Kolaborasi dengan Koreografer Jerman, Masyarakat 'Negeri Seribu Menhir' Sibuk Siapkan Festival Maek

Kolaborasi dengan Koreografer Jerman, Masyarakat 'Negeri Seribu Menhir' Sibuk Siapkan Festival Maek

Masyarakat Maek sibuk menyiapkan Festival Maek. (Foto: Dok. Panitia)

Langgam.id - Masyarakat Maek tengah sibuk mempersiapkan Festival Maek. Bersama Dinas Kebudayaan Provinsi Sumatera Barat, digelar Workshop Kekaryaan selama 3 hari (8-11 Mei) di Nagari Maek, Kec Lima Puluh Kota.

Workshop Kekaryaan ini diadakan guna menyiapkan beberapa karya seni pertunjukan yang akan ditampilkan pada puncak acara Festival Maek, 17-20 Juli mendatang.

Dalam workshop ini 20 pemuda dan pemudi ‘negeri seribu menhir’ akan berkolaborasi dengan koreografer Jerman Bianca Sere Pulungan. Koreografer Jefriandi Usman koreografer dan musisi Sendi Orysal juga terlibat dalam workshop ini.

Mereka akan berkolaborasi dengan pemuda-pemudi Maek memainkan pertunjukan yang diangkat dari narasi-narasi sejarah dan budaya yang ada di Maek, terutama terkait menhir.

Bianca Sere Pulungan, misalnya, mengajak anak nagari Maek berkolaborasi untuk merancang karya tari kontemporer yang akan dipentaskan di sekitar situs menhir.

“Saya bayangkan nanti lahir semacam seni instalasi yang bergerak. Saya juga akan upayakan agar anak-anak lepas dari estetik tari yang biasa, mengajak mereka mengeksplor gerak tubuh yang bebas” terang koreografer perempuan yang telah malang melintang di dunia tari internasional ini.

Ia juga mengakatan karya ini adalah upaya eskplorasinya atas hasil interpretasinya terhadap sejarah dan kebudayaan Maek. Karya ini, lanjutnya, juga berangkat dari hubungan tubuh anak-anak dengan anak lainnya, hubungan anak-anak dengan sejarah dan situasi budaya Maek hari ini.

“Karya ini bisa dikatakan semacam translasi dari hubungan-hubungan tersebut”, ujarnya penuh semangat.

Sendi Orysal juga mengatakan hal senada. Ia bilang ingin mengeksplorasi kemisteriusan menhir dan tebing-tebing eksotis yang mengurung Maek menjadi musik.

“Maek adalah peradaban tua yang penuh misteri, dengan menhir-menhir dan panorama alamnya. Ini sangat menarik untuk diolah menjadi musik,” kata Sendi.

Menhir-menhir warisan peradaban masa lalu di Maek memang mengandung banyak cerita yang belum terungkap. Banyak kisah tersimpan di baliknya. Para peneliti misalnya, mengatakan bahwa menhir bukan benda mati belaka. Lebih dari itu, ia punya kisah panjang, bagian dari perkembangan sejarah yang panjang.

Selain untuk menyimbolkan kematian, mennhir juga menyimbolkan kehidupan. Selain digunakan sebagai nisan, menhir juga dibangun untuk menandakan lahirnya seorang anak.

Hal-hal serupa itulah yang salah satunya yang akan direspon oleh para seniman yang berkolaborasi bersama anak nagari Maek, terang Direktur Program Festival Maek Roby Satria.

“Program-program Festival Maek, dirancang agar masyarakat Maek bisa terlibat aktif dalam merespon secara kreatif serta mengembangkan warisan-warisan budaya Maek” tambah Roby sambil menambahkan bahwa festival ini adalah milik masyarakat Maek.

Sejak tahun 2023 lalu telah diadakan sejumlah program dalam rangka persiapan Festival Maek. Mulai dari Focus Group Discussion dengan Bundo Kanduang, Niniak Mamak, Pemuda, dan pejabat Nagari, untuk menggali bersama potensi-potensi budaya di Maek baik yang terkait dengan menhir mau pun seni budaya yang hidup dan berkembang di Maek.

Penelitian dan penelusuran bukti-bukti arkeologi terkait menhir dan kebudayaan megalitik di Maek juga dilakukan oleh tim ahli.  Tim ahli yang didampingi Ketua DPRD Sumbar Supardi juga telah menelurusi ‘nasib’ dari 7 tengkorak hasil eskavasi di Maek yang selama ini berada di UGM. Kini sampel dari kerangka tersebut telah dikirim ke Australia untuk dilakukan uji karbon.

Selain seni pertunjukan juga ada sejumlah program lainnya, seperti residensi penulis. Dua sastrawan yaitu Iyut Fitra dan Yudilfan Habib akan mengadakan residensi di Maek lalu menghasilkan karya sastra sebagai respon atas warisan budaya Maek.

Dukungan Penuh dari Pemerintahan Nagari

Wali Nagari Maek Efrizal Hendri Dt Pakiah, menyambut antusias pembukaan workshop. Menurutnya, untuk mempersiapkan event seperti Festival Maek memang dibutuhkan persiapan yang matang. Terlebih event itu adalah upaya bersama untuk mempromosikan dan mengembangkan pariwisata Maek.

“Kita sangat mendukung kegiatan ini,” ujarnya sambil memberi apresiasi pada lembaga-lembaga Nagari dan masyarakat Maek umumnya yang juga hadir dalam kesempatan tersebut.

Lebih jauh, ia mengatakan workshop tersebut penting untuk menumbuhkan bakat seni di tengah generasi muda Maek untuk selanjutnya bisa berkarya mandiri dan menjadi bagian dari dunia pariwisata Maek.

“Ini adalah kesempatan langka, bisa bertukar ilmu dengan seniman-seniman kita dari luar dan dalam negeri. Ini harus dimanfaatkan sebaik-baiknya”, tambahnya.

Festival Maek sendiri adalah serangkaian kegiatan untuk menggali dan merayakan potensi warisan budaya Maek dengan festival sebagai acara puncak.

Sebagai informasi, di Maek terdapat banyak warisan budaya ‘unik’ selain menhir. Ada randai yang bisa dimainkan oleh perempuan dan laki-laki. Juga ada petatah petitih yang khusus dimainkan oleh kaum perempuan yang disebut badantang. (*/Fs)

Baca Juga

Randai Benteng Milenial di Zaman Kini
Randai Benteng Milenial di Zaman Kini
Berbekal Utang, Sanggar Asal Garegeh Bukittinggi Pentas di Paris
Berbekal Utang, Sanggar Asal Garegeh Bukittinggi Pentas di Paris
Sebentar Lagi Tugu Rabab Pasisia Berdiri di Painan
Sebentar Lagi Tugu Rabab Pasisia Berdiri di Painan
Pesona Budaya Hoyak Tabuik Piaman 2024 bakal digelar pada 7-21 Juli nanti. Pemko Pariaman pun membentuk panitia untuk menyegerakan persiapan
Digelar 7-21 Juli Nanti, Pemko Pariaman Bentuk Panitia Pesona Hoyak Tabuik 2023
Sebanyak 1.255 paket sembako dari Gerakan Ekonomi dan Budaya (Gebu) Minang disalurkan dari posko utama ke posko siaga yang berada di empat
1.255 Paket Sembako dari Gebu Minang Disalurkan ke Posko Siaga di Padang Panjang
Gubernur Sumatra Barat (Sumbar) Mahyeldi Ansharullah meninjau progres pekerjaan di kawasan Lembah Anai pada Kamis (23/5/2024).
Pengerjaan Jalan di Lembah Anai Ditargetkan Tuntas dan Bisa Dilewati 21 Juli 2024