SIEJ Dorong Isu Lingkungan Hidup Masif Dibincangkan di Ruang Publik

SIEJ Dorong Isu Lingkungan Hidup Masif Dibincangkan di Ruang Publik

Foto: Afdal dari SIEJ Simpul Sumbar

Langgam.id - Partisipasi publik dalam menjaga lingkungan masih harus terus didorong. Hal tersebut disampaikan dalam diskusi yang diselenggarakan The Society of Indonesian Environmental Journalists (SIEJ) Simpul Sumatera Barat bersama Ekuatorial.com dan Auriga Nusantara, pada Sabtu (7/10/2023) di Pustaka Steva.

Diskusi di toko buku alternatif yang ada di Kecamatan Nanggalo ini menghadirkan Roni Saputra selaku Direktur Penegakkan Hukum dari Auriga Nusantara dan Fira Abdurachman selaku Editor di Ekuatorial.com yang khusus hadir secara daring.

Jaka HB selaku Koordinator SIEJ Simpul Sumatera Barat mengatakan sebuah riset di Monash University menemukan dalam riset mereka 2019 pembicaraan tentang lingkungan hidup hanya 27 persen dan korbannya hanya 12 persen. Semua informasi tertutup dengan berita-berita politik. Sedangkan isu-isu lingkungan hidup selalu bermunculan tiap waktu.

Selain itu dia mengatakan generasi muda dan di atasnya dalam sosial media seringkali sudah tahu apa yang terjadi. “Tapi banyak yang tidak tahu setelah itu apa yang mau dan bisa mereka lakukan,” kata jurnalis Mongabay Indonesia ini. Dia mengatakan ini potensi kampanye yang melibatkan partisipasi publik yang besar.

Roni Saputra Direktur Penegakkan Hukum Auriga Nusantara mengatakan ada banyak sekali persoalan lingkungan hidup di Indonesia. Seperti penguasaan sumber daya alam seperti pertambangan dan bisnis ekstraktif lainnya, aktor-aktor korporasi perusahaan monokultur sampai keterlibatan politisinya.

“Belum lagi persoalan sampah,” katanya. Dia menyebutkan dalam undang-undang pengelolaan sampah ada tanggung jawab perusahaan, pemerintah dan masyarakat. Namun selalu masyarakat yang salah terkait pengelolaan itu sedangkan tanggung jawab perusahaan dan pemerintah tidak dibahas.

Fira Abdurachman selaku Editor Ekuatorial.com mengatakan ada jutaan pengguna sosial media di Indonesia. Namun gerakan-gerakan hanya sampai pada clicktivism dan tidak sampai pada pengorganisiran dan menghasilkan solusi yang konkret. Berbeda dengan kondisi di beberapa negara maju yang clicktivism-nya punya dampak nyata pada pengambil kebijakan.

Rifai Lubis Direktur YCMM (Yayasan Citra Mandiri Mentawai) mengatakan seharusnya anak muda atau warga tidak hanya melakukan dan memahami tindakan menjaga lingkungan tidak dari hal-hal permukaan saja.

“Membuang sampah, bersih-bersih pantai sampai menanam mangrove itu bagus. Tapi seharusnya tidak sampai di situ saja. Anak muda seharusnya dapat memahami permasalahan lingkungan sampai ke persoalan struktural,” kata pria berambut ikal ini.

Fachri Hamzah anggota SIEJ Sumatera Barat mengatakan bagaimana publik dapat terhindar dari kriminalisasi saat bersuara soal lingkungan. “Kita dijebak dengan adanya pasal karet seperti UU ITE,” katanya.

Roni mengatakan ada beberapa tips berkampanye aman dalam sosial media. Mulai dari mendapatkan data konkret atau bukti-bukti sebelum melakukan kampanye, tidak menyerang personal dan hanya membicarakan faktanya di ruang publik.

Divisi Kampanye SIEJ Nasional Aidil Ichlas mengapresiasi adanya diskusi bersama Auriga Nusantara dan Ekuatorial.com ini. Menurutnya ruang-ruang publik seharusnya memang dipenuhi pembicaraan-pembicaraan soal lingkungan hidup.

Dia juga mengingatkan tentang partisipasi publik dalam mengawal pemilu yang pro terhadap lingkungan, baik proses dan cara berkampanye, visi misi calon sampai latar belakang calon yang akan dipilih. “Sehingga tidak terpilih calon legislatif maupun eksekutif perusak lingkungan,” katanya.

SIEJ atau Masyarakat Jurnalis Lingkungan Indonesia adalah organisasi yang berdiri sejak 2006 dan dideklarasikan oleh 45 jurnalis dari pelbagai daerah di Indonesia bertepatan dengan Hari Bumi di Taman Nasional Leuser, Tangkahan, Sumatera Utara.

Hari ini SIEJ memiliki anggota kurang lebih 200 jurnalis aktif dan tersebar di 25 daerah simpul dan berbasis di beberapa provinsi. Organisasi ini memiliki visi membangun masyarakat sadar informasi dan sadar lingkungan melalui jurnalisme lingkungan berkualitas tinggi.

SIEJ juga mengelola situs berita lingkungan Ekuatorial.com yang menyajikan berita-berita lingkungan hidup yang mendalam dan dikemas dalam banyak bentuk. (*/Yh)

Tag:

Baca Juga

kemarau april
Hari Lingkungan Hidup 2024: Kehancuran Lahan Mengancam Eksistensi Masyarakat Dunia
Langgam.id - Pemeintah Kota (Pemko) Padang terus berupaya mengurangi sampah plastik, terutama di lingkungan kerja.
Agam Canangkan Project 1 Nagari 1 Pengolahan Sampah
Laut Indonesia Terancam, Greenpeace Harap Kebijakan Indonesia Lebih Agraris dan Maritim
Laut Indonesia Terancam, Greenpeace Harap Kebijakan Indonesia Lebih Agraris dan Maritim
Anies-Muhaimin Komitmen Tangani Masalah Iklim
Anies-Muhaimin Komitmen Tangani Masalah Iklim
Ketua SIEJ, Joni Aswira: GPC 2023 Berpotensi Dorong Kolaborasi Atasi Perubahan Iklim
Ketua SIEJ, Joni Aswira: GPC 2023 Berpotensi Dorong Kolaborasi Atasi Perubahan Iklim
Hentikan Praktik Pembakaran Jemari Padi
Hentikan Praktik Pembakaran Jemari Padi