Pencari Lokan di Agam Belum Ditemukan, Proses Pencarian Kini Libatkan "Orang Pintar"

Pencarian Pencari Lokan yang Hilang di Agam Dihentikan

Proses pencarian orang hilang di Batang Masang, Agam. (Foto: Dok. BPBD Agam)

Langgam.id - Pencari lokan yang hilang di aliran sungai Batang Masang, Tiku V Jorong, Kecamatan Tanjung Mutiara, Kabupaten Agam, Sumatra Barat (Sumbar) masih belum ditemukan. Memasuki hari kelima proses pencarian, tanda-tanda keberadaan korban di dasar maupun di aliran sungai belum juga ada titik terang.

Bahkan, pihak keluarga memutuskan untuk melibatkan "orang pintar" atau dukun untuk mencari korban yang diketahui bernama Zainal. Pria 35 tahun ini hilang setelah melakukan penyelaman hingga akhirnya tidak muncul kembali ke permukaan.

Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Agam Syafrizal mengatakan, keterlibatan "orang pintar" dalam proses pencarian itu sesuai permintaan keluarga. Hal ini telah dilakukan sejak pencarian hari keempat.

Namun, kata Syafrizal, selama proses pencarian oleh "orang pintar" tersebut, tim gabungan yang terlibat diminta untuk tidak melakukan proses pencarian. Meskipun demikian, keputusan ini tetap dihargai dan personel gabungan tetap siaga di lokasi.

"Kemarin pihak keluarga meminta sampai pukul 14.00 WIB, karena kearifan lokal katanya. Hari ini juga diminta sampai pukul 13.00 WIB pakai orang pintar pagi, kami menunggu selesai. Setelah kami bergerak melakukan pencarian," ujar Syafrizal dihubungi langgam.id, Selasa (21/7/2020).

Ia mengungkapkan proses pencarian yang dilakukan tim gabungan akan tetap sampai ke muara sungai. Proses pencarian juga menggunakan sonar atau pendeteksi gelombang suara berfrekuensi tinggi yang dipancarkan ke dasar air. "Sonar itu akurasi juga hanya 40 persen. Kami sekarang titik penyelaman yang memakai peralatan lengkap itu terkendala juga dengan air yang keruh dan sungai itu merupakan habitat buaya," katanya.

Syafrizal menegaskan tim gabungan akan tetap berupaya melakukan pencarian terhadap korban. Diharapkan, dalam pencarian kelima ini mendapat titik terang. "Sampai sekarang tanda-tanda dari barang milik korban tidak ada. Tapi kami akan tetap berusaha, pencarian nanti sampai pukul 18.00 WIB. Kalau tidak membuahkan hasil, kami lanjutkan besok," tuturnya.

 

Sebelumnya, korban ketika itu diketahui mencari lokan bersama tiga rekannya Azri (20) dan Wahyu (15) dan Dani (18) pada Jumat (17/7/2020) sekitar pukul 12.00 WIB. Setiba di aliran sungai, mereka langsung masuk ke dalam air dan menyelam.

Tiga rekannya usai menyelam telah kembali ke permukaan. Sementara korban tidak muncul-muncul dari dalam air. Rekan korban sempat menunggu dan memperhatikan sungai dengan seksama. Tapi tidak menemukan riak air sebagai tanda korban masih di dalam sungai. (Irwanda/SS)

Baca Juga

Usai Masa Tanggap Darurat Berakhir, Agam Fokus Pemulihan Bencana hingga Desember 2024
Usai Masa Tanggap Darurat Berakhir, Agam Fokus Pemulihan Bencana hingga Desember 2024
Desa Wisata Pesona Pagadih merupakan satu dari tiga desa wisata di Sumbar yang masuk dalam 50 besar Anugerah Desa Wisata Indonesia
Masuk 50 Besar ADWI 2024, Desa Wisata Pesona Pagadih Agam Bakal Dikunjungi Kemenparekraf
Jumlah Hewan Kurban di Agam Diprediksi Turun
Jumlah Hewan Kurban di Agam Diprediksi Turun
Desa Wisata Pesona Pagadih merupakan satu dari tiga desa wisata di Sumbar yang masuk dalam 50 besar Anugerah Desa Wisata Indonesia
Mengenal Desa Wisata Pesona Pagadih di Agam, Masuk 50 Besar ADWI 2024
Padang Pariaman Salurkan Bantuan untuk Korban Bencana di Agam
Padang Pariaman Salurkan Bantuan untuk Korban Bencana di Agam
Kepala BPBD Agam, Budi Perwira Negara mengatakan bahwa posko utama bencana banjir bandang di SDN 08 Bukik Batabuah akan dipindahkan ke Kantor
Siswa Akan Ujian, Posko Utama Banjir Bandang di SDN 8 Bukit Batabuah Agam Dipindahkan