Seorang Pelajar SMA di Solok Selatan Diduga Dicabuli Tukang Ojek

Seorang Pelajar SMA di Solok Selatan Diduga Dicabuli Tukang Ojek

Kasat Reskrim Polres Solok Selatan, Iptu M Arvi (kiri) menginterogasi pelaku pemerkosaan berinisial AS (kanan) terhadap seorang pelajar SMA (Foto: Dok. Polres Solok Selatan)

Langgam.id - Seorang tukang ojek berinisial AS (50) terpaksa harus berurusan dengan pihak kepolisian lantaran diduga melakukan tindakan pelecehan seksual. Korbannya, diketahui pelajar berusia 16 tahun yang duduk di bangku Sekolah Menengah Atas (SMA) di Kabupaten Solok, Sumatra Barat (Sumbar).

Atas perbuatan pelaku, korban mengalami trauma. Saat ini, korban berinisial R tersebut telah didampingi psikologi guna memulihkan kondisinya. Sementara pelaku, berhasil ditangkap Polres Solok Selatan di kediamannya.

Kasat Reskrim Polres Solok Selatan, Iptu M Arvi menyebutkan, pelaku ditangkap, Rabu (29/7/2020) sekitar pukul 02.00 WIB. Penangkap berdasarkan laporan orang tua korban yang tidak terima atas perbuatan pelaku.

"Pelaku merupakan tukang ojek. Sebelumnya, korban diantar pelaku ke sekolah, terus ke rumah guru. Di perjalanan, timbul niat jahat pelaku dan merencanakan aksi pencabulan," ujar Arvi saat dihubungi Langgam.id, Jumat (31/7/2020).

Kemudian, kata Arvi, korban yang rencananya diantar ke rumah guru malah diajak untuk makan bakso. Selanjutnya, korban dibawa ke kebun teh secara paksa. Selama perjalanan, korban telah menolak dan mempertanyakan akan dibawa kemana.

"Kemana kita ini pak, tanya korban. Pelaku bilang, ikut aja, tidak usah dipikirkan bayar ongkos," jelas Arvi menirukan percakapan pelaku dengan korban.

Selama perjalanan, pelaku bercerita bermacam kepada korban. Namun, karena korban yang masih pelajar dan lugu, akhirnya mengikuti kemana akan dibawa oleh pelaku.

Dijelaskan Arvi, ternyata pelaku dibawa ke salah satu kebun teh. Seketika, terjadilah aksi pencabulan. Meskipun korban berontak dan menolak, pelaku mengancam korban.

"Korban diancam akan dibunuh kalau tidak mau. Kemudian, pelaku memberikan minuman ke korban. Minuman itu berupa spirit campur insto. Korban pusing, terjadilah pelecehan seksual," katanya.

Lalu, korban menceritakan apa yang dialaminya tersebut, sehingga pihak keluarga membuat laporan polisi. Berdasarkan nomor handphone pelaku, akhirnya pelaku berhasil terlacak dan ditangkap.

"Pelaku sempat meminjamkan handphone ke korban, untuk menelpon gurunya. Saat itu menanyakan ada di rumah atau tidak. Dari nomor handphone ini kami dapat melacak korban," paparnya.

Saat ini, pihak kepolisian telah melakukan visum terhadap korban. Sementara pelaku, telah ditetapkan sebagai tersangka dan ditahan. Atas perbuatannya, pelaku dikenakan pasal berlapis dan terancam 15 tahun penjara.

Adapun pasal yang dikenakan terhadap pelaku, yaitu pasal 81 ayat 1 dan 3 Undang-undang Nomor 17 tahun 2016 tentang penetapan peraturan perundang-undangan Nomor 1 tahun 2017 Jo pasal 76 d dan e. Selain itu, pelaku juga dikenakan Undang-undang Nomor 35 tahun 2014 tentang Perlindungan Anak, dengan pasal 82 ayat 1 dan 2. (Irwanda/ZE)

Baca Juga

Festival durian solsel
Anak Bupati Solok Selatan Bakal Diperiksa Terkait Dugaan Korupsi Lahan Hutan Negara yang Ditanami Sawit
Kejati Sumbar Periksa Bupati Solok Selatan Khairunas Terkait Dugaan Korupsi Lahan Hutan Negara
Kejati Sumbar Periksa Bupati Solok Selatan Khairunas Terkait Dugaan Korupsi Lahan Hutan Negara
Pemkab Solsel menggelar Festival Durian Solok Selatan di Objek Wisata Pulau Mutiara, Nagari Lubuk Gadang Utara, Kecamatan Sangir. Kegiatan ini digelar sejak 16 hingga 19 April 2024.
Festival Durian Solok Selatan, 2.500 Buah Durian Dibagikan Gratis Besok
Pemerintah daerah dari sejumlah kabupaten/kota di Sumatra Barat telah mempersiapkan sejumlah destinasi wisata unggulannya di momen libur .
3 Destinasi Wisata Unggulan Menarik di Solok Selatan saat Libur Lebaran, Apa Saja?
Langgam.id - Harimau Sumatera yang ditangkap BKSDA Sumbar di Maua Hilia, Palembayan, Kabupaten Agam dinamai Puti Maua.
Warga Lubuk Gadang Tenggara di Solok Selatan Lihat Harimau Masuk Kampung
Jajaran Sat Reskrim Polres Padang Panjang menangkap MJ (72), warga Balai Balai, Kota Padang Panjang, Senin (19/6/2023). Pelaku ditangkap karena diduga telah melakukan pencabulan terhadap seorang anak perempuan di bahwa umur.
Kakek di Padang Panjang Cabuli Bocah 11 Tahun Berkali-kali, Modus Beri Uang Jajan