Sudah Diserahkan, Medali Perunggu Atlet Tolak Peluru Peparnas Asal Sumbar Malah Tidak Diakui

Langgam.id-peparnas

Suasana penyerahan medali pada nomor tolak peluru di cabang olahraga atletik. Pada nomor ini atlet Sumbar meraih perunggu. [foto: IG npc_sumbar]

Langgam.id - Atlet cabang tolak peluru asal Sumatra Barat (Sumbar) Silvia tidak diakui raihan medali perunggunya oleh panitia dalam ajang Pekan Paralimpiade Nasional (Peparnas) XVI Papua 2021.

Sebelumnya, Silvia, atlet tolak peluru asal Sumbar di Ajang Peparnas XVI meraih medali perunggu, pada nomor tolak peluru di cabang olahraga atletik. Medali diserahkan secara resmi dan sudah naik podium pada Sabtu (6/11/2021) lalu.

Namun berdasarkan informasi terbaru dari panitia, raihan medali perunggu itu ternyata tidak diakui. Ketua Nasional Paralympic Committee (NPC) Sumbar Arizal Aries membenarkan hal tersebut.

"Medali perunggunya dibatalkan, panitia yang sudah menyampaikan. Panitia mengeceknya kembali ke belakang. Cuman karena keputusannya kemarin menang dan diakui ya sekarang kita terus berusaha agar diakui kembali," katanya, Senin (8/11/2021).

Dia menjelaskan, pihaknya terus berusaha menemui panitia agar kemenangan ini diakui. Pihaknya harus protes karena medali kemenangan sudah diserahkan di depan orang ramai. Namun ini tidak terjadi di Sumbar saja.

Menurutnya, bukan dari provinsi Sumbar saja mengalami nasib seperti ini. Ada juga atlet dari daerah lain seperti dari Nusa Tenggara Timur dan Jambi mengalami hal yang sama.

"Alasan panitia katanya kalau peserta cabor hanya tiga orang maka yang dikasih hadiah hanya peringkat satu dan dua, emas dan perak, yang peringkat tiga tidak," katanya.

Ia mengungkapkan, kalau memang hanya satu dan dua saja harusnya tidak diumumkan yang peringkat ketiga.

Berharap Kemenangan Sumbar Diakui

Dia berharap perjuangan protes untuk persoalan ini bisa didengarkan panitia dan kemenangan ini diakui. Sumbar tidak hanya sendiri, tetapi juga bersama NTT dan Jambi melakukan protes.

Arizal menambahkan, bahwa protes dilakukan sesuai aturan yang berlaku. Hingga saat ini belum ada keterangan dari panitia.

Ia mengatakan, bahwa kalaupun memang hanya dua yang diakui menang, mengapa tidak disampaikan sejak awal. Mengapa setelah medali diserahkan malah baru disampaikan seperti itu.

"Mengapa disebut setelah pengumuman, bahkan medali sudah dikalungkan dan medali sudah di tangan, dari tadi malam kita sudah sampaikan protes," ujarnya.

Baca juga: Wagub Sumbar Janjikan Bonus Sama Bagi Atlet Peparnas

Diketahui sebelumnya Sabtu (6/11/2021) lalu atlet tolak peluru Sumbar Silvia meraih medali perunggu. Sementara medali perak diraih atlet asal Papua.

Untuk medali emas sendiri diraih oleh atlet asal Sumatera Utara. Bahkan penyerahan disaksikkan langsung oleh Wakil Gubernur Sumbar Audy Joinaldy saat itu.

Ikuti berita terbaru dan terkini dari Langgam.id. Anda bisa bergabung di Grup Telegram Langgam.id News Update di tautan https://t.me/langgamid atau mengikuti Langgam.id di Google News pada tautan ini.

Baca Juga

Hijrah dan Arus Balik Selebritas
Hijrah dan Arus Balik Selebritas
Erupsi Gunung Marapi, BKSDA Sumbar Pantau Pergerakan Satwa
Erupsi Gunung Marapi, BKSDA Sumbar Pantau Pergerakan Satwa
Erupsi Gunung Marapi, BKSDA Sumbar Pantau Pergerakan Satwa
27 Kali Erupsi, Kolom Abu Gunung Marapi Condong ke Timur-Tenggara
Respons Pernyataan Presiden, Ini Kata Gubernur Soal Tol Padang-Pekanbaru
Respons Pernyataan Presiden, Ini Kata Gubernur Soal Tol Padang-Pekanbaru
Laju Inflasi di Sumbar Stabil Selama Pandemi Corona
Rekor dalam Sewindu, Inflasi Sumbar 2022 Tembus 7,43 Persen
Calon Kepala Dinas Kesehatan Sumbar, formasi cpns
Tutup Tahun 2022, Pemprov Sebut Realisasi Belanja APBD Sumbar Mencapai 94,95 Persen