ICH Fest 2023: Diikuti Sejumlah Negara, Gubernur Sumbar Buka Festival Warisan Budaya Takbenda Malam ini

Gubernur Sumbar, Mahyeldi Ansharullah menegaskan bahwa dirinya tidak pernah memberikan pernyataan soal kesiapan untuk menampung Rohingnya

Gubernur Sumbar Mahyeldi Ansharullah. [foto: Afdal]

Langgam.id - Gubernur Sumatera Barat Mahyeldi Anshrullah direncanakan membuka secara resmi Intangible Cultural Heritage Festival (ICHF) 2023 malam ini, Kamis, 12 Oktober di Payakumbuh.

Kepastian ini disampaikan oleh Kepala Dinas Kebudayaan, Provinsi Sumatera Barat Drs, Syaifullah, MM.

“Sampai saat ini, Beliau menyatakan hadir dalam pembukaan Festival Budaya Takbenda ini,” ujar Syaifullah. Lebih detil, Kadisbud menerangkan, Pak Gubernur usai dialog dengan KPK di TVRI sore nanti akan langsung meluncur ke Payakumbuh.

ICHF 2023 sendiri merupakan iven kebudayaan internasional yang diikuti oleh lima negara,  Yaitu Inggris, India, Belanda, Malaysia, dan Singapura. ICHF 2023 akan menghadirkan Warisan Budaya Takbenda Dunia yang ada di negara-negara tersebut.

India, misalnya, akan mempertunjukkan Kallaripayatu. Seni beladiri tertua di India yang mula-mula berkembang di Kerala, wilayah India yang menganut sistem kekerabataan matrilineal. Kallaripayatu telah ditetapkan sebagai Warisan Budaya Takbenda Dunia oleh UNESCO pada 2016.

Sementara Malaysia akan menghadirkan Dondang Sayang, kesenian tradisional berbalas pantun dengan iringan berbagai alat musik. Pantun sendiri telah ditetapkan sebagai Warisan Budaya Takbenda Dunia Malaysia dan Indonesia pada 2020.

ICHF 2023 akan berlangsung hingga 17 Oktober 2023 nanti di tiga titik di Payakumbuh, yaitu Agamjua Art and Culture Caffe, GOR M Yamin, dan Payobasung.

“Ini adalah satu-satunya festival di Indonesia untuk peringati 20 tahun program Warisan Budaya Takbenda Dunia UNESCO,” kata Ketua DPRD Supardi kepada media beberapa waktu lalu.

Selain menghadirkan Warisan Budaya Takbenda dari luar negeri, ICHF 2023 juga akan mempertunjukkan Warisan Budaya Takbenda Dunia Indonesia. Mulai dari Tari Saman hingga Pencak Silat.

Juga akan ada pameran manuskrip Minangkabau serta pameran Naskah Tuanku Imam Bonjol yang saat ini tengah dinominasikan sebagai Memory of  the World ke UNESCO.

Di samping itu, masih banyak pertunjukan budaya di ICHF 2023. Ada Pacu Jawi dan Pacu Itiak, Tari Tanduak, Batombe, Tari Baronde, dan banyak lagi. Demo memasak dan pameran ragam kuliner tradisional dari berbagai wilayah juga jadi salah satu agenda di ajang tersebut.

Kabid Warisan Budaya dan Bahasa Minangkabau Provinsi Sumatera Barat, Aprimas mengatakan iven ini disambut antusias, baik oleh peserta dari luar negeri, maupun dalam negeri.

“Peserta sangat antusias, ini di luar dugaan juga,” katanya.

Ia menambahkan bahwa Payakumbuh memang sangat potensial untuk dijadikan kota pelaksana iven-iven internasional. “Ke depannya kita akan rancang festival lebih besar.” (*/Fs)

Baca Juga

Banyak Koperasi Tak Aktif, Gubernur Ingatkan Pentingnya Pembinaan
Banyak Koperasi Tak Aktif, Gubernur Ingatkan Pentingnya Pembinaan
Istri dan anak Gubernur Sumatra Barat, Mahyeldi Ansharullah turut serta menjadi caleg di Pemilu 2024 dari Partai Keadilan Sejahtera (PKS).
Istri-Anak Gubernur Sumbar Diprediksi Gagal Raih Kursi DPR dan DPRD Sumbar
Gubernur Sumbar Cek Kesiapan Penyelenggaraan Pemilu di Sejumlah TPS
Gubernur Sumbar Cek Kesiapan Penyelenggaraan Pemilu di Sejumlah TPS
Gubernur Sumbar, Mahyeldi Ansharullah bakal menyalurkan hak pilihnya di Pemilu 2024 pada Rabu (14/2/2024) di TPS 12 yang lokasinya tidak jauh
Pemilu 2024, Gubernur Sumbar Akan Nyoblos di TPS 12 Jati Baru
Gubernur Sumbar Serahkan 10 Ribu Bibit Ikan Nila Bantu Kemandirian Ponpes Andalusia
Gubernur Sumbar Serahkan 10 Ribu Bibit Ikan Nila Bantu Kemandirian Ponpes Andalusia
Sebanyak 11 kepala daerah mengajukan judicial review terhadap ketentuan Pasal 201 Ayat (7), (8) dan (9) Undang-Undang Pilkada Mahkamah
Gubernur Sumbar dan Wali Kota Bukittinggi Ajukan Judicial Review ke MK, Nilai Desain Keserentakan Pilkada 2024 Bermasalah