Info Mudik Sumbar: Tol di Lampung Sudah Dikenai 3 Tingkatan Tarif

Info Mudik Sumbar: Tol di Lampung Sudah Dikenai 3 Tingkatan Tarif

Ruas tol Bakauheni-Terbanggi Besar, Lampung. (Foto: pu.go.id)

Langgam.id - Para pemudik dari arah Pulau Jawa maupun sebaliknya yang melewati tol Bakauheni-Terbanggi Besar, Lampung tidak bisa gratis lagi. Tol sepanjang 140,9 kilometer tersebut sudah dikenai tarif sejak Jumat (17/5/2019) yang lalu.

Keputusan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) No. 305/KPTS/M/2019 yang dirilis di situs resmi kementerian menentukan, tarif sebesar Rp112.500 untuk kendaraan golongan I, Rp168.500 untuk golongan II dan golongan III dan Rp224.500 untuk golongan IV dan golongan V.

Jalan Tol Bakauheni-Terbanggi Besar sepanjang 140,9 Km telah beroperasi sejak 8 Maret 2019 lalu setelah diresmikan oleh Presiden Joko Widodo. Usai diresmikan hingga 16 Mei lalu, ruas tol tersebut belum dikenakan tarif. Hal itu dimaksudkan sebagai bagian sosialisasi keberadaan tol kepada masyarakat.

Rilis Kementerian PU menyebutkan, ruas yang menjadi bagian Tol Trans Sumatera ini berperan untuk memangkas biaya logistik. Hal itu untuk meningkatkan daya saing produk Indonesia. Konektivitas dari dan menuju Pelabuhan Bakauheni sebagai pelabuhan utama yang menghubungkan Jawa dengan Sumatra.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono menyatakan pada mudik Lebaran 2019, Jalan Tol Bakauheni-Terbanggi Besar yang sudah operasional akan tersambung dengan ruas Terbanggi Besar hingga ke Palembang yang dibuka fungsional.

Untuk kelancaran bersama pada saat mudik, Menteri Basuki mengharapkan penguna jalan menaati semua peraturan dan rambu lalu lintas. Diharapkan, mudik Lebaran 2019 dapat berjalan lancar, aman, dan nyaman. Selain itu pengguna jalan tol menyiapkan kartu tol elektronik dengan saldo yang cukup.

Selama beroperasi lebih dari dua bulan tanpa tarif, menurut Kementerian PU, jalan tol tersebut telah memberikan dampak yang signifikan mengurangi waktu tempuh kendaraan sehingga berdampak terhadap peningkatan intensitas pergerakan orang dan logistik.

Paeng Harahap (40) yang berprofesi sebagai Supir Truk mengatakan, kehadiran jalan tol tersebut sangat membantu dirinya untuk meningkatkan kecepatan waktu pengiriman barang dari Jakarta yang melewati Pelabuhan Bakauheni untuk selanjutnya menuju wilayah di Sumatera Selatan.

"Saya biasa bawa barang dari Jakarta hingga daerah Palembang atau Jambi. Biasanya lewat jalan biasa itu sekitar 5 jam. Dengan menggunakan jalan tol menjadi 2,5 jam dari Pelabuhan Bakauheni hingga ke Terbanggi Besar. Keamanannya juga lebih terjamin, kalau lewat jalan biasa agak rawan banyak pungutan liar," ujar Paeng.

Supir truk lainnya, Roni (24) mengatakan sebelum ada jalan tol, para supir truk harus melewati jalan lintas Sumatera yang jika dalam kondisi macet bisa terjebak hingga satu hari di jalan.

"Kalau lewat jalan tol 2 jam sudah tembus dari pelabuhan. Alhamdulillah cepat. Dalam seminggu bisa 3 kali pulang pergi Jakarta, tadinya hanya 1 kali," tutur Roni.

Sementara itu Omik (26) yang bekerja sebagai supir rental menyatakan lewat tol lebih cepat dan lebih hemat bahan bakar. "Dengan kondisi jalan yang bagus, konsumsi bahan bakar lebih hemat sehingga memangkas biaya," ujarnya.

Nilai investasi Tol Bakauheni-Terbanggi Besar sebesar Rp 16,8 triliun. Tol Bakauheni -Terbanggi Besar tersambung dengan Tol Terbanggi Besar - Pematang Panggang - Kayu Agung sepanjang 189 Km. Kedua ruas tol tersebut merupakan penugasan Pemerintah kepada BUMN PT. Hutama Karya. (*/ss)

Ikuti berita terbaru dan terkini dari Langgam.id. Anda bisa bergabung di Grup Telegram Langgam.id News Update di tautan https://t.me/langgamid atau mengikuti Langgam.id di Google News pada tautan ini.

Baca Juga

Langgam.id - Wagub Sumbar, Audy Joinaldy menyebutkan, pembebasan lahan untuk jalan Tol Padang-Sicincin sudah mencapai 93,17 persen.
Wagub Sumbar Sebut Pembebasan Lahan Tol Padang-Sicincin Sudah 93,17 Persen
Langgam.id - Penyelesaian pengerjaan jalan Tol Padang-Sicincin masih menemui sejumlah rintangan, termasuk soal pembebasan lahan.
Ini Kata Menteri Basuki Soal Kelanjutan Pembangunan Tol Padang-Sicincin
Langgam.id - Wagub Sumbar, Audy Joinaldy menyebutkan, pembebasan lahan untuk jalan Tol Padang-Sicincin sudah mencapai 93,17 persen.
Pemprov Sumbar dan Andre Rosiade: Saling Klaim Lanjutkan Pembangunan Tol Padang-Sicincin
Tol Trans Sumatra: Ruas Medan-Binjai-Stabat Berikan Dampak Positif Ekonomi Sumut
Tol Trans Sumatra: Ruas Medan-Binjai-Stabat Berikan Dampak Positif Ekonomi Sumut
Langgam.id - Menteri PUPR, Basuki Hadimuljono memerintahkan PT. Hutama Karya agar segera melanjutkan pembangunan Tol Padang-Sicincin.
Hutama Karya Targetkan Penyelesaian Tol Padang-Sicincin Sepanjang 36 Kilometer Tahun 2024
Langgam.id - Akibat mangkrak 1,5 tahun, Andre Rosiade menyentil Pemprov Sumatra Barat (Sumbar) terkait pembangunan Tol Padang-Sicincin.
Andre Rosiade Sebut Pemprov Sumbar Tak Mampu dan Tak Serius Tuntaskan Pembebasan Lahan untuk Tol