PKL Jembatan Siti Nurbaya Nasibmu Kini, Digusur dan Diganti Lahan Sempit

Berita Padang - berita Sumbar terbaru dan terkini hari ini: Jualan di bawah Jembatan Siti Nurbaya sepi pembeli, lokasi juga sempit.

PKL Jembatan Siti Nurbaya yang direlokasi ke bawah jembatan. (Foto: Nandito/Langgam.id)

Berita Padang - berita Sumbar terbaru dan terkini hari ini: Jualan di bawah Jembatan Siti Nurbaya sepi pembeli, lokasi juga tak sanggup menampung 38 pedagang.

Langgam.id - Sebanyak 38 Pedagang Kaki Lima (PKL) yang menempati Jembatan Siti Nurbaya telah sirna. Mereka diminta menempati ruang yang ada di bawah jembatan, tapi lokasi itu tak mampu menampung mereka semua.

Hingga hari ke-12 "pengusiran" yang dilakukan Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kota Padang terhadap puluhan PKL itu, Jembatan Siti Nurbaya sudah terlihat bersih.

Pantauan Langgam.id di lokasi, Rabu (2/2/2022), hanya terlihat sejumlah personel Satpol PP yang berjaga-jaga di lokasi.

Pasukan penegak perda itu akan mengawasi setiap sudut jembatan Siti Nurbaya agar tidak ada lagi pedagang yang berjualan.

Kepala Lurah Batang Arau, Barma Heri mengatakan, pedagang yang digusur Satpol PP itu jumlahnya 38 orang, mereka merupakan pedagang jagung bakar.

Berita Padang - berita Sumbar terbaru dan terkini hari ini: Jualan di bawah Jembatan Siti Nurbaya sepi pembeli, lokasi juga sempit.

Personel Satpol PP berjaga di Jembatan Siti Nurbaya. (Foto: Nandito/Langgam.id)

Setelah digusur, kata Heri, pemerintah memberikan ruang atau merelokasi para pedagang ke bawah Jembatan Siti Nurbaya.

Menurut Heri, Pemrintah Kota (Pemko) Padang juga berjanji akan merevitalisasi tempat relokasi para pedagang tersebut. Namun, belum tahu entah kapan.

"Rencananya akan dibangun tempat berjualan permanen di bawah jembatan, diberi kanopi, tapi realisiasinya kapan? Kita tidak tahu. Wacana itu memang ada," ujar Heri kepada Langgam.id, Rabu (2/2/2022).

Dikatakan Heri, pasca-digusur, hampir setengah pedagang memilih untuk tidak berjualan lagi.

"Lokasi di bawah jembatan ini tidak memadai untuk menampung jumlah pedagang yang direlokasi itu," ungkapnya.

Perekonomian Para Pedagang Turun Drastis

Memilih lokasi jualan di bawah jembatan, mau tak mau harus dilakoni para pedagang, meski sepi pembeli, tapi mereka telah menggantung hidup dari jualan jagung bakar itu.

Berita Padang - berita Sumbar terbaru dan terkini hari ini: Jualan di bawah Jembatan Siti Nurbaya sepi pembeli, lokasi juga sempit.

Lapak-lapak pedagang yang berada di bawah jembatan Siti Nurbaya Padang. (Foto: Nandito/Langgam.id)

Cerita seorang pedagang, Epi (49). Ia mengaku telah jualan jagung bakar di Jembatan Siti Nurbaya sejak 20 tahun silam.

Namun, kata Epi, baru kali ini digusur. "Sejak jembatan ini dibangun, saya sudah jual jagung, tapi baru kali ini kena gusur dan tidak tahu harus berjualan di mana," ujar Epi kepada Langgam.id, Rabu (2/2/2022).

Ia mengaku keberatan digusur. Bukan tanpa sebab, kata Epi, setalah digusur, banyak pedagang yang tak lagi memili tempat untuk berjualan atau menggelar lapak.

Selama ini, lanjut Epi, perekonomian keluarganya bergantung dari jualan jagung di Jembatan Siti Nurbaya.

Halaman:

Baca Juga

Pemko Padang Gencarkan Pasar Murah Tekan Inflasi
Pemko Padang Gencarkan Pasar Murah Tekan Inflasi
Jalan Lembah Anai Segera Dibuka, Gubernur Mahyeldi Ingatkan Ini
Jalan Lembah Anai Segera Dibuka, Gubernur Mahyeldi Ingatkan Ini
Masjid Raya Sumbar Kini Resmi Dinamai Syekh Ahmad Khatib Al Minangkabawi
Masjid Raya Sumbar Kini Resmi Dinamai Syekh Ahmad Khatib Al Minangkabawi
Satpol PP Padang membongkar empat lapak PKL dan dan satu bangunan liar di kawasan Pantai Padang, tepatnya dibawah jembatan Danau Cimpago,
4 Lapak PKL dan 1 Bangli di Pantai Padang Dibongkar Satpol PP
Semester I 2024, Bank Nagari Raih Laba Bersih Rp224,82 Miliar
Semester I 2024, Bank Nagari Raih Laba Bersih Rp224,82 Miliar
Kota Padang lama 1870
Kota Padang Raih Nominasi Penghargaan Internasional UCLG - Mexico City - Culture 21