Jadi RS Khusus Covid-19, RSUD Rasidin Padang Kebut Pengerjaan Ruang Isolasi

RSUD Rasidin Padang Bakal Jadi Rumah Sakit Khusus Covid-19, tempat tidur covid-19

RSUD Rasidin Padang. (Irwanda/Langgam.id)

Langgam.id- Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Rasidin ditetapkan sebagai rumah sakit khusus penanganan corona atau Covid-19 di Kota Padang, setelah mendapat persetujuan dari Gubernur Sumbar Irwan Prayitno.

Terhitung Rabu 1 April 2020, juga telah terpasang spanduk yang bertuliskan tidak melayani pasien selain Covid-19 di rumah sakit plat merah tersebut. Hal ini dibenarkan Wali Kota Padang, Mahyeldi Ansarullah.

"Saya sebagai wali kota memutuskan RSUD Rasidin menjadi rumah sakit khusus Covid-19. Sekarang ini, kami sedang menyiapkan beberapa ruangan yang diperuntukkan untuk isolasi," kata Mahyeldi dalam wawancara online bersama wartawan yang diadakan IJTI Sumbar, Rabu (1/4/2020) siang.

Ia mengatakan, tahap pengerjaan ruang isolasi ditargetkan selesai beberapa hari ke depan. Pemko Padang dan Pemprov Sumbar sedang mempersiapkan anggaran.

"Kita secara bersama melengkapi dan sempurnakan perangkat yang ada. Saat ini kita bersama provinsi sedang mempersiapkan anggaran fokuskan untuk pembenahan untuk menjadikan RSUD Rasidin khusus covid-19," ujarnya.

Mahyeldi mengakui pihaknya akan terus bersinergi dengan pemerintah provinsi. Berbagai tahap akan dilakukan termasuk mencukupi Sumber Daya Manusia (SDM).

"Ini yang terbaik. Kami akan bersinergi dengan provinsi untuk melengkapi fasilitas dan SDM yang ada. SDM yang kurang akan koordinasi dengan rumah sakit yang ada di Sumbar," tuturnya.

Berdasarkan data langgam.id, RSUD Rasidin dengan luas lahan 4,9 hektare, memiliki gedung poliklinik, laboratorium, farmasi, radiologi dan IGD seluas 2.901 meter.

Juga gedung Instalasi Rawat Inap (IRI) seluas 222 meter, gedung ICU 576 meter, bangsal bedah 632 meter, gedung hibah Baiturrahmah 320 meter, dan bangsal anak 666 meter.

Data 2019, RSUD Rasidin ini memiliki 41 dokter spesialis, 12 dokter umum dan 7 dokter gigi. Perawat sebanyak 87 orang, bidan 23 dan perawat gigi 4.

Direktur RSUD Rasidin dr Herlin Srediani mengatakan semua fasilitas dan petugas yang ada di rumah sakit akan dimanfaatkan untuk penanganan Covid-19.

Kata dia, RSUD Rasidin memiliki 2 dokter spesialis paru. Namun, saat ini pihaknya sedang berkoordinasi dengan Ikatan Dokter Indonesia (IDI) untuk penambahan dokter.

"Kami sudah koordinasi dengan Ikatan Dokter Indonesia (IDI) untuk penambah (dokter). Kapan beroperasi untuk covid-19," ujarnya. Baca juga: RSUD Rasidin Padang Bakal Jadi Rumah Sakit Khusus Covid-19. (Irwanda/ICA)

Baca Juga

Bertemu Direktur HK, Andre Rosiade: Tol Padang-Sicincin Masih Terganjal Pembebasan Lahan
Bertemu Direktur HK, Andre Rosiade: Tol Padang-Sicincin Masih Terganjal Pembebasan Lahan
Sekda Kota Padang, Andree Algamar. [Foto: Dok. Pemko Padang]
Andre Algamar Dilantik Jadi Pj Wali Kota Padang Besok
Geruduk Klinik Athena di Padang, Mahasiswa Minta Polisi Penjarakan dr Richard Lee
Geruduk Klinik Athena di Padang, Mahasiswa Minta Polisi Penjarakan dr Richard Lee
Buntut Rekayasa Pencurian, Mahasiswa Geruduk Klinik Athena Milik dr Richard Lee di Padang
Buntut Rekayasa Pencurian, Mahasiswa Geruduk Klinik Athena Milik dr Richard Lee di Padang
Buntut Rekayasa Pencurian di Athena Padang, dr Richard Lee Dilaporkan ke Polisi
Buntut Rekayasa Pencurian di Athena Padang, dr Richard Lee Dilaporkan ke Polisi
Pemko Padang Gelar Pelatihan Public Speaking, Perkuat Tenaga Pendamping UKM
Pemko Padang Gelar Pelatihan Public Speaking, Perkuat Tenaga Pendamping UKM