Irman Gusman dan Etika Politik

Permasalahan baru yang menimpa umat Islam yakni terkait daftar nama-nama ustadz kondang yang terdaftar dalam jaringan radikalisme.

Riki Saputra.

Pemilihan Umum (Pemilu) merupakan salah satu pilar utama dalam sistem demokrasi modern, di mana setiap warga negara memiliki hak untuk memilih dan dipilih. Pemilu yang jujur, adil, dan transparan merupakan fondasi yang memastikan legitimasi dan keberlanjutan pemerintahan yang dipilih oleh rakyat. Namun, sejarah menunjukkan bahwa tidak semua proses pemilu berjalan mulus tanpa hambatan dan kontroversi. Kasus-kasus dugaan kecurangan, manipulasi, dan pelanggaran prosedural kerap mencuat dan menjadi isu serius yang mengancam integritas demokrasi.

Di Indonesia, pemilihan Dewan Perwakilan Daerah (DPD) adalah salah satu bentuk pelaksanaan demokrasi langsung, di mana wakil daerah dipilih untuk memperjuangkan aspirasi dan kepentingan daerahnya di tingkat nasional. DPD merupakan lembaga perwakilan yang fokus pada isu-isu daerah dan tidak memiliki kekuasaan legislatif yang sama dengan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR). Namun, pemilihan DPD seringkali diwarnai berbagai permasalahan dan tantangan, termasuk kurangnya pemahaman masyarakat tentang peran DPD, rendahnya partisipasi pemilih, dan masalah logistik di daerah terpencil. Selain itu, isu-isu seperti politik uang, intimidasi pemilih, dan manipulasi suara menjadi tantangan serius yang mengancam integritas pemilu.

Salah satu kasus yang menarik perhatian publik adalah gugatan yang diajukan oleh Irman Gusman, seorang kandidat dalam pemilihan DPD Sumatera Barat. Ia mengajukan gugatan untuk meminta pemilihan ulang setelah menduga adanya kecurangan dan ketidakteraturan dalam proses pemilihan (Luxiana, 2024). Gugatan ini memicu perdebatan mengenai integritas pemilu, keadilan, dan hak-hak demokratis.

Perspektif Filosofis dan Etika Politik

Dari perspektif analisis filosofis, kasus ini menawarkan banyak aspek untuk ditinjau, mulai dari konsep keadilan, etika politik, hingga legitimasi demokrasi. Kasus gugatan Irman Gusman tidak hanya penting dalam konteks lokal Sumatera Barat, tetapi juga memiliki implikasi luas bagi sistem pemilu di Indonesia. Gugatan ini menimbulkan pertanyaan mendasar tentang bagaimana keadilan, transparansi, dan legitimasi dijaga dalam proses pemilihan. Lebih jauh lagi, kasus ini membuka diskusi tentang etika politik dan peran hukum dalam memastikan bahwa pemilu dilaksanakan sesuai dengan prinsip-prinsip demokrasi.

Keadilan dalam Pemilu

Salah satu pilar utama dalam filosofi politik, khususnya dalam konteks pemilu, adalah aspek keadilan. Menurut teori keadilan John Rawls, keadilan adalah tentang memastikan bahwa struktur dasar masyarakat diatur sedemikian rupa sehingga manfaat dan beban didistribusikan secara adil (Rawls, 2011). Dalam konteks pemilu, ini berarti semua kandidat harus memiliki kesempatan yang sama untuk bersaing, dan suara pemilih harus dihitung secara jujur dan transparan. Gugatan Irman Gusman mencerminkan kekhawatiran tentang pelanggaran prinsip-prinsip ini. Jika memang terjadi kecurangan, maka prinsip keadilan prosedural telah dilanggar.

Legitimasi Politik

Legitimasi suatu pemerintahan sangat bergantung pada persepsi rakyat bahwa proses pemilihan itu adil dan transparan. Menurut filsuf politik seperti Jean-Jacques Rousseau, legitimasi politik berasal dari kehendak umum yang terwujud melalui proses demokratis (Swenson, 2001). Jika proses pemilihan dipandang curang atau tidak adil, legitimasi wakil yang terpilih menjadi dipertanyakan. Gugatan Irman Gusman tidak hanya berusaha mencari keadilan bagi dirinya sebagai kandidat, tetapi juga mempertanyakan legitimasi keseluruhan proses pemilihan. Jika masyarakat merasa bahwa pemilu tidak dilakukan dengan adil, maka kepercayaan mereka terhadap sistem demokrasi akan terkikis. Dengan demikian, upaya Irman Gusman untuk meminta pemilihan ulang juga bisa dipahami sebagai usaha untuk memulihkan legitimasi demokrasi di Sumatera Barat.

Etika Politik

Etika politik menuntut para aktor politik untuk bertindak jujur, adil, dan bertanggung jawab. Kecurangan dalam pemilu, jika benar terjadi, adalah pelanggaran serius terhadap etika politik. Filsuf politik seperti Immanuel Kant menekankan pentingnya kejujuran dan integritas dalam tindakan publik. Menurut Kant, tindakan yang benar adalah tindakan yang dapat diterima sebagai prinsip universal (Kant, 2017). Gugatan yang diajukan Irman Gusman bisa dilihat sebagai panggilan untuk mengembalikan etika dalam politik. Dengan menuntut pemilihan ulang, Irman Gusman berusaha untuk memastikan bahwa proses pemilihan mencerminkan nilai-nilai etis yang harus dipegang teguh dalam demokrasi.

Kedaulatan Rakyat

Kedaulatan rakyat adalah prinsip dasar demokrasi yang menyatakan bahwa kekuasaan politik berasal dari rakyat dan harus dijalankan untuk kepentingan rakyat. Menurut filsuf seperti John Locke, pemerintah hanya sah sejauh ia mendapatkan persetujuan dari yang diperintah. Dalam konteks pemilu, ini berarti bahwa hasil pemilihan harus mencerminkan kehendak rakyat (Locke, 1988). Jika ada kecurangan atau manipulasi dalam pemilu, kehendak rakyat tidak lagi tercermin dengan jujur. Gugatan Irman Gusman untuk pemilihan ulang bisa dipahami sebagai upaya untuk mengembalikan kedaulatan rakyat. Dengan meminta pemilihan ulang, Irman Gusman menuntut agar rakyat Sumatera Barat benar-benar dihormati.

Perspektif Kritis

Filsuf seperti Michel Foucault dan Jürgen Habermas menekankan pentingnya mengkaji bagaimana kekuasaan dan komunikasi beroperasi dalam masyarakat. Habermas, misalnya, berbicara tentang "ruang publik" di mana warga negara berinteraksi secara rasional untuk membentuk opini publik. Jika proses pemilihan dicemari oleh kecurangan, maka ruang publik ini terganggu (Habermas, 1996). Gugatan Irman Gusman dapat dilihat sebagai upaya untuk membersihkan ruang publik ini dan memastikan bahwa komunikasi politik berlangsung secara jujur dan terbuka.

Implikasi Sosial dan Politik

Gugatan Irman Gusman memiliki implikasi sosial dan politik yang lebih luas. Di satu sisi, ini bisa memicu kesadaran masyarakat tentang pentingnya integritas dalam pemilu dan mendorong reformasi untuk memastikan pemilu yang lebih adil di masa depan. Di sisi lain, ini juga bisa menimbulkan ketegangan dan polarisasi di masyarakat, terutama jika gugatan ini dipandang sebagai upaya untuk memanipulasi demi kepentingan pribadi.

Oleh karena itu, penting bagi para pemimpin politik dan masyarakat sipil untuk mengelola implikasi ini dengan bijaksana. Dialog yang terbuka dan transparan, serta upaya untuk memperbaiki sistem pemilu, adalah langkah-langkah penting untuk memastikan bahwa gugatan ini membawa dampak positif bagi demokrasi.

Rektor Universitas Muhammadiyah Sumatera Barat

Tag:

Baca Juga

Asosiasi Media Siber Indonesia (AMSI), Aliansi Jurnalis Independen (AJI), Ikatan JurnalisTelevisi Indonesia (IJTI), dan Indonesian Digital
Menyikapi Disrupsi Digital dengan Membangun Kepercayaan Publik Terhadap Media
Balon Wali Kota Padang, Miko Kamal menyatakan akan maju di Pilkada nanti melalui jalur independen. Keputusan ini diambil Miko setelah dirinya
Miko Kamal Nyatakan Bakal Maju di Pilkada Padang Lewat Jalur Independen
Mahasiswa UIN Imam Bonjol Padang yang mengikuti program SIBAC beserta para pembimbing mengunjungi Konjen Indonesia di Istanbul, Turki.
Mahasiswa UIN IB Padang Kunjungi Konjen Indonesia di Istanbul dan Marmara University
Ketua DPP PPP Bidang Politik dan Pemerintahan, Audy Joinaldy mengantarkan bakal calon legislatif (bacaleg) partainya ke KPU Sumbar
Jelang Pilkada 2024, Audy Joinaldy Mundur dari PPP
Expo SMK: Ratusan Inovasi Produk dari SMK se Sumbar Siap Dipamerkan
Expo SMK: Ratusan Inovasi Produk dari SMK se Sumbar Siap Dipamerkan
Penasihan tim Semen Padang FC yang juga Anggota DPR RI, Andre Rosiade memberikan dukungan penuh dan support terhadap klub promosi Liga 1 ini.
Andre Rosiade Ajak Para Pendukung Beli Jersey Original Semen Padang FC