Penerapan Teknologi pada Usaha Budidaya Jamur Tiram di Pauh Kota Padang

Penerapan Teknologi pada Usaha Budidaya Jamur Tiram di Pauh Kota Padang

Foto: Dok. Dosen Teknik Elektro Unand

Langgam.info - Sudah waktunya memanfaatkan urban farming dalam memajukan budidaya usaha jamur tiram di perkotaan. Jika tidak, kemungkinan usaha sulit dikembangkan dan bersaing dengan pebudidaya-pebudidaya jamur tiram lainnya.

Kemungkinan bisa kalah bersaing dalam membudidayakan jamur tiram dari segi biaya dan kecepatan produksi. Hal inilah yang dilakukan dosen Teknik Elektro Unand dengan melibatkan penerapan teknologi pada usaha budidaya jamur tiram untuk mendukung urban farming di KWT Jawa Gadut Saiyo Limau Manis Pauh Kota Padang.

Yang akan membuat pembudidayaan jamur tiram menjadi lebih cepat dan berkualitas baik dengan melakukan perbaikan dari segi sistem kontrol kelembaban di kumbung, membuat alat press baglog, membuat lemari kukus dan semua peralatan ini dapat dikontrol dan dimonitor lewat telepon seluler.

Sebagai mitra dalam kegiatan pengabdian kepada masyarakat Unand, KWT Jawa Gadut Saiyo menyambut baik akan bantuan dari Teknik Elektro Unand. Sebagai tahap awal dilakukan diskusi tentang permasalahan yang dihadapi mitra di depan tim dosen Teknik Elektro Unand.

Lalu, tim dosen merumuskan dan mencarikan solusi akan permasalahan mitra tersebut dan diberikan dana hibah tahap pertama dalam bentuk yaitu membantu dalam membuat alat sistem kontrol kelembaban di kumbung, membuat alat press dengan memanfaatkan komponen pneumatic, membuat lemari kukus yang praktis yang dapat menghemat waktu tahap pengkukusan dari waktu biasanya.

Proses pemitraan berbentuk pendampingan dalam menerapkan urban farming di budidaya jamur tiram ini melibakan para dosen yang diketuai oleh Darwison dengan anggota Zaini, M Ilhamdi Rusydi, Mumuh Muharam, Rahmadi Kurnia, Darmawan, Syarkawi Syamsuddin dan juga dibantu oleh mahasiswa Fahranul Aderi dan Farhan Fadil Irsan.

Akhirnya, dihasilkan sistem kontrol kelembaban otomatis di kumbung jamur tiram pada kisaran kelembaban 80% sampai dengan 92%. Alat press baglog yang beroperasi hanya butuh waktu pengerjaan rata-rata 1 menit/baglog. Dan alat kukus jamur tiram berbentuk lemari berkapasitas 144 baglog untuk sekali proses pengukusan dalam jangka waktu 5 jam.

Di samping itu, perawatan secara langsung masih tetap dilakukan ke kumbung sesuai kebutuhan. Kumbung dilengkapi kamera sehingga dapat dimonitor melalui Hp. Dengan penerapan teknologi ini, selain proses tahap-tahap budidaya jamur tiram menjadi lebih cepat, lebih ringan dan hasil jamurnya menjadi lebih banyak dan berkondisi baik. (*)

Baca Juga

Petani Jangan Bunuh Parasitoid, Parasitoid Itu Musuh Alami Hama
Petani Jangan Bunuh Parasitoid, Parasitoid Itu Musuh Alami Hama
Universitas Andalas (UNAND) menerima sebanyak 7.505 mahasiswa baru untuk Program Diploma (DIII) dan juga Sarjana (S1) pada tahun ini.
11 Prodi di UNAND dengan Daya Tampung Terbanyak di SNBP 2024
Universitas Andalas (Unand) dan Universitas Negeri Padang (UNP) masuk 10 kampus terbaik di Sumatra versi Webometrics 2024.
Berikut 10 Kampus Terbaik di Sumatra Versi Webometrics 2024, Dua Ada di Sumbar
Menjelajahi Keanekaragaman Serangga pada Lahan Gandum di Dataran Tinggi Sumbar
Menjelajahi Keanekaragaman Serangga pada Lahan Gandum di Dataran Tinggi Sumbar
Rektor UNAND Lantik Sekretaris Universitas dan Sejumlah Pejabat
Rektor UNAND Lantik Sekretaris Universitas dan Sejumlah Pejabat
Rektor Lantik Komandan Baru Resimen Mahasiswa UNAND
Rektor Lantik Komandan Baru Resimen Mahasiswa UNAND