Tetap Berkarya di Masa Pandemi

Tetap Berkarya di Masa Pandemi

Herwandi saat orasi ilmiah, ketika ia dikukuhkan sebagai guru besar Fakultas Ilmu Budaya Universitas Andalas (Unand) (Foto: Rahmadi)

Langgam.id - Guru Besar Jurusan Ilmu Sejarah Fakultas Ilmu Budaya Universitas Andalas, Herwandi, mengisi hari-hari di masa pandemi dengan berkarya mencipta desain batik.

Herwandi adalah pelestari motif arkaik (kuno) dengan menciptakan motif baru pada baju batik khas Minangkabau.  Masa pandemi yang telah berlangsung lebih kurang 6 bulan di Indonesia, memberikan alternatif kepada dosen untuk bekerja dari rumah.

Herwandi mengaku, memanfaatkan waktu WFH (Work From House) selama enam bulan belakangan, dirinya tetap berkreasi dan berinovasi hingga berhasil melahirkan 100 karya cipta baru yang terdaftar pada Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual Kemenkumham RI. Jika ditotal sudah 150 Hak Kekayaan Intelektual (HAKI) tersebut.

"Cerita masih sama, namun untuk mengisi waktu-waktu masa pendemi saya berkarya saja pada jalur yang benar seperti mencipta desain batik, dengan latar budaya dan filosofi yang sama dengan yang sudah saya jabarkan dalam karya-karya sebelumnya," ungkap Herwandi, Senin (21/9).

Sumatra Barat (Sumbar) memiliki banyak motif arkaik (kuno) dari perkembangan adat Minangkabau. Sebagai usaha melestarikannya, dapat dilakukan revitalisasi motif tersebut ke dalam bentuk baru.

Motif itu bisa dipakai pada benda-benda fungsional baru. Meski dipakai media yang baru atau kemudian ada motif baru, nilai-nilai filosofinya harus tetap dipertahankan.

Sejak tahun 2017, Herwandi telah mencatatkan 42 motif batik baru. Semuanya telah dipatenkan. 36 motif di antaranya pengembangan dari motif khas Minangkabau dan 6 lagi merupakan pengembangan motif dari Aceh.

“Saya ambil dari artefak seni juga, masih ada yang dalam proses sekitar 60 lagi. Kita tidak akan kehabisan ide karena masih banyak yang bisa dikembangkan,” katanya.

Menurutnya, motif di batik Minang diambil dari nama tumbuhan, hewan, benda, nama manusia dan lainnya. Batik Minang juga harus sesuai dengan nilai adat basandi syarak dan syarak basandi kitabullah. Seperti tidak boleh menggambarkan mahluk hidup dengan jelas.

“Ini yang banyak salah mengerti, batik Minang tidak boleh menggambarkan mahkluk hidup, hal ini sesuai dengan seni dalam Islam,” ujarnya.

Dalam pengukuhan sebagai guru besar Fakultas Ilmu Budaya Universitas Andalas di Convention Hall Unand, Padang, Senin (7/10/2019), Herwandi memperlihatkan beberapa model yang memakai batik motif ciptaannya. Di antaranya, motif Menhir Pucuk Pakis, Garundang Mandi, Kabek Daun Kacang, Ayam Balatiang, Ayam Jantan, Layang-layang, Sakilek Ikan Dalam Aie, Tirai Bungo Paga, Balam Tigo Gayo, dan Daun Puluik Puluik. (Osh)

Baca Juga

Nagari Mandeh Tingkatkan Daya Saing Produk Lokal dengan Olahan Ikan Teri
Nagari Mandeh Tingkatkan Daya Saing Produk Lokal dengan Olahan Ikan Teri
Sebanyak 5.100 mahasiswa Universitas Andalas (UNAND) akan mengikuti Kuliah Kerja Nyata (KKN) pada tahun ini. Lokasi KKN para mahasiswa ini
5.100 Mahasiswa Universitas Andalas Ikuti KKN ke Berbagai Daerah
Menhir Maek Tiang Peradaban yang Selaras dengan Semesta
Menhir Maek Tiang Peradaban yang Selaras dengan Semesta
Tanjung Barulak Menolak Pajak
Tanjung Barulak Menolak Pajak
Rektor Universitas Andalas (UNAND) Efa Yonnedi memastikan bahwa tidak ada kenaikan biaya Uang Kuliah Tunggal (UKT) pada tahun ajaran baru
Rektor UNAND Pastikan Tidak Ada Kenaikan UKT
Universitas Andalas (Unand) akan menerima mahasiswa baru untuk Program Doktor Ilmu Akuntansi (PDIA) Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB)
Unand Buka Program Doktor Ilmu Akuntasi, Tahun Ini Terima Mahasiswa Baru