Pemprov Sumbar Beri Pendampingan Psikologis dan Hukum pada Korban TPPO Asal Sumbar di Jakarta

Muhammad Husni Sabil (28), yang menjadi korban TPPO di Myanmar akhirnya dapat dipulangkan ke tanah air. Sabil sendiri adalah warga Sijunjung,

Ilustrasi korban Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO). [foto: pixabay.com]

Langgam.id - Pemerintah Provinsi Sumatera Barat (Pemprov Sumbar) bergerak cepat untuk memberikan pendampingan terhadap seorang gadis berusia 14 tahun yang diduga menjadi korban Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO). Gadis tersebut saat ini ditempatkan di Panti Sosial Bina Insani Cipayung Jakarta Utara.

"Kami bersama UPTD Perlindungan Perempuan dan Anak, Badan Penghubung Provinsi Sumbar, UPTD PPA DKI Jakarta, dan UPPA Polres Jakarta Utara tengah memberikan pendampingan psikologis dan hukum terhadap korban," ujar Kepala DP3AP2KB Provinsi Sumbar Herlin Sridiani, dilansir dari Sumbarprov.go.id, Sabtu (24/2).

Kronologis kejadian yang disampaikan gadis itu cukup memprihatinkan. Puluhan anak-anak dibawa dari Pesisir Selatan ke Padang, kemudian ke Pekanbaru, Pulau Batam, dan akhirnya Jakarta. Mereka dipisahkan dan tidak pernah bertemu satu sama lain. Awalnya mereka dijanjikan uang Rp 5 juta dan iPhone untuk bekerja di Padang, tetapi kenyataannya jauh berbeda.

Gadis itu sendiri ditemukan kebingungan oleh seorang penjual kopi keliling bernama Wahati di bawah kolong Tol Ancol. Ia menangis dan meminta perlindungan agar bisa tinggal di rumah Wahati.

"Kasus ini sangat sensitif dan membutuhkan penanganan yang hati-hati agar korban tidak mengalami trauma berkepanjangan. Kami akan terus berkoordinasi dengan berbagai pihak, termasuk DPPPA Kabupaten Pesisir Selatan dan Bareskrim Polri," jelas Herlin.

Sebelumnya, Wahati berhasil menyelamatkan seorang anak perempuan berusia 14 tahun yang diduga menjadi korban perdagangan manusia di kawasan Ancol, awal Februari 2024. Saat ditemukan, gadis itu dalam kondisi memperihatinkan dan membutuhkan perlindungan.

Gadis itu minta pertolongan, lalu menceritakan kejadian itu ke Wahati. "Wahati membawa gadis itu ke rumahnya, lebih kurang 20 hari bersamanya. Wahati peduli bagaimana hidupnya lebih baik, pendidikannya jalan. Dan kemarin Buk Wahati mencari solusi, ketemu petugas lalu lintas, dan menyambungkan ke kami," jelas P3S Sudin Sosial Jakarta Utara, Nawawi Fathurahman, saat dihubungi Kamis (22/2/2024).

Nawawi lebih lanjut mengatakan, berdasarkan keterangan Wahati, gadis itu mengaku dibuang di jalan tol oleh orang bertubuh besar setelah sebelumnya dibawa oleh seorang ibu bersama 59 anak lainnya.

"Petugas P3S yang menerima laporan dari Wahati langsung bergerak cepat dan menjemputnya di lokasi kejadian. Setelah dilakukan asesmen, ia kemudian dirujuk ke Panti Sosial PSBI BD. 2. Cipayung Jakarta Timur untuk mendapatkan penanganan lebih lanjut," ungkapnya.

Pihaknya mengapresiasi tindakan Wahati yang telah melaporkan kejadian tersebut kepada P3S. Ia juga menegaskan bahwa pihaknya akan terus berkomitmen untuk memberikan perlindungan dan rehabilitasi bagi anak-anak yang menjadi korban kekerasan dan perdagangan manusia. (*/Yh)

Tag:

Baca Juga

Vokalis Red Hot Chili Peppers 'Ritual Tembakau' Bersama 2 Sikerei Mentawai
Vokalis Red Hot Chili Peppers 'Ritual Tembakau' Bersama 2 Sikerei Mentawai
Gubernur Sumbar: Berdayakan Potensi Daerah untuk Mencegah Stunting
Dua Ribu Anak di Padang Terindikasi Stunting
Bandara Internasional Minangkabau (BIM) mencatat terjadinya kenaikan penumpang pada arus balik Lebaran 2024 pada 13 April 2024 (H+2) dan
H+4 dan H+5 Lebaran, Sekitar 6000 Pemudik Tinggalkan Sumbar Melalui BIM
Jalur satu arah atau one way di rute Padang-Bukittinggi mulai dilaksanakan besok, Minggu (7/4/2024). One way ini akan digelar hingga 15
Rute One Way Arus Balik Padang - Bukittinggi Berubah
Satuan Lalu lintas (Satlantas) Polres Padang Panjang melakukan penutupan jalur alternatif Padang-Bukittinggi yang melewati Batu Palano bagi kendaran roda empat.
Hari Ini, Sistem One Way Padang-Bukittinggi Diberlakukan Lebih Cepat
Pengerukan Sedimen Lahar Dingin di Aia Angek Tuntas, Cukup Aman Dilalui Bila ke Bukittinggi
Pengerukan Sedimen Lahar Dingin di Aia Angek Tuntas, Cukup Aman Dilalui Bila ke Bukittinggi