Gula Pasir Sumbang Inflasi Padang dan Bukittinggi

Gula Pasir Sumbang Inflasi Padang dan Bukittinggi

Gula pasir. (Foto: tvrisumbar.co.id)

Langgam.id - Kenaikan harga komoditas gula pasir dalam beberapa minggu belakangan menyumbang inflasi di Kota Bukittinggi dan Kota Padang, yang menjadi barometer perkembangan ekonomi Sumatra Barat.

Data Badan Pusat Statistik (BPS) Sumbar mencatat gula pasir mengalami kenaikan harga atau inflasi sebesar 21,95 persen di Bukittinggi dan 6,03 persen di Padang.

Bahkan di pasaran, harga komoditas tersebut melambung tinggi dari Rp12.000 per kilogram menjadi Rp19.000 per kilogram.

Meski mengalami kenaikan, inflasi dari gula pasir belum berpengaruh terhadap laju inflasi Kota Padang. Bahkan di bulan Maret 2020 ini, ibukota Sumbar itu kembali melanjutkan deflasi atau penurunan harga secara rata-rata 0,02 persen.

Deflasi Kota Padang disumbang komoditas bawang putih yang mengalami penurunan harga 15,33 persen, dan cabai merah 13,14 persen. Di Bukittinggi, kedua komoditas itu juga mengalami penurunan masing-masing 17,18 persen dan 14,02 persen.

"Per Maret 2020, Kota Padang terjadi deflasi 0,02 persen dan Kota Bukittinggi sebaliknya inflasi 0,07 persen," kata Kepala BPS Sumbar, Pitono, Rabu (1/4/2020).

Secara keseluruhan, laju inflasi tahun kalender Kota Padang dan Bukittinggi hingga Maret 2020 adalah masing-masing sebesar 0,34 persen dan 0,77 persen.

Sementara itu, untuk laju inflasi year on year (yoy) dari periode yang sama tahun sebelumnya atau dibandingkan Maret 2019, inflasi Padang tercatat 2,01 persen dan Bukittinggi sebesar 2,76 persen.

Pitono mengingatkan pemerintah daerah untuk memastikan ketersediaan pasokan pangan selama penanganan wabah corona. Apalagi, banyak daerah melakukan pembatasan akses wilayah yang berpotensi mengganggu kelancaran distribusi barang.

"Termasuk juga sudah mendekati Ramadan dan Lebaran, pasokan komoditas pokok mesti dipastikan ketersediaannya dan kelancaran distribusinya," katanya.

Baca Juga

BPS melaporkan jumlah angkatan kerja di Sumbar pada Februari 2024 sebanyak 3,09 juta orang. Jumlah ini meningkat 86,78 ribu orang dibanding
Februari 2024, Jumlah Penduduk Bekerja di Sumbar Naik Jadi 2,91 Juta Orang
Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat tingkat pengangguran terbuka (TPT) di Sumatra Barat (Sumbar) pada Februari 2024 mencapai sebesar 5,79
BPS: Pengangguran Terbuka di Sumatra Barat 5,79 Persen
Pohon Enau, Peluang Ekonomi Baru di Sumatera Barat
Pohon Enau, Peluang Ekonomi Baru di Sumatera Barat
BI Optimis Inflasi Sumbar Tahun Ini Terkendali di Bawah 3,5 Persen
BI Optimis Inflasi Sumbar Tahun Ini Terkendali di Bawah 3,5 Persen
Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat jumlah penumpang angkutan udara yang berangkat dan yang datang dari Bandara Internasional Minangkabau
BPS: Jumlah Penumpang Pesawat Berangkat dan Datang dari BIM Periode Maret Turun
BPS mencatat, nilai ekspor yang berasal dari Sumatra Barat pada Maret 2024 sebesar US$170,11 juta. Hal ini terjadi kenaikan sebesar 6,70
Maret 2024, Nilai Ekspor Sumbar Naik dan Impor Turun