Presiden Jokowi: Tak Ada Resesi Seks, Pertumbuhan Penduduk Terjaga Seimbang

Presiden Jokowi: Tak Ada Resesi Seks, Pertumbuhan Penduduk Terjaga Seimbang

Presiden Joko Widodo didampingi Menteri Koordinator PMK Muhadjir Efendi dan Kepala BKKBN Hasto Wardoyo. (Foto: Dok. Humas BKKBN)

Langgam.id - Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) menyebut angka Total Fertility Rate (TFR) atau rata-rata perempuan Indonesia melahirkan anak berada pada rasio 2,1.

Hal tersebut menunjukkkan pertumbuhan penduduk Indonesia terjaga dan tidak ada resesi seks seperti yang dialami di berbagai negara.

“Dan saya senang, angka yang disampaikan Dokter Hasto (Kepala BKKBN), pertumbuhan (penduduk) kita di angka 2,1 dan yang menikah 2 juta, yang hamil 4,8 juta (per tahun). Artinya di Indonesia tidak ada resesi seks,” kata Presiden Joko Widodo dikutip dari siaran resmi, Kamis (26/1/2023).

Ia menyampaikan itu saat membuka dan memberi arahan dalam Rapat Kerja Nasional (Rakernas) membahas strategi pembangunan keluarga, kependudukan, dan keluarga berencana serta program percepatan penurunan stunting tahun 2023 di auditorium kantor BKKBN Pusat di Jakarta, Rabu (25/1/2023).

Menurut Jokowi, tujuan dari pembangunan penduduk yang hendak dicapai adalah meningkatkan kualitas sumber daya manusia.

“Masih tumbuh 2,1 ini bagus. Dan ingat ya, namanya jumlah penduduk sekarang ini menjadi sebuah kekuatan ekonomi bagi sebuah negara. Tetapi yang paling penting adalah kualitas (penduduk),” katanya.

Rakernas 2023 bertemakan Peningkatan Sinergitas dan Kolaborasi Pencapaian Program Bangga Kencana dan Percepatan Penurunan Stunting itu bertujuan untuk meningkatkan sinergitas dan kolaborasi para pemangku kepentingan di pemerintahan pusat, pemerintah provinsi, pemerintahan kabupaten dan kota, serta para mitra dalam mencapai sasaran program Bangga Kencana dan Percepatan Penurunan Stunting.

Dalam Rakernas ini juga diumumkan hasil survei Studi Status Gizi Indonesia (SSGI) tahun 2022. Prevalensi stunting di Indonesia pada 2022 berada pada angka 21,6 persen. Prevalensi ini turun sebesar 2,8 persen dibandingkan prevalensi 2021 yang berada pada angka 24,4 persen.

Dalam laporannya, Kepala BKKBN Hasto Wardoyo mengatakan BKKBN memiliki tugas untuk menjaga pertumbuhan penduduk seimbang serta meningkatkan kualitas keluarga.

Istilah Total Fertility Rate menurut Hasto memiliki arti bahwa perempuan itu harus melahirkan anak berapa sehingga ketika total TFR ditarget 2,1 dalam rangka untuk pertumbuhan penduduk seimbang ini adalah target dalam 2024. Dari hasil Pendataan Keluarga tahun 2021 (PK-21) dan dimutakhirkan pada 2022 oleh BKKBN dan juga survei menunjukkan bahwa saat ini angka TFR sudah mendekati 2,1.

“Angka 2,1 berarti bahwa perempuan-perempuan hanya praktis melahirkan satu anak perempuan rata-rata sehingga pas sekali bahwa satu perempuan meninggal digantikan 1 perempuan yang lahir. Sehingga nanti akan berkesinambungan dan sustainability-nya tetap terjaga. Tetapi penduduk masih tambah karena kematiannya lebih rendah daripada kelahiran,” kata Hasto Wardoyo.

Menurut Hasto pertumbuhan penduduk saat ini hanya mengandalkan pertambahan angka usia atau angka harapan hidup. “Oleh karena itu angka 2,1 adalah angka yang pas sekali, namun demikian amannya memang bisa lebih sedikit dari 2,1. Ini karena semakin ke depan rata rata perempuan menikah usianya semakin mundur, rata-rata sudah mencapai angka 22 tahun untuk perempuan,” jelasnya.

Saat ini menurut Hasto, beberapa provinsi di Indonesia sudah memasuki Bonus Demografi yakni rasio ketergantungan penduduk yang produktif lebih banyak ketimbang penduduk yang tidak produktif.

“Ada provinsi yang mencapai 41 setiap 100, ada yang masih 46 dan 47. Tetapi masih ada beberapa provisinsi yang masih belum jelas kapan mau memasuki fase Bonus Demografi. Oleh karena itu problem kesenjangan antar provinsi baik terkait dengan total TFR tadi dan juga Bonus Demografi menjadi tantangan tersendiri,” katanya.

Setelah melewati masa Bonus Demografi, populasi penduduk di Indonesia pada 2035 akan didominasi penduduk lanjut usia.

“Oleh karena itu beban generasi muda di tahun 2035 sampai mendekati tahun 2045 tentu menjadi besar dan apa yang menjadi arahan presiden tentang Indonesia Emas perlu kita dukung bersama kemudian disiapkan secara bersama-sama,” ujarnya.

Sementara itu Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin menyampaikan angka penurunan stunting berdasarkan SSGI tahun 2022. Menkes Budi mengungkapkan bahwa ada beberapa provinsi besar yang angka prevalensi stuntingnya turun lima persen padahal masih dalam masa pandemi.

“Masa pandemi saja bisa turun ini khususnya Sumatera Selatan, Kalimantan Utara, Kalimantan Selatan, Riau itu turunnya 5 persen, jadi selamat. Saya juga laporkan bahwa ada 2 provinsi besar yang turunnya pada angka 3 persen. Karena kalau mau turun ke 14 persen itu bukan hanya persentase yang mesti turun tapi nominal juga. Ada 2 provinsi besar yang turunnya di atas 3% yaitu Jawa Barat dan Jawa Timur. Karena kita juga butuh secara nominal turun besar,” kata Budi.

Dalam pembukaan Rakernas itu hadir Menko PMK Muhajir Effendi, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin, Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) I Gusti Ayu Bintang, Menteri Kominfo Johny G. Plate, Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas, Kepala Staf Presiden Moeldoko, Kepala Badan Informasi Geospasial Muh Aris Marfai, Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Yudian Wahyudi, Panglima TNI Laksamana Yudo Margono, Kepala Staf Angkatan Darat Jenderal TNI Dudung Abdurachman, Kepala Staf Angkatan Udara Marsekal TNI Fadjar Prasetyo, Kepala Staf Angkatan Laut Laksdya Muhammad Ali, Kepala Kepolisian RI Jendral Listyo Sigit Prabowo, Prof. Dr. Haryono Suyono, MA., M.A., Ph.D, Prof. dr. Fasli Djalal, Ph.D, Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Margo Yuono. (*/FS)

Tag:

Baca Juga

Jokowi mengatakan, bahwa akibat bencana banjir bandang yang melanda Sumbar beberap waktu lalu, menyebabkan 625 rumah warga mengalami
159 Rumah Rusak Berat Akibat Banjir di Sumbar, Jokowi: Ada 100-an Sudah Setuju untuk Relokasi
Presiden Joko Widodo menilai penanganan bencana di Sumatra Barat, yaitu di Kabupaten Agam dan Kabupaten Tanah Datar, sudah berjalan
Presiden Nilai Penanganan Bencana di Sumbar Sudah Berjalan Baik
PPDB SMA, SMK dan SLB tahun 2024 di Sumbar akan segera dibuka. Dilansir dari situs Dinas Pendidikan Sumbar, PPDB SMS, SMK dan SLB ini
Segera Dibuka, Berikut Jadwal PPDB SMA, SMK dan SLB di Sumbar Tahun 2024
Departemen TIP Fateta Unand Latih Masyarakat Koto Malintang dalam Pengolahan Pala, Kayu Manis, dan Ikan
Departemen TIP Fateta Unand Latih Masyarakat Koto Malintang dalam Pengolahan Pala, Kayu Manis, dan Ikan
Gubernur Mahyeldi : Kunjungan Presiden, Angin Segar untuk Percepatan Penanganan Bencana di Sumbar
Gubernur Mahyeldi : Kunjungan Presiden, Angin Segar untuk Percepatan Penanganan Bencana di Sumbar
Menteri Sosial Minta Dapur Umum di Posko Batu Taba Dioptimalkan
Menteri Sosial Minta Dapur Umum di Posko Batu Taba Dioptimalkan