Balai KAN Sumpur Tanah Datar Dibangun dengan Gotong Royong

Balai KAN Sumpur Tanah Datar Dibangun dengan Gotong Royong

Balai KAN Sumpur, Kabupaten Tanah Datar diresmikan Yulfadri Darma. (Humas Tanah Datar)

Langgam.id - Pemakaian Balai Kerapatan Adat Nagari (KAN) Sumpur, Kecamatan Batipuh Selatan, Kabupaten Tanah Datar, diresmikan Wakil Bupati Tanah Datar, Zulfadri Darma, Kamis (14/11/2019).

Zulfadri mengapresiasi berdirinya megahnya Balai KAN Sumpur atas semangat gotong royong dan kebersamaan masyarakat.

"Ini semangat yang luar biasa. Berkorban tenaga, fikiran dan harta untuk kebersamaan. Semangat gotong royong seperti ini jarang ditemukan di zaman ini," katanya.

Dia berharap, balai adat yang sudah berdiri kokoh ini tidak disia-siakan. Ke depan, nagari tidak lagi bicara pembangunan gedung adat, namun bagaimana melestarikan dan merawat budaya dan adat di tengah kehidupan bermasyarakat.

"Ini penting, karena pelestarian serta pemanfaatan balai adat merupakan salah satu upaya mendidik sekaligus bisa sebagai benteng kokoh generasi muda dari pengaruh negatif perkembangan teknologi informasi serta penyalahgunaan narkoba," katanya.

Sementara itu, Ketua Panitia Pembangunan Balai KAN Sumpur, Yohanes Syarif, mengatakan balai KAN ini sudah dibangun sejak 1993 atas dasar kesepakatan para niniak mamak. Namun bangunannya mulai rusak dimakan usia.

"Akhirnya, masyarakat sepakat untuk membangun kembali balai KAN Sumpur tahun lalu dan baru selesai tahun ini," katanya.

Menurutnya, bentuk bangunan gedung KAN Sumpur hari ini juga berubah dari bangunan sebelumnya. Di antaranya gonjong dan dua buah lumbung yang letaknya berada di depan bangunan utara, serta ornamen ukiran yang diperoleh dari sebuah rumah gadang berusia lebih 200 tahun.

"Pembangunan kembali balai KAN Sumpur menghabiskan dana sebesar Rp800 juta. Dana itu bersumber dari masyarakat, bantuan yayasan Tirto Utomo Jakarta, Wakil Bupati Zuldafri Darma dan para perantau," katanya. (*/ICA)

Baca Juga

Bupati Tanah Datar, Eka Putra meninjau kondisi sabo dam yang berada di Nagari Pasir Laweh, Senin (27/5/2024). Peninjauan itu dilakukan guna memastikan kondisi sabo dam
Pascabanjir Bandang, Bupati Tanah Datar Tinjau Kondisi Sabo Dam di Pasir Laweh
Sebanyak 25 unit hunian sementara untuk pengungsi banjir bandang di beberapa kecamatan di Tanah Datar akan dibangun oleh FRPB
25 Unit Hunian Sementara Dibangun untuk Warga Terdampak Banjir Bandang di Tanah Datar
Bantuan berupa baju atau pakaian bekas di posko utama tanggap darurat bencana maupun di posko-posko nagari di Tanah Datar sudah menumpuk.
Pakaian Bekas Menumpuk, Ini Kebutuhan Mendesak Korban Bencana di Tanah Datar
Peduli Bencana Tanah Datar, BM 3 Sumut Salurkan Bantuan dan Santunan
Peduli Bencana Tanah Datar, BM 3 Sumut Salurkan Bantuan dan Santunan
Masa Tanggap Darurat Bencana Tanah Datar Bakal Diperpanjang
Masa Tanggap Darurat Bencana Tanah Datar Bakal Diperpanjang
Gebu Minang Salurkan Bantuan Sembako untuk Korban Bencana di Sumbar
Gebu Minang Salurkan Bantuan Sembako untuk Korban Bencana di Sumbar