Rektor UIN IB Dianggap Pengecut, Mahasiswa Bakal Demo Lagi

Rektor UIN IB Dianggap Pengecut, Mahasiswa Bakal Demo Lagi

Mediasi mahasiswa dengan Rektor UIN IB Padang gagal menghasilkan kesepakatan (Foto: Rahmadi)

Langgam.id - Ratusan mahasiswa Universitas Islam Negeri (UIN) Imam Bonjol (IB) Padang menggelar aksi demonstrasi di Kampus II Lubuk Lintah, Kecamatan Kuranji, Kota Padang, Selasa (10/9/2019). Mereka menuntut pihak kampus transparan dalam sistem keuangan dan fasilitas kampus.

Setelah sekitar 4 jam lamanya berorasi, Rektor UIN IB Padang Eka Putra Wirman pun menemui massa yang berunjuk rasa di depan gedung Rektorat kampus islami itu. Menurutnya, aksi domonstrasi merupakan hal biasa terjadi dilingkungan kampus. Aksi tersebut juga dianggap sebagai bentuk aktualisasi diri.

“Secara umum, saya mengapresiasi mereka. Ini juga anak-anak saya. Mereka semua mahasiswa saya,” katanya kepada wartawan.

Lampiran Gambar

Rektor UIN IB Padang Eka Putra Wirman (Foto: Rahmadi)

Eka juga menyinggung soal Uang Kuliah Tunggal (UKT) yang dikeluhkan mahasiswa. Menurutnya, nilai yang dikeluhkan tersebut sudah rendah. Bahkan, uang pembayaran UKT UIN IB paling rendah dari seluruh UIN di Indonesia.

Begitu juga soal fasilitas kampus yang dikeluhkan massa demonstran. Menurutnya, kampus memiliki anggaran untuk memperbarui dan memperbaiki fasilitas kampus.

“Seluruh permohonannya persoalannya harus didengar. Kita coba menyelesaikan satu per satu bagaimana datanya dan bagaimana persoalannya,” katanya.

Rektor mengajak mahasiswa menggelar pertemuan di Gedung Serbaguna UIN IB Padang. Satu persatu hal yang dituntut demonstran pun dijelaskan.

Dari pantauan langgam.id, ratusan mahasiswa tampak seksama mendengarkan penjelasan Rektor sambil duduk di lantai ruangan tersebut. Setidaknya, pertemuan pihak kampus dengan mahasiswa ini berlangsung sekitar 1 jam. Namun, hal tersebut ternyata tidak memuaskan peserta aksi.

“Saya sebagai koordinator aksi melihat rektor dan jajarannya tidak bisa memberikan apa yang diinginkan kawan-kawan mahasiswa,” kata Muhammad Jalali.

Misalnya, lanjut Jalali, mahasiswa menuntut pihak kampus menjelaskan soal transparansi keuangan. Namun, penjelasan pihak kampus tidak memuaskan. Data-datanya tidak sesuai dengan yang dimaksudkan mahasiswa.

“Data yang diberikan tidak sesuai dengan yang kami maksud. Ibaratnya, rektor UIN IB pengecut,” ujarnya.

Menurutnya, banyak permasalahan yang disampaikan mahasiswa tidak menemui titik temu. Kapan dan berapa lama tuntutan bisa dipenuhi, juga tidak diberikan kepastian.

“Kapan dan berapa lama dan itu tidak diberikan. Pembenaran yang mereka berikan dan itu tidak wajar, kita merasa dibodohi tadi di dalam,” katanya.

Pihaknya mengganggap mediasi yang dilakukan Rektor bersama jajarannya gagal mencapai titik temu. Dengan begitu, besok Rabu (11/9/2019), mahasiswa UIN IB Padang akan kembali menggelar aksi demo besar-besaran. Rencananya, aksi nanti akan menghentikan kegiatan belajar mengajar dan mengajak semua mahasiswa ikut beraksi.

“Mediasi tadi gagal. Besok dilanjutkan, jam 8 kita lanjutkan untuk seluruh mahasiswa UIN IB yang merasa haknya ditindas,” sebutnya. (Rahmadi/RC)

Baca Juga

Universitas Islam Negeri (UIN) Imam Bonjol Padang memperpanjang pendaftaran wisuda ke-91 tahun 2024. Hal itu diketahui dari postingan
Pendaftaran Wisuda ke-91 Tahun 2024 UIN Imam Bonjol Padang Diperpanjang
Universitas Islam Negeri (UIN) Imam Bonjol Padang membuka pendaftaran wisuda ke-91 tahun 2024 untuk program diploma, program sarjana, program
UIN Imam Bonjol Padang Buka Pendaftaran Wisuda ke-91 pada 26-30 Maret 2024
UIN Imam Bonjol Padang berhasil meraih predikat sebagai salah satu kampus keagamaan Islam terbaik di Indonesia. Berdasarkan SPAN-PTKIN
UIN Imam Bonjol Padang Peringkat Keempat dengan Pendaftar Terbanyak di SPAN PTKIN
UIN Imam Bonjol Padang akan mengelar perlombaan bagi mahasiswa yakni Pekan Kreatifitas Mahasiswa Universitas (PKMU). Perlombaan tahunan ini
UIN Imam Bonjol Bakal Gelar Pekan Kreativitas Mahasiswa Universitas 30 April-5 Mei
Dharma Wanita Persatuan (DWP) UIN Imam Bonjol Padang berbagi kebahagiaan dengan menggelar kegiatan “Berbagi Sesama” jelang Hari Raya Idul
DWP UIN Imam Bonjol Padang Bagikan Paket Lebaran kepada 279 Orang Tenaga Penunjang
LPM UIN Imam Bonjol Padang gelar workshop pengisian instrumen akreditasi dengan yang tema “Transformasi Menuju Perguruan Tinggi Bereputasi”.
LPM UIN Imam Bonjol Padang Gelar Workshop Pengisian Instrumen Akreditasi