Emansipasi Gagal? Patriarki Masih Berjaya

Emansipasi Gagal? Patriarki Masih Berjaya

Faradini Nawal Azizah. (Foto: Dok. Pribadi)

Jika kita melihat perkembangan masyarakat saat ini, sering kali kita mendengar kata emansipasi wanita. Tapi apakah benar-benar tujuan emansipasi wanita telah tercapai dalam menciptakan kesetaraan gender? Ataukah malah patriarki masih tetap berjaya dalam menekan kaum wanita?

Emansipasi wanita, yang dipelopori oleh RA Kartini di Indonesia, memang telah mengantarkan banyak kemajuan bagi kaum perempuan. Akses pendidikan yang lebih luas, peluang kerja yang terbuka lebar, dan partisipasi politik yang meningkat adalah beberapa buktinya. Namun, perjalanan menuju kesetaraan gender masih panjang. Patriarki, dengan budaya dan nilai-nilainya yang menempatkan laki-laki di posisi superior, masih deeply rooted dalam masyarakat. Hal ini memicu berbagai permasalahan, seperti:

  • Kesenjangan upah: Perempuan masih menerima gaji yang lebih rendah dibandingkan laki-laki untuk pekerjaan yang setara.
  • Kekerasan terhadap perempuan: Kekerasan fisik, seksual, dan emosional masih terus dialami perempuan di berbagai ruang lingkup kehidupan.
  • Stereotip gender: Perempuan sering diidentikkan dengan peran domestik dan pengasuhan anak, sedangkan laki-laki diasosiasikan dengan pekerjaan di luar rumah dan pengambil keputusan.
  • Kurangnya representasi perempuan: Perempuan masih kurang terwakili dalam posisi kepemimpinan di berbagai sektor, seperti politik, bisnis, dan sains.

Kondisi ini menunjukkan bahwa emansipasi wanita belum sepenuhnya mencapai tujuannya dalam menciptakan kesetaraan gender. Patriarki masih terus mendominasi dan menghambat kemajuan perempuan.

Peran patriarki dalam masyarakat memang sangat dominan. Sejak zaman dulu, laki-laki selalu dianggap sebagai pemimpin dan memiliki kekuasaan atas segala hal, sementara wanita dianggap sebagai makhluk yang harus tunduk dan patuh terhadap laki-laki. Hal ini membuat kaum wanita seringkali merasa terpinggirkan dan tidak mendapatkan hak yang seharusnya mereka miliki.

Namun, bukan berarti emansipasi wanita sudah sepenuhnya gagal. Banyak perempuan yang telah berhasil memperjuangkan hak-hak mereka dan mencapai kesetaraan dengan laki-laki. Mereka menjadi contoh bagi generasi selanjutnya untuk terus berjuang melawan diskriminasi gender.

Peran media dan budaya juga memiliki pengaruh besar dalam merubah pandangan masyarakat terhadap wanita. Sayangnya, dalam beberapa kasus, media justru ikut memperkuat patriarki dengan cara menampilkan narasi yang merugikan perempuan. Budaya juga seringkali mempertahankan norma yang merugikan perempuan, seperti menuntut mereka untuk selalu patuh pada aturan yang diberlakukan oleh laki-laki. Dengan memberikan porsi yang seimbang antara laki-laki dan perempuan dalam berbagai program televisi dan film, maka persepsi terhadap kaum wanita pun akan semakin positif. Selain itu, pendidikan yang memberikan kesempatan yang sama bagi laki-laki dan perempuan juga akan membantu menciptakan masyarakat yang lebih inklusif.

Meskipun masih banyak tantangan yang harus dihadapi, bukan berarti emansipasi wanita telah gagal. Perempuan memiliki kekuatan dan kemampuan untuk meraih impian mereka tanpa harus terkekang oleh patriarki. Selama masih ada perempuan yang bersedia memperjuangkan hak-hak mereka, maka kesetaraan gender bisa tercapai. Jadi, mari terus berjuang untuk meruntuhkan patriarki dan mewujudkan kesetaraan gender yang sesungguhnya.

*Penulis: Faradini Nawal Azizah (Mahasiswa Ilmu Komunikasi FISIP Universitas Andalas)

Tag:

Baca Juga

Mengabdi di Padang, Pj Wako Andree Algamar Apresiasi Program Relawan Bakti BUMN Batch V
Mengabdi di Padang, Pj Wako Andree Algamar Apresiasi Program Relawan Bakti BUMN Batch V
Masa Tanggap Darurat Bencana Tanah Datar Bakal Diperpanjang
Masa Tanggap Darurat Bencana Tanah Datar Bakal Diperpanjang
Berita Tanah Datar - berita Sumbar terbaru dan terkini hari ini: Bupati menanggapi ada 292 anggota jaringan terorisme NII di Tanah Datar.
Prebunking: Imbauan Bupati Tanah Datar, Tenang dan Cari Informasi Benar Pasca Erupsi Marapi
Pesona Budaya Hoyak Tabuik Piaman 2024 bakal digelar pada 7-21 Juli nanti. Pemko Pariaman pun membentuk panitia untuk menyegerakan persiapan
Digelar 7-21 Juli Nanti, Pemko Pariaman Bentuk Panitia Pesona Hoyak Tabuik 2023
Sebanyak 1.255 paket sembako dari Gerakan Ekonomi dan Budaya (Gebu) Minang disalurkan dari posko utama ke posko siaga yang berada di empat
1.255 Paket Sembako dari Gebu Minang Disalurkan ke Posko Siaga di Padang Panjang
Gubernur Sumatra Barat (Sumbar) Mahyeldi Ansharullah meninjau progres pekerjaan di kawasan Lembah Anai pada Kamis (23/5/2024).
Pengerjaan Jalan di Lembah Anai Ditargetkan Tuntas dan Bisa Dilewati 21 Juli 2024