OJK Jadikan Nagari Sumpur sebagai Pilot Project Ekosistem Keuangan Inklusif di Pedesaan

OJK Jadikan Nagari Sumpur sebagai Pilot Project Ekosistem Keuangan Inklusif di Pedesaan

Anggota Dewan Komisioner OJK sekaligus Kepala Eksekutif Pengawas Perilaku Pelaku Jasa Keuangan, Edukasi dan Perlindungan Konsumen OJK menjelaskan program Ekosistem Keuangan Inklusif di Wilayah Pedesaan. (Foto: Langgam)

Langgam.id - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menggelar peluncuran atau Kick Off program Ekosistem Keuangan Inklusif di Wilayah Pedesaan dengan memilih Nagari Sumpur di Kabupaten Tanah Datar, Sumatra Barat sebagai percontohan.

Friderica Widyasari Dewi, Kepala Eksekutif Pengawas Perilaku Pelaku Usaha Jasa Keuangan, Edukasi dan Perlindungan Konsumen Otoritas Jasa Keuangan mengatakan Nagari Sumpur dipilih sebagai pilot project karena memiliki potensi desa yang besar, baik wisata maupun pengembangan UMKM.

"Kita lihat (Nagari Sumpur) punya potensi yang bagus, UMKM nya serta pariwisatanya. Sehingga kita jadikan percontohan untuk program ekosistem keuangan inklusif di pedesaan," katanya, Kamis (22/6/2023).

Menurutnya, masyarakat pedesaan perlu terus diedukasi dan didekatkan dengan layanan keuangan untuk memastikan layanan keuangan dapat diakses secara inklusif dan menghindari rentenir serta layanan keuangan ilegal.

Ia mengatakan secara nasional indek literasi keuangan masyarakat masih sekitar 50 persen, dan indek inklusi keuangan di atas 80 persen. Dan umumnya di wilayah pedesaan masih lebih rendah.

OJK, sebutnya, terus melakukan berbagai upaya langkah progresif untuk meningkatkan akses keuangan masyarakat khususnya di perdesaan melalui program Ekosistem Keuangan Inklusif (EKI). Program ini diharapkan dapat mempercepat pengembangan dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat desa.  

“Program EKI ini berbeda dengan program kami sebelumnya, karena di sini kami tidak hanya melakukan event yang sekali selesai, namun juga melakukan pendampingan mulai dari pra-inkubasi, inkubasi dan pasca-ikubasi,” kata Friderica.

Ia memaparkan bahwa program EKI di perdesaan ini akan mengoptimalkan potensi yang ada di perdesaan yaitu potensi alam, budaya, sosial, dan finansial dengan ketersediaan akses keuangan dari berbagai sektor jasa keuangan seperti perbankan, asuransi dan pasar modal.

Program EKI akan mensinergikan peran para pemangku kepentingan di daerah seperti Pemda, Kemenparekraf, Kemendes, OJK dan Bank Indonesia dengan berbagai layanan dan produk lembaga jasa keuangan seperti program Rekening Pelajar (Kejar), program Laku Pandai, KUR, UMMI, security crowd funding (SCF), Dana Pensiun, Fintech P2P dan QRIS.

Program EKI ini selanjutnya dapat digunakan oleh Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah (TPAKD) di seluruh Indonesia yang saat ini sudah mencapai 494 TPAKD di tingkat provinsi, dan kabupaten/kota.

Lebih lanjut, Friderica menjelaskan bahwa Sumatra Barat dipilih menjadi wilayah kick off EKI dengan mempertimbangkan Survei Nasional Literasi dan Inklusi Keuangan (SNLIK) Tahun 2022 yang menunjukkan Provinsi Sumatera Barat merupakan salah satu provinsi dengan tingkat literasi dan inklusi keuangan (40,7%, 76,88%) yang masih di bawah angka tingkat nasional (49,68%, 85,10%).

Selain itu, TPAKD Provinsi Sumatra Barat saat ini memiliki program “Nagari Naik Kelas” yang berfokus pada peningkatan dimensi ekonomi melalui pembukaan akses perbankan dan kredit/pembiayaan kepada masyarakat di Nagari Tertinggal sehingga diharapkan program EKI dapat mendorong pemerataan akses keuangan bagi masyarakat di Provinsi Sumatra Barat.

Program EKI juga mencakup penyediaan edukasi keuangan yang komprehensif di masyarakat desa atau yang disebut dengan program Desaku Cakap Keuangan. Program ini merupakan upaya peningkatan pemahaman masyarakat desa terhadap lembaga, produk maupun layanan jasa keuangan konvensional dan syariah melalui pembekalan (Training of Trainers - ToT) terhadap perangkat desa dan edukasi oleh perangkat desa kepada masyarakat (Training of Community - ToC).

Program Desaku Cakap Keuangan dilakukan oleh OJK bekerjasama dengan Kementerian/Lembaga terkait dan Pemerintah Provinsi serta Kabupaten/Kota melalui Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah (TPAKD).

Hadir dalam kegiatan ini Bupati Tanah Datar Eka Putra, Kepala Biro Perekonomian Provinsi Sumbar Ria Wijayanti, Kapolda Sumbar Inspektur Jendral Polisi Suharyono dan Kepala Perwakilan BI Sumbar Endang Kurnia Saputra serta perwakilan Lembaga Jasa Keuangan di Sumbar.

Program berkelanjutan

Implementasi EKI di desa Nagari Sumpur akan dilaksanakan secara berkelanjutan dari Juni sampai dengan November 2023 dan diikuti oleh sebanyak 225 orang dari berbagai kelompok masyarakat diantaranya Petani, Perempuan, Nelayan, UMKM dan Pelajar.

Rangkaian kegiatan akan dilakukan melalui tiga tahapan optimalisasi potensi desa yaitu:

  1. Tahap pra-inkubasi, dalam tahap ini dilakukan proses identifikasi dan pemetaan potensi desa (berupa potensi fisik, alam, manusia, sosial, dan finansial) yang dilakukan pada Juni 2023.
  2. Tahap inkubasi, pemberian pendampingan dan edukasi keuangan, serta pemberdayaan masyarakat. Tahap ini akan dilaksanakan dalam bentuk pelatihan dan pendampingan secara berkelanjutan mulai dari akhir Juni 2023 s.d Oktober 2023 oleh stakeholders terkait yang terdiri dari PT Bank Rakyat Indonesia (Persero), Tbk, PT Permodalan Nasional Madani (Persero), PT Pegadaian (Persero), PT Sarana Multigriya Finansial (Persero) maupun Organisasi Perangkat Daerah (OPD).

Beberapa bentuk pelatihan dan pendampingan yang akan dilaksanakan antara lain, pelatihan pengolahan produk ikan Bilih, pengolahan produk sawo, pelatihan dan pendampingan pengemasan produk, pelatihan penggunaan produk/layanan jasa keuangan, pelatihan pengemasan produk, maupun pelatihan dan pendampingan pemasaran menggunakan teknologi digital.

  • Tahap pasca inkubasi, dalam tahap ini diharapkan masyarakat desa sudah dapat menggunakan berbagai produk keuangan secara optimal. Selanjutnya akan dilaksanakan identifikasi hasil pelatihan dan pendampingan yang telah dilakukan untuk mengukur capaian peningkatan inklusi keuangan pada masyarakat desa pada November 2023.

Melalui tiga tahapan tersebut, upaya peningkatan inklusi keuangan akan terbangun secara optimal dan terukur sehingga mendapatkan hasil sesuai tujuan dalam mengembangkan desa dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

Baca Juga

Gubernur Dorong OJK Kejar Inklusi Keuangan Sumbar 90 Persen
Gubernur Dorong OJK Kejar Inklusi Keuangan Sumbar 90 Persen
Roni Nazra Resmi Dikukuhkan Sebagai Kepala Perwakilan OJK Sumbar
Roni Nazra Resmi Dikukuhkan Sebagai Kepala Perwakilan OJK Sumbar
OJK Nilai Kinerja Perbankan Sumbar 2023 Tumbuh Positif
OJK Nilai Kinerja Perbankan Sumbar 2023 Tumbuh Positif
Dampak Covid-19 sumbar
OJK Nilai Kinerja Perbankan Sumbar Tumbuh Positif
Satgas PASTI Sumbar Berantas Aktivitas Keuangan Ilegal
Satgas PASTI Sumbar Berantas Aktivitas Keuangan Ilegal
Berita Sumbar terbaru dan terkini hari ini: Pertumbuhan industri perbankan di Sumbar tak terlepas dari peningkatan kredit UMKM.
Perbankan Sumbar Salurkan Rp30,29 Triliun Kredit ke UMKM