lahan
Sekda Kota Padang, Andree Algamar. [Foto: Dok. Pemko Padang]
Andre Algamar Dilantik Jadi Pj Wali Kota Padang Besok
Kebakaran hebat melanda kawasan Blok A Pasar Raya Kota Padang, Sumatra Barat (Sumbar), Selasa (7/5) sekitar pukul 13.44 WIB. Kobaran api masih
Blok A Pasar Raya Padang Terbakar, Api Berkobar Hebat
Geruduk Klinik Athena di Padang, Mahasiswa Minta Polisi Penjarakan dr Richard Lee
Geruduk Klinik Athena di Padang, Mahasiswa Minta Polisi Penjarakan dr Richard Lee
Buntut Rekayasa Pencurian, Mahasiswa Geruduk Klinik Athena Milik dr Richard Lee di Padang
Buntut Rekayasa Pencurian, Mahasiswa Geruduk Klinik Athena Milik dr Richard Lee di Padang
Buntut Rekayasa Pencurian di Athena Padang, dr Richard Lee Dilaporkan ke Polisi
Buntut Rekayasa Pencurian di Athena Padang, dr Richard Lee Dilaporkan ke Polisi