Kepala BNPB Dialog dengan Korban Bencana Banjir Bandang Terkait Rencana Relokasi

Kepala BNPB Dialog dengan Korban Bencana Banjir Bandang Terkait Rencana Relokasi

Kepala BNPB dan Gubernur Sumbar berdialog dengan warga korban bencana galodo. (Foto: Adp Sumbar)

Langgam.id -Bencana banjir lahar dingin dan longsor di Kabupaten Agam, Tanah Datar, dan Kota Padang Panjang menimbulkan kerisauan di kalangan masyarakat terdampak, terutama mereka yang kehilangan hunian karena rumah yang rusak atau hanyut.

Oleh karena itu, pemerintah melalui Kepala BNPB dan Gubernur Sumbar membuka pintu dialog seputar relokasi warga, saat mengunjungi posko kebencanaan di Bukik Batabuah, Agam, Rabu (15/5/2024).

"Pertama, kami membawa pesan belasungkawa dari Bapak Presiden, yang setiap hari memonitor langkah-langkah penanganan yang kita lakukan di Sumbar. Setiap hari beliau menerima laporan dan memberi arahan, dan yang terpenting itu adalah arahan seputar keselamatan masyarakat," ucap Kepala BNPB Letjen TNI Suharyanto dalam keterangannya.

Memasuki hari ketiga memimpin penanganan bencana banjir lahar dingin dan longsor di Sumbar, ia menegaskan bahwa telah dilakukan berbagai perbaikan yang hasilnya terus berkembang dari hari ke hari.

Termasuk dalam hal mendata kerusakan hunian masyarakat, dan penanganan apa yang perlu dilakukan atas kerusakan-kerusakan tersebut.

"BNPB terus berkoordinasi dengan Pemprov, Pemkab, dan unsur TNI/Polri. Oleh karena itu, pendataan harus segera disiapkan dengan sebaik-baiknya sejak tingkat wali nagari, dibantu Babinsa dan Bhabin Kamtibmas, terus ke atas sampai Bupati dan Gubernur. Sehingga terlihat, mana yang perlu direlokasi dan mana yang tidak," ujarnya lagi.

Bagi warga yang nantinya akan direlokasi, Letjen Suharyanto menegaskan bahwa pemerintah akan membangunkan rumah pada tempat-tempat yang aman, yang lahannya harus disiapkan oleh Pemda setempat.

Selama pembangunan rumah berlangsung, warga penerima bantuan juga akan menerima Dana Tunggu Hunian (DTH) selama mereka menumpang tinggal di rumah warga lainnya.

"Namun yang jelas, untuk kerusakan ada skalanya. Rumah yang rusak ringan itu akan dibantu Rp15 juta, rusak sedang Rp30 juta, dan rusak berat Rp60 juta dalam bentuk bangunan. Pemerintah bertanggung jawab untuk hal ini," ucapnya lagi.

Sementara itu, Gubernur Sumbar, Mahyeldi Ansharullah menambahkan, di samping menjamin terpenuhinya kebutuhan dasar masyarakat yang tertimpa bencana, pemerintah juga akan segera melakukan normalisasi terhadap sungai-sungai yang berpotensi jadi sumber penyebab banjir lahar dingin di masa yang akan datang. Namun untuk itu, dukungan penuh dari masyarakat juga sangat dibutuhkan.

"Langkah-langkah normalisasi tentu akan memakan sebagian lahan yang kadang merupakan milik warga. Ini tentu kita minta kebijaksanaannya untuk merelakan, karena ini demi kemaslahatan bersama," ucap Gubernur.

Ada pun sekaitan dengan bantuan rumah, Pemprov Sumbar tengah menjalin komunikasi dengan pemerintah kabupaten/kota dan Kanwil BPN Sumbar, untuk menentukan titik-titik lahan yang bisa digunakan untuk melakukan relokasi warga. Terutama sekali bagi warga yang tinggal di zona merah atau zona bahaya banjir lahar dingin.

"Bukan itu saja, kita juga akan berupaya mencarikan jalan untuk pembiayaan kuliah anak-anak yang tedampak bencana ini. Termasuk juga bagi warga yang usahanya disapu oleh banjir kali ini, akan kita bantu carikan modal usahanya. Syaratnya, ada catatan lengkap dari wali nagari terkait kondisi warga masing-masing," ujar Gubernur lagi.

Turut serta dalam kunjungan ke pos pengungsian Bukik Batabuah tersebut, Pangkogabwilhan I, Laksdya Agus Hariadi; Pangdam I/BB, Mayjen TNI Hasan Hasibuan; Danrem 032/Wbr, Brigjen TNI Wahyu Eko Purnomo; Danlantamal II Padang, Laksma TNI Syufenri; Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Agam, Edi Busti, dan sejumlah pejabat lainnya. (*/Fs)

Baca Juga

Gubernur Sumbar Tugaskan Wagub Audy Himpun Kebutuhan Pengungsi
Gubernur Sumbar Tugaskan Wagub Audy Himpun Kebutuhan Pengungsi
Jelang Kunjungan Presiden ke Sumbar, Gubernur Cek Kesiapan di Lapangan
Jelang Kunjungan Presiden ke Sumbar, Gubernur Cek Kesiapan di Lapangan
3 Ton NaCl Disebar di Langit Kota Padang pada TMC Hari Keempat
3 Ton NaCl Disebar di Langit Kota Padang pada TMC Hari Keempat
Pemkab Tanah Datar merilis data update terkini informasi sementara dampak bencana banjir bandang di kabupaten tersebut.
Total Korban Meninggal Galodo Sumbar Menciut Jadi 61 Orang
Sejumlah daerah di Sumatra Barat (Sumbar) diterjang banjir bandang pada Satu (11/5/2024) lalu. Salah satunya melanda Kota Padang Panjang.
Kerugian Material Capai Rp5 M, Ini Dampak Bencana Banjir Bandang di Padang Panjang
Tinjau Lokasi Bencana Sumbar, Kepala BNPB: Memang Cukup Parah
Tinjau Lokasi Bencana Sumbar, Kepala BNPB: Memang Cukup Parah