Kisah Muhammad Idris, Anak Petani Solok Selatan Peraih Adhi Makayasa Akpol 2019

Kisah Muhammad Idris, Anak Petani Solok Selatan Peraih Adhi Makayasa Akpol 2019

Brigtar Muhammad Idris (23) keluar sebagai Taruna Akademi Kepolisian (Akpol) terbaik tahun 2019 (Instagram Muhammad Idris)

Langgam.id - Muhammad Idris (23) keluar sebagai Taruna Akademi Kepolisian (Akpol) terbaik tahun 2019. Putra kelahiran Kabupaten Solok Selatan, Sumatra Barat (Sumbar) ini berhasil meraih penghargaan Adhi Makayasa yang tentunya didambakan setiap Taruna.

Sederet doa, duka dan air mata menjadi bingkai perjalanan Muhammad Idris yang terlahir dari keluarga petani kampung di Muara Labuh, Solok Selatan. Jangankan harap, bermimpi pun orangtuanya enggan kala Idris bercita-cita menjadi polisi.

Ayahnya Dasrial bahkan gugup dan tak kuasa menangis mendengar kabar Idris lulus sebagai Taruna terbaik Akpol 2019. Ia mendapat kabar langsung dari  anaknya melalui sambungan telepon genggam.

Idris terisak hingga menangis kian derai menyampaikan capaian kepada ayah. Seketika itu, dalam ucapan syukur, badan Dasrial lemas tak berdaya. "Bergetar jantung ini mendengarnya. Air mata saya tak bisa tertahan dan kami larut dalam kesedihan," kata Dasrial berisak tangis saat dihubungi langgam.id, Rabu (3/7/2019).

Prestasi tersebut adalah bukti Allah SWT menunjukkan kuasa-Nya kepada Idris dan keluarga. Mimpi yang dulunya rasa entah di awan ke berapa, kini menjadi kenyataan. Ia pun menunaikan janjinya belajar dengan baik dengan pembuktian penghargaan Adhi Makayasa yang digapainya.

Dasrial hanya seorang petani di Jorong Mudiak Lawe, Kecamatan Sungai Pagu, Kabupaten Solok Selatan. Ia selalu menangis mengenang perjuangan anaknya itu. Namun, sejak awal mendaftar, Idris tak lupa meminta doa dari sang ayah. Ayahnya pun mematrikan ke hati putra bungsunya itu agar tidak pernah lupa beribadah.

"Ayah hanya seorang petani, nak. Ayah tidak punya uang, sama apa ayah mengakalinya. Coba dulu yah kata Idris. Yaudah cobalah nak, saat itu juga saya menangis dengan kegigihan dan keinginan Idris ini,” kata Dasrial mengenang percakapannya dengan Idris ketika hendak mendaftar Akpol.

Dasrial hanya memberi restu. Semua administrasi pengurusan masuk di kepolisian sendiri diurus Idris. Mulai dari di Solok Selatan menuju Padang, sampai ke lingkungan pendidikan Akademi Kepolisian di Semarang.

"Saya tidak bisa menahan air mata. Apalagi saat mendengar anak saya dinyatakan lulus. Yah, Idris lulus yah, Idris lulus di Akademi Kepolisian yah, doa kan Idris selalu yah," kenangnya.

Lampiran Gambar

Idris bersama ayah dan kakak semata wayangnya (Instagram Muhammad Idris)

Berprestasi dan Dikenal Ustaz

Idris sendiri lahir pada 8 Juli 1996 silam. Ia adalah anak bungsu dari dua bersaudara. Selain berprestasi, lelaki yang hobi membaca alquran ini juga sosok yang sangat agamais. Di kampungnya, Idris dikenal sebagai seorang ustaz yang sering berceramah dari masjid ke masjid.

Sejak menempuh pendidikan Sekolah Dasar hingga Sekolah Madrasah Aliyah Negeri (MAN), Idris selalu mendapat rangking terbaik sebagai juara umum dan meraih beasiswa.

"Selalu dapat beasiswa dan ketika tamat terakhir MAN dapat uang Rp 2 juta, itu modalnya pergi ke Padang," kata Dasrial.

Selain juga sering mengikuti MTQ, setelah tamat sekolah, Idris juga menjadi pembina Pramuka. Ketika itulah, Idris mulai menabung dan membantu kehidupan keluarga hingga memutuskan untuk menjadi polisi.

Di sisi lain, perjuangan Idris menempuh pendidikan di kepolisian ini pun menuai pujian dari berbagai kalangan. Termasuk Kapolres Solok Selatan AKBP Imam Yulisdianto. Ia bahkan mengunjungi kediaman Idris.

Imam mengaku bangga dengan Idris yang mampu meraih nilai terbaik di Akademi Kepolisian. Apalagi, dengan latar belakang keluarga seorang petani. "Dia (Idris) bisa meraih prestasi yang luar biasa dan bisa bersaing dengan kawan-kawan yang berasal se-Nusantara. Ia mengharumkan nama Solok Selatan yang baru saja pemekaran, namun mampu melahirkan putra asli daerah terbaik di Akademi Kepolisian," ujar Imam.

Imam mengakui, tidak mudah perjuangan Idris apalagi masuk di golongan Akademi Kepolisian. Hanya putra dan putri terbaik dari yang terbaik mampu meraihnya. Ia berharap kisah Idris dapat menginspirasi bagi generasi muda lainnya di Solok Selatan, Sumatera Barat, dan Indonesia.

"Ini bisa berkemungkinan menjadi pucuk pimpinan tertinggi di Polri. Ini tidak mudah mendapatkanya, apalagi masuk Akademi Kepolisian apalagi bersaing se-Indonesia provinsi, ini suatu hal yang luar biasa dan kita apresiasi," kata Kapolres sembari berujar Presiden Joko Widodo yang nantinya  melantik Idris bersama lulusan Akpol tahun 2019. (Irwanda/RC)

Baca Juga

Perkembangan Bencana di Sumbar per Selasa Malam, Kabiddokkes Polda Sumbar: 56 Orang Meninggal
Perkembangan Bencana di Sumbar per Selasa Malam, Kabiddokkes Polda Sumbar: 56 Orang Meninggal
Festival durian solsel
Anak Bupati Solok Selatan Bakal Diperiksa Terkait Dugaan Korupsi Lahan Hutan Negara yang Ditanami Sawit
Kejati Sumbar Periksa Bupati Solok Selatan Khairunas Terkait Dugaan Korupsi Lahan Hutan Negara
Kejati Sumbar Periksa Bupati Solok Selatan Khairunas Terkait Dugaan Korupsi Lahan Hutan Negara
Oknum Polisi Padang Panjang Diringkus BNN Miliki 141 Paket Ganja, Kapolda Sumbar Komit Tindak Tegas
Oknum Polisi Padang Panjang Diringkus BNN Miliki 141 Paket Ganja, Kapolda Sumbar Komit Tindak Tegas
Pemkab Solsel menggelar Festival Durian Solok Selatan di Objek Wisata Pulau Mutiara, Nagari Lubuk Gadang Utara, Kecamatan Sangir. Kegiatan ini digelar sejak 16 hingga 19 April 2024.
Festival Durian Solok Selatan, 2.500 Buah Durian Dibagikan Gratis Besok
Kecelakaan Tunggal di Malalak, Kapolda Sumbar Minta Sopir Bus ALS Serahkan Diri
Kecelakaan Tunggal di Malalak, Kapolda Sumbar Minta Sopir Bus ALS Serahkan Diri