Humas Harus Jadi Garda Terdepan PTKI Menangkan Kompetisi

Foto bersama usai diskusi kehumasan PTKI. [Foto: Dok. UIN IB Padng]

Foto bersama usai diskusi kehumasan PTKI. [Foto: Dok. UIN IB Padng]

Langgam.id - Unit Humas Perguruan Tinggi Keagamaan Islam (PTKI) harus terus diperkuat dalam mendiseminasikan keunggulan kajian keilmuan yang ditawarkan perguruan tinggi Islam di Indonesia. Di saat yang sama, unit humas juga perlu meningkatkan adaptabilitas atas perkembangan media informasi kehumasan.

Demikian benang merah diskusi Forum Humas PTKI yang berlangsung di Ruang Uniclub, lantai dasar Auditorium Utama UIN Jakarta, Kamis (15/6/2023) malam. Hadir dalam diskusi sejumlah pejabat humas PTKI se-Indonesia.

Diskusi sendiri menghadirkan sejumlah narasumber seperti Zaenal Muttaqin (Kepala Pusat Informasi dan Humas UIN Jakarta), Muhammad Mahyudin (Dewan Kehormatan Forum Humas PTKI/UIN Yogyakarta), Nanang Syaikhu (Jurnalis senior & praktisi Humas), dan Feni Arifiani (Koordinator Akademik UIN Jakarta). Diskusi dipandu fungsional Humas UIN Salatiga Zidnie Ilman Elfikri.

Dalam paparannya, Zaenal mengungkapkan, tantangan perguruan tinggi berbasis keagamaan Islam kini adalah memenangkan kompetisi ketat perguruan tinggi secara nasional. Searah perkembangan pendidikan tinggi, perguruan tinggi umum maupun keagamaan berkompetisi ketat menjadi pilihan utama pendidikan generasi muda.

“Dalam konteks kompetisi ini, PTKI harus memenangkan kompetisi, dimana ketika generasi muda memilih tempat studi, maka PTKI harus berada di nomor urut pertama pilihan mereka,” ujar Zaenal.

Kompetisi ini, kata Zaenal, perlu dimenangkan perguruan tinggi searah transformasi banyak perguruan tinggi keagamaan Islam menjadi universitas dari sebelumnya institut atau sekolah tinggi.
"Melalui transformasi ini, perguruan tinggi Islam turut menawarkan fakultas dan program studi umum berbasis integrase Islam-Ilmu pengetahuan seperti Prodi Manajemen, Prodi Akuntansi, Prodi Farmasi, Prodi Pendidikan Dokter, Prodi Hubungan Internasional dan lainnya," ungkapnya.

Dalam memenangkan kompetisi tersebut, unit Humas dituntut mampu mengemas diseminasi informasi tentang keunggulan perguruan tinggi keagamaan Islam. “Intinya, disampaikan bahwa perguruan tinggi keagamaan Islam bukan hanya menawarkan kajian keislaman, melainkan juga keilmuan berbasis keunggulan integrasi ilmu,” jelas Zaenal.

Sebagai elemen dasar memenangkan kompetisi, lanjut Zaenal, unit Humas sendiri wajib meng-upgrade pengetahuan, wawasan, dan skill teknis. “Di antaranya, perlu adaptif dengan perkembangan media informasi yang terus berkembang,” ucapnya.

Sementara itu, Dewan Kehormatan Forum Humas PTKI/UIN Yogyakarta, Muhammad Mahyudin mendorong institusi perguruan tinggi masing-masing untuk mendukung pelaksanaan fungsi unit humas.

“Keberhasilan Humas menjalankan fungsi perannya tidak lepas dari perhatian dan dukungan pimpinan institusi masing-masing,” ujar Mahyudin.

Dalam hal ini, sebut Mahyudin, unit Humas mesti ditempatkan dalam unit kerja terdepan bukan semata pelengkap. “Perlu kebijakan yang mendukung penuh pelaksanaan fungsi dan peran kehumasan,” imbuhnya.

Selain itu, sumber daya humas sendiri perlu terus meng-upgrade kemampuan komunikasi, inovasi saluran komunikasi, termasuk kemampuan mencitrakan humas sebagai unit terdepan. “Misalnya, dari cara berpakaian dan bersikap juga perlu diperhatikan agar trust publik juga tercipta,” jelasnya.

Nanang menambahkan, seorang fungsional humas harus terus meningkatkan kesadaran menginformasikan sebagai elemen dasar tugas kehumasan. Di saat yang sama, sumber daya humas juga dituntut mampu mengemas informasi agar menarik ketertarikan publik.

Searah perkembangan media komunikasi, Nanang berharap tenaga kehumasan perguruan tinggi keagamaan Islam bersikap adaptif terhadap perubahan media komunikasi. “Jika dulu media cetak, lalu web, ke depan unit Humas harus adaptif dengan perkembangan sosial media,” paparnya.

Lalu, Koordinator Akademik UIN Jakarta, Feni Arifiani menyebutkan, fungsi dan peran kehumasan perguruan tinggi keagamaan Islam tidak bisa seratus persen dibebankan kepada unit Humas semata.

Baca juga: Tak Hanya Berlomba, Mahasiswa UIN IB Padang Juga Bangun Jaringan di Ajang OASE 2023

“Semua harus sadar bahwa marketing perguruan tinggi keagamaan Islam adalah seluruh sivitas akademikanya, baik pimpinan maupun bawahan,” ujar Feni.

Diskusi yang berlangsung hampir dua jam menyepakati perlunya sinergi lebih erat unit humas perguruan tinggi keagamaan Islam.

Sharing session tentang praktik, penguatan peran, dan penyelesaian bersama berbagai problematika kehumasan menjadi beberapa ide yang diharapkan bisa terus terus jadi perhatian bersama seluruh fungsional humas. (*/adv)

Baca Juga

Universitas Islam Negeri (UIN) Imam Bonjol Padang menggelar halal bi halal usai cuti bersama Idul Fitri 1445 H di Gedung J kampus III UIN IB,
Jalin Silaturahmi, UIN Imam Bonjol Padang Adakan Halal bi Halal
Universitas Islam Negeri (UIN) Imam Bonjol Padang memperpanjang pendaftaran wisuda ke-91 tahun 2024. Hal itu diketahui dari postingan
Pendaftaran Wisuda ke-91 Tahun 2024 UIN Imam Bonjol Padang Diperpanjang
Universitas Islam Negeri (UIN) Imam Bonjol Padang membuka pendaftaran wisuda ke-91 tahun 2024 untuk program diploma, program sarjana, program
UIN Imam Bonjol Padang Buka Pendaftaran Wisuda ke-91 pada 26-30 Maret 2024
Kemenkeu Goes To Campus dilaksanakan di Ruang Aula Gedung Kuliah Bersama Kampus III UIN Imam Bonjol Padang, Selasa (5/3/2024).
Kemenkeu Goes to Campus 2024 Digelar di Universitas Islam Negeri Imam Bonjol Padang
UIN Imam Bonjol Padang berhasil meraih predikat sebagai salah satu kampus keagamaan Islam terbaik di Indonesia. Berdasarkan SPAN-PTKIN
UIN Imam Bonjol Padang Peringkat Keempat dengan Pendaftar Terbanyak di SPAN PTKIN
UIN Imam Bonjol Padang akan mengelar perlombaan bagi mahasiswa yakni Pekan Kreatifitas Mahasiswa Universitas (PKMU). Perlombaan tahunan ini
UIN Imam Bonjol Bakal Gelar Pekan Kreativitas Mahasiswa Universitas 30 April-5 Mei