Temuan Paket Ganja di Area Kampus, Rektor UBH: Lokasi Itu Tak Terjangkau CCTV

Temuan Paket Ganja di Area Kampus, Rektor UBH: Lokasi Itu Tak Terjangkau CCTV

Paket ganja yang ditemukan pegawai UBH di kawasan kampus. (Foto: Polsek Padang Utara)

Langgam.id - Universitas Bung Hatta (UBH) menyerahkan sepenuhnya kasus temuan paket ganja di area kampus itu ke kepolisian. Dari pemeriksaan sementara, lokasi ditemukannya paket ganja itu tak terjangka kamera CCTV kampus.

Rektor UBH Azwar Ananda mengakui penyerahan kasus ini sebagai bukti menghormati pihak kepolisian dan proses hukum yang berlaku. Pihaknya akan siap membantu kepolisian dalam proses penyelidikan nantinya.

"Kami dari pihak kampus sudah menyerahkan sepenuhnya kasus ini kepolisian, jadi kita tunggu hasil penyelidikan dari kepolisian," kata Azwar dihubungi langgam.id, Minggu (16/6/2019).

Ketika ditanya apakah akan melakukan razia atau tes urine terhadap mahasiswa, Azwar mengakui masih memikirkan langkah tersebut. Saat ini, katanya, pihak kampus masih fokus menunggu hasil penyelidikan kepolisian terlebih dahulu.

"Itu kita pikirkan nanti (razia dan tes urine). Sekarang sebagai warga negara yang baik dan kampus itu berada di wilayah Indonesia yang berwenang ke pihak kepolisian," kata dia.

Azwar juga mengakui di lokasi ditemukannya paket ganja tidak terjangkau kamera pengawas (CCTV). Meski demikian, ke depan pihak kampus akan lebih memperketat area maupun yang akan masuk ke dalam kampus.

"Iya CCTV tidak terjangkau ternyata, tapi tetap diperiksa (lagi). Kami tentunya juga akan memperketat untuk orang yang masuk ke area kampus," ujar Azwar.

Seperti diketahui, ganja dengan total empat paket itu ditemukan di area kampus UBH atau persis di taman dekat bangunan sekretariat perencanaan wilayah kota dan sekretariat ekonomi konstruksi, Kamis (13/6/2019) kemarin. Barang haram tersebut ditemukan pertama sekali oleh Kasubag Rumah Tangga UBH bernama, Ratmin.

Saat itu, pegawai UBH sedang melakukan pembersihan di area kampus. Namun pegawai kampus curiga dengan kantong kresek warna hitam tercecer di tanam yang ternyata merupakan narkoba. Temuan itu diteruskan dengan melaporkan kepada para dosen-dosen serta juga diteruskan ke pihak kepolisian yang langsung mendatangi tempat kejadian perkara (TKP).

Sementara Kapolsek Padang Utara AKP Afrino belum membeberkan kelanjutan kasus temuan paket ganja di UBH tersebut. Saat dihubungi langgam.id, Afrino belum merespon hingga berita ini diterbitkan. (Irwanda/HM)

Baca Juga

Tim Phantom Sat Narkoba Polres Payakumbuh menangkap seorang pria berinisial Nas (46) yang diduga melakukan tindak pidana penyalahgunaan
Polisi Ciduk Dua Orang yang Transaksi Sabu di Payakumbuh, Satu Tersangka Kabur
Satres Narkoba Polres Padang Panjang menangkap residivis penyalahgunaan narkoba berinisial RC (42) di balai pemuda di Kampung Teleng,
Simpan Sabu, Residivis Kasus Narkoba Kembali Diciduk Polisi
Diduga menjual dan mengedarkan narkotika jenis sabu, pasangan suami istri (pasutri) ditangkap Sat Narkoba Polres Payakumbuh pada Minggu
Diduga Edarkan Sabu, Pasutri di Payakumbuh Diamankan Polisi
Pemprov Janji Dukung BNN dalam Penanggulangan Narkoba di Sumbar
Pemprov Janji Dukung BNN dalam Penanggulangan Narkoba di Sumbar
Satresnarkoba Polres Dharmasraya berhasil meringkus seorang pengedar narkotika jenis sabu berinisial HP (41) pada Rabu (3/4/2024) sekitar
Edarkan Sabu, Seorang Warga Dharmasraya Ditangkap Polisi
Polres Limapuluh Kota melakukan pemusnahan barang bukti narkoba jenis daun ganja kering pada Jumat (19/1/2024). Kegiatan ini dilaksanakan
Polres Limapuluh Kota Musnahkan Ganja 10 Kg Hasil Penangkapan Awal 2024