DLH Uji Emisi Gas Buang 1.000 Kendaraan di Kota Padang

DLH Uji Emisi Gas Buang 1.000 Kendaraan di Kota Padang

Pengujian emisi gas buang kendaraan yang dilakukan DLH Kota Padang di pelataran parkir Taman Makam Pahlawan Kesuma Negara, Lolong (Foto: Rahmadi / Langgam.id)

Langgam.id - Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Padang uji emisi gas buang terhadap 1.000 kendaraan milik Pemerintah Kota (Pemko) dan kendaraan pribadi di pelataran parkir Taman Makam Pahlawan Kusuma Negara, Lolong, Padang, Rabu (10/04/2019).

Kelapa Bidang Penataan dan Penegakkan Hukum Lingkungan DLH Kota Padang, Mairison menyebutkan, uji emisi guna pembinaan terhadap pemilik agar lebih merawat kendaraannya. Sehingga gas emisi yang dikeluarkan sesuai standar mutu yang ditetapkan.

"Ini merupakan upaya menjaga kualitas udara di Kota Padang, agar udara tetap baik dan memenuhi kriteria yang ditentukan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan," ujar Mairison.

Menurut Mairison, kendaraan yang tidak lulus uji emisi, tidak akan mendapatkan sanksi apapun. "Kami hanya memberi saran agar perawatan kendaraan lebih rutin. Bagi yang lulus, kami menandai dengan stiker dan pemberitahuan informasi kadar karbon dan lainnya yang dikeluarkan kendaraan tersebut," ungkapnya.

Pengujian emisi gas buang, dilaksanakan selama dua hari. "Target keseluruhan, itu 1.000 kendaraan. Kita laksanakan di dua lokasi, di sini dan besok di kawasan jalur By Pass, Kota Padang," jelasnya.

Dikatakan Mairison, pengujian emisi sudah dilaksanakan sejak 2007 lalu. "Sebelumnya, kita didanai kementerian. Kalau sekarang, dari Pemko Padang," ucapnya.

DLH Kota Padang mencatat, hingga saat ini, tingkat pencemaran udara di Kota Padang relatif baik dengan indek kualitas udara mencapai 95 persen. Target tersebut melampaui standar kualitas udara yang ditentukan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, yakni 60 persen.

"Jadi, indeks kualitas udara baik. Secara umum, ada tiga kriteria yang menjadi patokan kualitas udara, yaitu indeks kualitas tanah atau penutup lahan, pencemaran air dan kualitas udara. Rata-rata keseluruhan indeks nilainya 80, kualitasnya baik," ujar Mairison.

Mairison berharap, setiap pengendara tetap merawat kendaraannya secara rutin, agar kualitas udara tetap terjaga. "Dari tahun ke tahun, volume lalu lintas akan tetap ada kenaikan. Setiap kedaraan yang mengeluarkan emisi buruk, akan mempengaruhi kualitas udara dalam jangka waktu panjang. Jadi, tetap jaga dan rawat kendaraannya," jelas Mairison. (Rahmadi/FZ)

Ikuti berita terbaru dan terkini dari Langgam.id. Anda bisa bergabung di Grup Telegram Langgam.id News Update di tautan https://t.me/langgamid atau mengikuti Langgam.id di Google News pada tautan ini.

Baca Juga

Meski sempat diguyur hujan beberapa hari yang lalu, namun saat ini kondisi Kota Padang kembali diselimuti kabut tebal. Dinas Lingkungan Hidup (DLH) menyebu
Kabut Asap Kembali Selimuti Padang, Warga Diingatkan Tak Bakar Sampah
Maskapai Super Air Jet akan membuka penerbangan langsung ke Kuala Lumpur dari Padang. Rute penerbangan internasional ini akan resmi beroperasi mulai 5 Oktober 2023.
Super Air Jet Buka Rute Penerbangan Padang-Kuala Lumpur, Catat Tanggalnya
Lahan persawahan di Kota Padang terus mengalami penyusutan. Berdasarkan data yang ada di Dinas Pertanian Padang, selama kurun waktu tujuh
7 Tahun Terakhir, Luas Lahan Persawahan di Padang Berkurang 1.260 Ha
Kepala Dinas Pemadam Kebakaran (Damkar) Kota Padang, Budi Payan mengungkapkan bahwa kasus kebakaran meningkat beberapa waktu belakangan ini.
Cuaca Panas, Angka Kasus Kebakaran di Padang Meningkat
Mengintip Perayaan Sederhana Ulang Tahun Karambia Runners
Mengintip Perayaan Sederhana Ulang Tahun Karambia Runners
Kebakaran menghanguskan satu rumah dan empat kontrakan di Jalan Bakti IV, Kelurahan Parupuk Tabing, Kecamatan Koto Tangah, Kota Padang,
Kebakaran Hanguskan 1 Rumah dan 4 Kontrakan di Parupuk Tabing Padang