Dampak Kemarau, Perumda Air Minum Padang Matikan Air Bergilir

Beberapa bulan belakangan ini, curah hujan di Kota Padang rendah. Hal ini dikarenakan musim kemarau melanda Ibu Kota Sumbar

Ilustrasi Kran Air. (Foto: Heung Soon/pixabay.com)

Berita Padang - berita Sumbar terbaru dan terkini hari ini: Air di sejumlah wilayah di Kota Padang akan mati secara bergilir, terutama di daerah tinggi.

Langgam.id - Dampak kemarau panjang di Kota Padang, Perumda Air Minum Kota Padang mematikan distribusi air minum secara bergilir kepada rumah pelanggan di sejumlah wilayah di Kota Padang.

Kepala Bagian Humas Perumda Air Minum Kota Padang, Aide Zein mengatakan, berkurangnya debit air di hulu sungai terjadi karena efek kemarau panjang yang melanda Kota Padang dalam kurun waktu satu bulan belakangan.

Hampir semua sungai di Kota Padang dalam waktu sebulan belakangan kering, sehingga tidak bisa maksimal pengolahan. Jadi, pihaknya membagi-bagi air secara bergiliran. Ada daerah yang hanya hidup airnya malam saja, atau siang saja, atau ada yang hanya empat jam saja.

"Ini mengakibatkan terganggunya pengolahan air Perumda Air Minum Kota Padang, sehingga pada beberapa daerah atau lokasi air tidak dapat mengalir seperti biasa, bahkan harus mengalir secara bergiliran," ujar Aide kepada langgam.id, Senin (18/4/2022).

Wilayah yang terdampak, jara Aide, yaitu Kalumbuk, Buana Indah 3, Taruko, Permata Surga, Astek, Wisma Indah 6, Kordang, Jondul Rawang, Cengkeh, Pegambiran, Sutomo, Sisingamaraja, Kampung Batu, Muaro, dan Seberang Palinggam.

"Hanya sebagian kecil kena. Kebanyakan terkena daerah yang lokasinya lebih tinggi. Mohon maaf jika aliran air tidak dapat mengalir seperti biasa, mohon pengertian dan kerjasama semua agar dapat menghemat pemakaian air selama musim kemarau ini," ungkapnya.

Meski demikian, lanjut Aide, kemarin malam sudah mulai turun hujan lebat di Padang. Namun, belum bisa langsung normal seperti sebelumnya, karena air keruh akibat hujan.

Perumda Air Minum, sebut Aide, juga megestimasi dalam waktu dua hari kedepan air bisa normal kembali setelah melewati pengolahan. "Mudah-mudahan kedepan hujan tetap turun normal seperti kemaren, jangan lebat juga karena bisa banjir, alhamdulillah sudah hujan, dan dua hari kedepan insyaallah normal," katanya.

Baca juga: 70 Persen Sumber Air Minum Rumah Tangga di Indonesia Tercemar Limbah Tinja

Selain itu, pendistribusian air akan pihaknya juga membantu dengan mengirimkan bantuan air melalui Mobil tangki. Pengiriman air dengan Mobil Tangki juga membutuhkan waktu, sehingga tidak bisa secepat yang di inginkan, namun pihaknya akan melakukannya dengan semaksimal mungkin.

Dapatkan update berita Padang – berita Sumbar terbaru dan terkini hari ini dari Langgam.id. Mari bergabung di Grup Telegram Langgam.id News Update, caranya klik https://t.me/langgamid, kemudian join. Anda harus instal aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca Juga

Padang Kembali Gelar Pasar Siti Nurbaya
Padang Kembali Gelar Pasar Siti Nurbaya
Abrasi Kian Mendesak Pasir Jambak, Rumah dan Pondok Wisata Semakin Terancam
Abrasi Kian Mendesak Pasir Jambak, Rumah dan Pondok Wisata Semakin Terancam
Komandan Korem (Danrem) 032 Wirabraja, Brigjen TNI Rayen Obersyl
Prajurit Yonif 133/YS Padang Gugur Diserang KKB di Papua, Jenazah Tiba di Bandara Minangkabau Malam Ini
Balaikota Padang Kini Punya KPN Mart
Balaikota Padang Kini Punya KPN Mart
Pemko Padang menerima dana insentif fiskal kinerja tahun 2023 kategori penghapusan kemiskinan ekstrem dari pemerintah pusat Rp5,3 miliar
Padang Terima Insentif Fiskal Kinerja Penghapusan Kemiskinan Ekstrem Rp5,3 M
Padang merupakan salah satu kota di Sumatra Barat yang memiliki beragam objek wisata alam. Mulai dari pantai, pulau-pulau, air terjun
5 Air Terjun Cantik di Padang, Sudah Pernah ke Sana?