Usai Anaknya Ditangkap, Induk Harimau Sering Muncul di Gantung Ciri, Kabupaten Solok

Harimau di Solok

Screenshot video harimau masuk perangkap di Nagari Gantung Ciri, Kabupaten Solok yang beredar di grup WhatsApp. (Foto: Istimewa)

Langgam.id - Seekor harimau dilaporkan masih sering muncul di Nagari Gantung Ciri, Kecamatan Kubung, Kabupaten Solok, Sumatra Barat (Sumbar). Diduga, harimau tersebut merupakan induk dari dua ekor anak harimau yang ditangkap beberapa waktu lalu, yang diberi nama Putra Singgulung dan Putri Singgulung.

Atas kejadian itu, Balai Konservasi Sumberdaya Alam (BKSDA) masih memasang perangkap untuk menangkap Harimau Sumatera yang kerap muncul tersebut dan bertemu dengan warga yang berkebun di sekitar daerah Gantung Ciri.

Kepala BKSDA Kabupaten Solok, Afrilius mengatakan, perangkap tetap dipasang di lokasi tersebut karena warga yang berkebun masih bertemu dengan harimau. Harimau itu diduga induk dari dua ekor harimau yang telah ditangkap sebelumnya.

Baca Juga: Harimau yang Masuk Perangkap di Solok Berhasil Dievakuasi, Diberi Nama Putra Singgulung

"Pemasangan perangkap masih dilakukan, mengingat induknya masih sering berjumpa dengan warga yang sedang memanen cengkeh, kita mengamanankan kegiatan ekonomi warga," ujarnya, Kamis (6/8/2020).

Menurut Afrilius, di lokasi tersebut terdapat kebun warga seperti cengkeh dan lainnya. Pemasangan perangkap dilakukan untuk memberikan rasa aman terhadap warga yang saat ini sedang memasuki masa panen cengkeh.

Penanganan harimau ini, katanya, telah dilakukan sejak awal Juni 2020. Menurutnya, penanganan konflik dengan satwa yang sedang menyapih anaknya memang membutuhkan waktu lama.

Baca Juga: Konflik Harimau Sumatra di Sumbar: Kala Inyiak Turun Gunung di 3 Kabupaten

"Sudah tiga bulan kita tangani, baik kita dari BKSDA Sumbar maupun masyarakat perlu kesabaran dan berusaha hidup berdampingan dengan satwa liar," ungkapnya.

Lalu, BKSDA juga terus mensosialisasikan dan mengedukasi masyarakat soal penanganan konflik satwa liar serta terus memantau ke lokasi setiap hari.

Pemasangan perangkap akan terus dilakukan sampai pasca konflik, namun belum dapat dipastikan. BKSDA juga terkendala pendanaan dan juga menunggu arahan dari Kementerian Lingkungan Hidup.

Baca Juga: Harimau Sumatra Tertangkap di Solok Bernama Putri Singgulung

"Saya mengimbau kepada masyarakat, khususnya yang berada di kawasan harimau, bahwa kita harus terbiasa hidup berdampingan dengan satwa liar, karena memang habitatnya di sana," katanya (Rahmadi/ZE)

Baca Juga

Harimau Sumatra Sambangi Halaman Masjid Alisma Alius Lubuk Selasih Solok
Harimau Sumatra Sambangi Halaman Masjid Alisma Alius Lubuk Selasih Solok
Seekor beruang Madu kembali terlihat memasuki area perumahan staf PT Mitra Kerinci di Nagari Lubuk Gadang Selatan, Kecamatan Sangir,
Sempat Resahkan Warga, Seekor Beruang Madu Masuk Perangkap di Solok Selatan
Tim Balai KSDA Sumbar mendatangi Bendungan PLTMH Tango di Pasaman Barat. Kedatangan ini karena adanya informasi dari masyarakat Kajai Selatan
Seekor Tapir Terjebak di Bendungan di Pasbar, BKSDA Sumbar Lakukan Verifikasi di Lokasi
Dua warga Nagari Simanau, Kecamatan Tiga Lurah, Kabupaten Solok, Sumatra Barat, diserang beruang madu pada Minggu (14/4/2024).
2 Warga Simanau Kabupaten Solok Diserang Beruang Madu, 1 Luka Parah
Seekor Binturung terjebak dalam perangkap babi yang dipasang oleh masyarakat di Kabupaten Tanah Datar, Sumatra Barat (Sumbar) pada Selasa .
Seekor Binturung Masuk Perangkap Babi di Tanah Datar, Begini Kondisinya Kini
Tim gabungan BKSDA Sumbar, Balai Gakkum LHK Wilayah Sumatra dan Ditreskrismsus Polda Sumbar mengamankan satu orang pelaku perdagangan bagian
Tim Gabungan Amankan Pelaku Perdagangan Sisik Trenggiling di Pasaman