DPRD Solok Selatan Bakal Lindungi Lahan Pertanian Strategis

DPRD Solok Selatan Bakal Lindungi Lahan Pertanian Strategis

Wakil Ketua DPRD Solsel Armen Syahjohan. (ist)

Langgam.id - Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Solok Selatan (Solsel), bakal mengkaji bagian lahan pertanian yang akan dimasukkan ke dalam program Perlindungan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan (PLP2B). Hal ini mengingat kebutuhan sandang, pangan dan papan sama-sama penting untuk diakomodir.

"Secara teknis akan dikaji mana lahan yang boleh dialih fungsikan untuk kawasan perumahan dan lahan mana yang dilarang. Nanti akan dipilah-pilah antara lahan sawah produktif dan non produktif," kata Wakil Ketua DPRD Solsel Armen Syahjohan, Sabtu (7/3/2020).

Menurutnya, keberadaan Peraturan Daerah (Perda) perlindungan lahan pertanian itu penting untuk menjaga ketahanan pangan. Khususnya di Solsel yang sedang surplus beras. Namun, menjadi bagian yang tak terpisahkan dengan kebutuhan primer lainnya, berupa sandang dan papan.

Jika dikaitkan dengan angka pertumbuhan penduduk yang semakin tinggi, maka kebutuhan tempat tinggal juga akan bertambah. Hal itu tidak akan bisa dibantah. Namun, menjadikan sawah-sawah sebagai lokasi perumahan juga perlu dicegah.

Bila dibiarkan, justru akan menimbulkan kerugian pada daerah termasuk masyarakatnya. Otomatis masyarakat akan sulit memenuhi kebutuhan pangannya, karena lahan pertanian sebagai sumber pangan itu sendiri sudah tidak ada lagi dan telah berganti dengan bangunan.

"Tidak bisa dipungkiri, kebutuhan rumah itu pasti. Tetapi, kebutuhan pangan juga tidak bisa tidak dan menyangkut hajat hidup orang banyak. Oleh karena itu, kita perlu membuat Perda dan dikaji, bagaimana lahan pangan terlindungi dan kebutuhan masyarakat akan rumah tidak dipersulit," jelasnya.

Salah satu solusi yang dibayangkannya, pemerintah bisa jadi menyediakan lahan non produktif sebagai lokasi masyarakat membangun rumah. "Kalau yang produktif tetap dibangun sesuai relugasi nantinya bisa tidak dikeluarkan Izin Mendirikan Bangunan (IMB)," katanya.

Selain itu, pihaknya juga akan mengkaji bagian lahan yang sangat strategis, yang tidak mungkin untuk tidak diizinkan beralih fungsi. Pemanfaatan alih fungsi itu tidak semata untuk kawasan perumahan, tapi juga bisa dialihkan jadi kawasan perkantoran. (*/ICA)

Baca Juga

Festival durian solsel
Anak Bupati Solok Selatan Bakal Diperiksa Terkait Dugaan Korupsi Lahan Hutan Negara yang Ditanami Sawit
Kejati Sumbar Periksa Bupati Solok Selatan Khairunas Terkait Dugaan Korupsi Lahan Hutan Negara
Kejati Sumbar Periksa Bupati Solok Selatan Khairunas Terkait Dugaan Korupsi Lahan Hutan Negara
Pemkab Solsel menggelar Festival Durian Solok Selatan di Objek Wisata Pulau Mutiara, Nagari Lubuk Gadang Utara, Kecamatan Sangir. Kegiatan ini digelar sejak 16 hingga 19 April 2024.
Festival Durian Solok Selatan, 2.500 Buah Durian Dibagikan Gratis Besok
Pemerintah daerah dari sejumlah kabupaten/kota di Sumatra Barat telah mempersiapkan sejumlah destinasi wisata unggulannya di momen libur .
3 Destinasi Wisata Unggulan Menarik di Solok Selatan saat Libur Lebaran, Apa Saja?
Langgam.id - Harimau Sumatera yang ditangkap BKSDA Sumbar di Maua Hilia, Palembayan, Kabupaten Agam dinamai Puti Maua.
Warga Lubuk Gadang Tenggara di Solok Selatan Lihat Harimau Masuk Kampung
Ustaz Abdul Somad (UAS) direncanakan akan menghadiri tabligh akbar di Ruang Terbuka Hijau Solok Selatan (Solsel) di Padang Aro.
Ustaz Abdul Somad Dijadwalkan Hadiri Tabligh Akbar di Solsel, Catat Jadwalnya