SMK Berbasis Pariwisata Pertama di Sijunjung Diresmikan

SMK Berbasis Pariwisata Pertama di Sijunjung Diresmikan

SMK 8 Sijunjung Diresmikan Dirjen Kemendikbud disaksikan Buya Syafi'i Ma'arif, Wagub Sumbar Nasrul Abit, Bupati Sijunjung Yuswir Arifin (ist)

Langgam.id - Sekretaris Jenderal (Sekjen) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) Didik Suhardi meresmikan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) 8 Sijunjung di Nagari Manganti, Sumpur Kudus, Kabupaten Sujunjung, Senin (2/9/2019).

Saat peresmian sekolah berbasis hotel dam pariwisata itu, Wakil Gubernur Sumbar Nasrul Abit mengatakan, SMK Negeri 8 Sijunjung harus siap memasuki revolusi industri 4.0. Sebab, Sumbar memiliki potensi alam yang sangat indah dan menarik bagi wisatawan. Sektor pariwisata menjadi prioritas untuk dikembangkan dan menjadi andalan untuk meningkatkan pendapatan asli daerah (PAD).

“SMKN 8 Sijunjung ini dibangun dengan APBN 2018 dengan nilai Rp7,5 miliar. Kita berharap, ini dapat memajukan daerah,” katanya.

Dia berharap, SMKN 8 Sijunjung terus berbenah dan fokus mengembangkan diri dalam bidang pariwisata. Semua siswa harus bisa menguasai bahasa asing, paling tidak, minimal bahasa Inggris.

“Masa depan SMK ini tidak terlepas dari kepala sekolah, guru-guru. Jalin kerjasama dengan stakeholder pendidikan, Institusi pariwisata dan dunia usaha yang berkaitan dengan wisata dan perhotelan,” katanya.

Sementara itu, Sekjen Kemendikbud Didik Suhardi mengatakan, Sijunjung memiliki kekayaan alam di bidang pariwisata. Geopark Silokek merupakan aset bagi pengembangan pariwisata di Kabupaten Sijunjung dan Sumbar.

"Pemerintah dan masyarakat diharapkan saling bekerja sama untuk memajukan sektor pariwisata yang disertai dunia pendidikan, dengan diimbangi kemampuan Sumber Daya Manusia (SDM) yang mumpuni,” katanya.

Geopark Silokek adalah kawasan yang memiliki unsur-unsur geologi di mana masyarakat setempat juga berperan untuk melindungi dan meningkatkan fungsinya. Jika tidak, potensi kekayaan alam yang dimiliki oleh suatu daerah akan sia-sia.

"Jangan sampai kekayaan alam pariwisata dikuasai oleh orang luar akibat lemahnya kualitas sumber daya manusia," jelasnya.

Senada dengan itu, Bupati Sijunjung Yuswir Arifin mengatakan, SMKN 8 Sijunjung dibangun untuk mengembangkan ilmu pariwisata dan perhotelan yang pertama di Kabupaten Sijunjung. Tujuannya untuk persiapan Pemkab dalam mengembangkan Geopark Silokek.

"Lulusan SMK ini nantinya ditujukan untuk menghadapi kebutuhan tenaga kerja dalam menyambut wisatawan ke Geopark Silokek," katanya. (Rahmadi/RC)

Baca Juga

Gubernur Sumbar, Mahyeldi Ansharullah mengungkapkan bahwa faktor keluarga dan kepedulian masyarakat berperan sangat penting untuk mengatasi berbagai
Gubernur: Keluarga dan Kepedulian Masyarakat Berperan Atasi Masalah Sosial Kependudukan
Program Studi di Luar Kampus Utama Universitas Negeri Padang (PSDKU UNP) rencananya akan dibuka di Kabupaten Kepulauan Mentawai.
UNP Bakal Buka Prodi PGSD di Mentawai, Gubernur: Sesuai dengan Kebutuhan Daerah
Pemprov Sumbar mengundang perwakilan dari lima kementerian untuk rapat bersama guna membahas sejumlah permasalahan Mentawai
Rumuskan Strategi Percepatan Pembangunan, Pemprov Undang 5 Kementerian ke Mentawai
Gubernur Sumbar, Mahyeldi Ansharullah menghadiri perayaan HUT ke-21 SMAN 14 Padang yang berlokasi di Batu Gadang, Kecamatan Lubuk Kilangan
HUT ke-21 SMAN 14 Padang, Gubernur: Ini Jadi Ajang Refleksi Untuk Peningkatan Prestasi
Gubernur Sumbar, Mahyeldi Ansharullah mengatakan, akan segera menetapkan Tim Verifikasi Tanah terkait Proyek KPBU Fly Over Sitinjau Lauik
Proyek KPBU Fly Over Sitinjau Lauik, Gubernur Akan Segera Tetapkan Tim Verifikasi Tanah
Gubernur Sumbar, Mahyeldi Ansharullah membuka iven drama musikal, meresmikan KoTehe Edotel di SMK Negeri 1 Lubuk Sikaping
Gubernur Sumbar Buka Iven Budaya dan Resmikan KoTehe Edotel SMKN 1 Lubuk Sikaping