Tim UNP dan APDI Sumbar Lacak Penyebab Banjir Bandang di Lembah Anai

Tim UNP dan APDI Sumbar Lacak Penyebab Banjir Bandang di Lembah Anai

Hasil pemantauan tim udara UNP. (Foto: Dok. Tim UNP)

Langgam.id - Tim Survey dan Pemantauan Udara Universitas Negeri Padang yang ditugaskan oleh Kepala Lembaga Penelitian dan Pengabdian Universitas Negeri Padang melakukan kegiatan Pengabdian UNP dalam rangka tanggap darurat bencana Sumatera Barat.

Tim yang dipimpin Dr. Nofi Yendri Sudiar, M.Si (dosen Fisika) beranggotakan Dedy Fitriawan, M.Si (dosen Penginderaan Jauh dan Sistim Informasi Geografis) dan Edi Kurnia, S.Si (Teknisi Lab Fisika MIPA) berangkat menuju lokasi bencana alam pada selasa tanggal 14 Mei 2024 dan langsung melakukan assessment awal pemantauan udara di Nagari Pandai Sikek, tepatnya di lereng kaki Gunung Singgalang. 

Tim Pemantau Udara UNP berkolaborasi dengan Asosiasi Pilot Drone Indonesia (APDI) regional Sumbar yang beranggotakan Dedy Fitriawan, M Rinaldi Yulianto, M Tio Fadly, Rizkanur Marna, Dio Hardiyan, M Rayhan dan Gilang Hardiangga.

Dari pantauan tim teridentifikasi kejadian longsor besar sebanyak 3 titik di lereng tengah Gunung Singgalang, di mana ketiga titik longsor tersebut melewati 4 aliran sungai dengan mengangkut material longsor (banjir bandang) yang menghantam 2 jorong, yakni Jorong Pagu-Pagu dan Jorong Baruah, Kenagarian Pandai Sikek, Kecamatan X Koto Kabupaten Tanah Datar.

Keempat aliran sungai yang mengangkut material longsor dimaksud bertemu dengan aliran sungai dari hulu sungai lainnya yakni Gunung Marapi yang pada waktu bersamaan juga mengangkut material lahar dingin yang terus bermuara hingga menghantam Pemandian Lubuak Mato Kuciang, Mega Mendung, hingga merusak seluruh area di Lembah Anai yang merupakan akses utama jalan nasional Rute Bukittinggi-Padang.

Didapat kesimpulan, banjir bandang yang melanda Sungai di Lembah Anai berasal dari Gunung Marapi dan Gunung Singgalang. Aliran yang berasal dari Gunung Marapi cenderung membawa lahar dingin. Aliran tersebut antara lain, pertama, pertemuan antara Aliran Koto Talago dan Aliran Koto Baru. Kedua, aliran Sungai Guntuang, Ketiga, aliran Kelok Hantu, dan keempat aliran Aie Angek dekat RM Aie Badarun.

Sementara itu Aliran yang berasal dari Gunung Singgalang cenderung membawa material longsor berupa tanah, batu dan lain sebagainya. Aliran tersebut antara lain pertama aliran Tanjuang.

Kedua, Aliran Sungai Jirek Pagu-pagu. Berikutnya, aliran Sungai Aru dan keempat Aliran Lurah Kasiak. Aliran Lurah Kasiak ini dihulunya terjadi longsor besar yang diperkirakan tingginya lebih kurang 100 meter. Kesemua aliran tersebut menyatu dan menghantam kawasan Lubuak Mato Kuciang.

Selanjutnya, sebelum sampai di Lembah Anai ada satu aliran lagi yang berasal dari Gunung Tandikek yakni Aliran Aia Tajun Duo. Setelah aliran ini menyatu dengan aliran utama, maka inilah yang menghantam kawasan Lembah Anai sehingga menjadi luluh lantah dan menyebabkan jalan utama Padang Bukittinggi menjadi putus total.

Temuan menarik dan penting lainnya adalah, kenapa aliran ini bisa menjadi sangat dahsyat dikarenakan ada material yang menjadi pelumasnya? Ternyata, aliran lahar dingin yang berasal dari Gunung Marapi telah berperan sebagai pelumas bagi batu-batu dan material lainnya untuk menghantam kawasan Lebah Anai.

"Kita ibaratkan lahar dingin ini sebagai oli, maka batu yang kena “oli” ini akan semakin kencang lajunya menuju daerah yang lebih rendah," jelasnya.

Tiga titik longsor yang berasal dari Gunung Singgalang ini membawa banyak material kasar yang dampaknya sangat luar biasa. Wajar kiranya daerah yang dilalui menjadi hancur lebur.

Dari catatan BMKG curah hujan di kawasan Gunung Marapi dan Singgalang pada saat kejadian memiliki intensitas maksimal 140 mm, ini merupakan angka ekstrim. Saat kami mewawancara penduduk sekitar Gunung Singgalang, hujan mulai terjadi dari senja sampai malam. Dengan durasi hujan kurang lebih 2 jam-an sebelum terjadi longsor dan banjir bandang, tidak terbayang betapa sangat lebatnya hujan saat itu.

Dari pantauan tim yang pengabdian UNP yang dipimpin Dr. Nofi Yendri Sudiar,, jika terjadi hujan lebat lagi masih berpotensi terjadi penggerusan bekas longsor tersebut terutama di lereng Gunung Singgalang.

Untuk melihat potensi curah hujan ini tim memantau Indeks Madden Julian Oscillation (MJO). Fenomena MJO merupakan fenomena dinamika atmosfer yang memicu pertumbuhan awan hujan semakin besar. Dari pantauan tim, hingga 1 Juni 2024, MJO kuat akan melalui fase 3 dan 4. Di mana fase 3 dan 4 ini adalah kawasan Indonesia Bagian Barat. Indeks MJO kuat berarti potensi pertumbuhan awan hujannya akan besar.

“Kami harap masyarakat selalu waspada terhadap bencana susulan dan selalu jaga alam kita. Kawasan yang selayaknya menjadi daerah resapan air dan daerah aliran sungai jangan dialihfungsikan menjadi kawasan terbuka dan sejenisnya,” demikian pesan penting Dr. Nofri Yendri Sudiar, yang juga merupakan Kepala Pusat Riset Perubahan Iklim UNP. (MIG/Fs)

Tag:

Baca Juga

Dubes Australia Resmikan AussieBanget Corner di UNP
Dubes Australia Resmikan AussieBanget Corner di UNP
Rektor UNP Lantik Mantan Rektor jadi Senior Eksekutif, Diminta Cari Sumber Pendanaan Baru
Rektor UNP Lantik Mantan Rektor jadi Senior Eksekutif, Diminta Cari Sumber Pendanaan Baru
Ketua Majelis Wali Amanat (MWA) Z Mawardi Effendi resmi melanti Krismadinata sebagai Rektor Universitas Negeri Padang (UNP) 2024-2029
Krismadinata Resmi Dilantik Jadi Rektor UNP Periode 2024-2029
Rektor UNP Serahkan SK Kepada 92 Pegawai PPPK Dosen dan Tendik
Rektor UNP Serahkan SK Kepada 92 Pegawai PPPK Dosen dan Tendik
Tingkatkan Mutu, UNHAN dan UNP Jajaki Peluang Kerjasama
Tingkatkan Mutu, UNHAN dan UNP Jajaki Peluang Kerjasama
Dekan Fakultas Teknik, Krismadinata, terpilih sebagai Rektor Universitas Negeri Padang (UNP) periode 2024-2029. Ia terpilih dalam pemilihan
Kantongi 17 Suara, Krismadinata Terpilih Jadi Rektor UNP 2024-2029