Sudah Setahun Kasus Kematian 3 Anak di Solok Selatan, Penyidik Mengaku Masih Koordinasi

Sudah Setahun Kasus Kematian 3 Anak di Solok Selatan, Penyidik Mengaku Masih Koordinasi

Makam 3 anak yang meninggal mendadak di Solok Selatan. [Foto: dok. Polda Sumbar]

Langgam.id - Satu tahun sudah kasus meninggalnya tiga anak di Kabupaten Solok Selatan berlalu. Penyidik kepolisian menyebut masih koordinasi padahal sebelumnya mengaku akan segera menetapkan tersangka.

Hingga hari ini, Jumat (7/10/2022), penyidik belum menetapkan tersangka dibalik kematian kakak beradik tersebut. Padahal tiga anak malang itu diduga mendapat tindakan penganiayaan.

Hal ini dibuktikan dari hasil pembongkaran makam dan dilakukan uji sampel jenazah di laboratorium forensik Mabes Polri. Para korban, yakni Daffa Saputra (8), Muhammad Fadli (6) dan Muhammad Hafis (2,5).

Kasat Reskrim Polres Solok Selatan, Iptu Sudirman mengakui, pihaknya masih belum menetapkan satu orang pun tersangka dalam kasus ini. Pihak kepolisian masih terus melakukan penyidikan.

"Hari ini kami kembali koordinasi dengan Kabag Wassidik Polda Sumbar. Kami tidak bisa terlepas dari Polda. Koordinasi dilakukan untuk upaya penetapan tersangka," kata Sudirman saat dihubungi Langgam.id, Jumat (7/10/2022).

Menurutnya, pihak kepolisian tidak bisa serta-merta menetapkan seseorang sebagai tersangka. Penetapan tersangka harus memiliki dua alat bukti yang cukup.

"Sekarang baru satu alat bukti (hasil sampel jenazah). Kami harus gelar dulu, tidak bisa menentukan langsung tersangka. Gelar juga harus dihadiri pihak internal dan eksternal," katanya.

Penyidikan kasus ini, kata Sudirman, pihaknya juga akan meminta keterangan dua saksi ahli. Saksi ahli itu di antaranya ahli pidana dan dokter spesialis penyakit dalam.

"Karena ketiga anak ini meninggal kejang-kejang. Apakah ada penyebab kematian kejang-kejang. Memang hasil laboratorium forensik Mabes Polri sudah keluar, hasilnya sama," tuturnya.

Ia menyebutkan, pihaknya sebelumnya juga telah meminta keterangan dokter di Rumah Sakit Bhayangkara Padang. Semua keterangan yang disampaikan dokter dari hasil visum sama.

"Semua hasil keterangan forensik sama, tidak ada yang berbeda," katanya.

Sudirman berjanji segera menuntaskan kasus ini setelah dirinya mengemban amanah sebagai Kasat Reskrim yang baru di Polres Solok Selatan. Karena kasus ini menjadi perhatian masyarakat.

"Saya kan baru, ini perkara unik. Saya janji ingin segera menuntaskan perkara ini. Kami selanjutnya akan secepatnya kembali gelar perkara bagaimana kelanjutan perkara ini," katanya.

Seperti diketahui, tiga anak ini meninggal dunia secara tidak wajar pada 30 Agustus 2021. Mereka sebelumnya dalam pengawasan atau diasuh bersama kakek tiri dan nenek kandungnya.

Pada mulanya, kakak beradik ini meninggal diduga karena keracunan makanan. Uji sampel terhadap makanan yang dicurigai sebagai penyebab telah dilakukan BBPOM di Padang.

Namun hasil uji sampel makan diketahui tidak mengandung racun atau arsen dan sianida. Sampel yang diperiksa yaitu makanan ringan dan kerupuk.

Baca Juga: Polisi Segera Tetapkan Tersangka Kasus Meninggalnya 3 Anak di Solsel

Saat dinyatakan meninggal dunia, orang tua ketiga anak sempat menolak untuk dilakukan otopsi. Namun setelah hasil uji sampel makanan negatif, orang tua anak menyetujui dilakukan otopsi sehingga makam dibongkar.

Dapatkan update berita terbaru dan terkini hari ini dari Langgam.id. Mari bergabung di Grup Telegram Langgam.id News Update, caranya klik https://t.me/langgamid, kemudian join. Anda harus instal aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca Juga

Langgam.id-Terminal Anak Air
Terminal Tipe A Anak Air Bakal Dioptimalkan, Bus AKDP dan Angkot Wajib Masuk Terminal
Bulog Sumbar Siapkan 22 Ribu Ton Beras di Tengah Mahalnya Harga Pangan
Bulog Sumbar Siapkan 22 Ribu Ton Beras di Tengah Mahalnya Harga Pangan
Hujan Lebat Rusak Empat Titik Ruas Jalan di Simarasok Agam
Hujan Lebat Rusak Empat Titik Ruas Jalan di Simarasok Agam
Masa siaga darurat penanganan dampak erupsi Gunung Marapi di Kabupaten Agam diperpanjang hingga 25 Februari mendatang.
Siaga Darurat Gunung Marapi Diperpanjang Kembali
Muhammad Husni Sabil (28), yang menjadi korban TPPO di Myanmar akhirnya dapat dipulangkan ke tanah air. Sabil sendiri adalah warga Sijunjung,
Pemprov Sumbar Beri Pendampingan Psikologis dan Hukum pada Korban TPPO Asal Sumbar di Jakarta
Ilustrasi kekerasan seksual
Seorang Gadis Asal Sumbar Berhasil Lolos dari Perdagangan Manusia di Jakarta