Ortu Siswa di Padang Gelar Unjuk Rasa, Minta Kembalikan Hak Anak Bersekolah

Berita Padang - berita Sumbar terbaru dan terkini hari ini: Orang tua siswa di Padang unjuk rasa penolakan SE Disdikbud vaksinasi anak.

Aksi unjuk rasa yang digelar para orang tua terkait SE Disdikbud Padang. [foto: Nandito Putra/langgam.id]

Berita Padang - berita Sumbar terbaru dan terkini hari ini: Orang tua siswa di Kota Padang melakukan unjuk rasa terkait penolakan SE Disdikbud tentang vaksinasi anak.

Langgam.id - Puluhan emak-emak yang merupakan orang tua siswa di Kota Padang melakukan unjuk rasa terkait penolakan Surat Edaran (SE) Disdikbud tentang vaksinasi anak.

Dalam unjuk rasa itu, para orang tua tidak terima bahwa anak yang belum divaksinasi tidak bisa melakukan pembelajaran tatap muka (PTM).

Terlihat beberapa orang tua siswa membawa atribut unjuk rasa yang bertuliskan tuntutan mereka.

"Kembalikan hak anak untuk bersekolah," isi salah satu tuntutan orang tua yang tertulis di kertas karton.

Diketahui, mereka juga tidak setuju anaknya untuk divaksin. Alasan itu, kata salah seorang orang tua siswa, karena tidak ada pertanggungjawaban pemerintah apabila vaksinasi berdampak pada kesehatan anak.

Selain itu, para orang tua siswa itu juga membawa spanduk yang ditandatangani oleh puluhan orang tua.

Pada spanduk itu, tertulis "Fakta integritas permohonan orang tua murid untuk pembelajaran tatap muka tanpa dikaitkan dengan keharusan vaksinasi".

"Biar dapur tak berasap asalkan sekolah," teriak salah satu orang tua siswa.

Unjuk rasa ini dimulai dari depan kantor Ombudsman Sumbar dan akan dilanjutkan ke kantor DPRD Kota Padang di Jalan Sawahan.

"Kami akan menyuarakan tuntutan ini kepada anggota dewan," kata salah satu orang tua siswa yang tidak ingin namanya disebutkan.

Selain melakukan unjuk rasa di kantor DPRD Padang, para orang tua berencana melakukan audiensi ke Komisi Perlindungan Anak Indonesia (Sumbar) dan Komnas HAM.

Salah seorang orang tua siswa, Fitri Yuliani mengatakan, mereka bukan berarti menolak vaksin.

Namun, dia mengklaim bahwa pemerintah tidak memberikan kejelasan soal kandungan vaksin dan dampaknya terhadap pertumbuhan anak.

"Pihak pemerintah dan pihak terkait pun tidak bisa menjelaskan kandungan vaksin ini seperti apa. Belum ada uji klinisnya," klaim Fitri.

Sebelumnya, Disdikbud Kota Padang mengeluarkan SE Nomor: 421.1/456/Dikbud/Dikdas.03/2022 tentang Pelaksanaan Vaksinasi Anak Usia 6-11 Tahun untuk Pencegahan Covid-19.

Ada enam poin yang disampaikan dalam SE yang ditandatangani Kepala Disdikbud Padang Habibul Fuadi pada 7 Februari 2022 tersebut.

Baca juga: SE Disdikbud Padang, PTM Diberikan kepada Siswa yang Telah Divaksin

Di antaranya, bahwa pembelajaran tatap muka (PTM) diberikan kepada siswa yang telah divaksin.

Kemudian, bagi siswa yang belum atau tidak divaksin agar melaksanakan pembelajaran secara mandiri di rumah yang dibimbing oleh orang tua.

Dapatkan update berita Padang – berita Sumbar terbaru dan terkini hari ini dari Langgam.id. Mari bergabung di Grup Telegram Langgam.id News Update, caranya klik https://t.me/langgamid, kemudian join. Anda harus instal aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca Juga

Bandara Internasional Minangkabau (BIM) mencatat terjadinya kenaikan penumpang pada arus balik Lebaran 2024 pada 13 April 2024 (H+2) dan
H+4 dan H+5 Lebaran, Sekitar 6000 Pemudik Tinggalkan Sumbar Melalui BIM
Jalur satu arah atau one way di rute Padang-Bukittinggi mulai dilaksanakan besok, Minggu (7/4/2024). One way ini akan digelar hingga 15
Rute One Way Arus Balik Padang - Bukittinggi Berubah
Satuan Lalu lintas (Satlantas) Polres Padang Panjang melakukan penutupan jalur alternatif Padang-Bukittinggi yang melewati Batu Palano bagi kendaran roda empat.
Hari Ini, Sistem One Way Padang-Bukittinggi Diberlakukan Lebih Cepat
Pengerukan Sedimen Lahar Dingin di Aia Angek Tuntas, Cukup Aman Dilalui Bila ke Bukittinggi
Pengerukan Sedimen Lahar Dingin di Aia Angek Tuntas, Cukup Aman Dilalui Bila ke Bukittinggi
Sempat Vakum 4 Tahun, Karni Ilyas Sponsori Main KIM Nagari Balingka
Sempat Vakum 4 Tahun, Karni Ilyas Sponsori Main KIM Nagari Balingka
Gubernur Mahyeldi Surati Jokowi Soal Penanganan Bencana
Gubernur Mahyeldi Surati Jokowi Soal Penanganan Bencana