Bulog: 3 Tahun Berturut-turut Pemerintah Tidak Impor Beras

Langgam.id-Bulog

Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso. [foto: Bulog]

Langgam.id - Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso mengatakan, bahwa pada 2021 ini pemerintah tidak impor beras untuk kebutuhan cadangan beras pemerintah.

Hal ini ini terang Budi merupakan tahun ketiga secara berturut-turut pemerintah tidak melaksanakan impor beras.

Tidak adanya impor beras ini terang Budi dikarenakan hingga penghujung 2021, Perum Bulog tetap konsisten melaksanakan salah tugasnya mengamankan harga gabah beras di tingkat petani.

"Realisasi pengadaan beras dalam negeri sampai dengan minggu ketiga 2021 sebanyak 1,2 juta ton. Ini merupakan pencapaian yang lebih tinggi dibandingkan dengan tiga tahun sebelumnya," ujar Budi dalam keterangan tertulisnya kemarin (28/12/2021).

Menurut Budi, keberhasilan dalam melakukan penyerapan beras dalam negeri tahun ini merupakan hasil kerja keras jaringan Bulog di seluruh Indonesia di tengah pandemi covid-19.

Penyerapan beras dalam negeri ini sebutnya, sangat membantu petani Indonesia yang kesulitan menjual beras mereka selama pandemi Covid-19.

"Selain itu, juga mempertahankan prestasi pemerintah untuk tidak impor beras selama 3 tahun terakhir,” bebernya.

Berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik (BPS) kata Budi, bahwa prakiraan produksi beras nasional pada Triwulan I tahun 2022 adalah sebesar 11,61 juta ton.

Bulog  sebutnya, selalu siap untuk menyerap kembali produksi tersebut untuk menjaga stabilitas harga di tingkat petani sehingga masyarakat tidak perlu khawatir terkait kecukupan stok beras dalam negeri.

Selain untuk memupuk stok sebagai cadangan beras pemerintah katanya, kegiatan penyerapan gabah/beras petani dalam negeri ini juga menggerakkan perekonomian di tingkat petani.

"Sehingga dapat memulihkan roda perekonomian sesuai dengan arahan Bapak Presiden Jokowi selama pandemi covid-19 ini,” tuturnya.

Kemudian kata Budi, sepanjang 2021 Bulog juga berperan penting dalam menjaga stabilitas harga beras di tingkat konsumen.

Yaitu, dengan melaksanakan operasi pasar yang sekarang bernama KPSH (Ketersediaan Pasokan dan Stabilisasi Harga).

Sampai saat ini terang Budi, Bulog telah menyalurkan beras KPSH mencapai hampir 700 ribu ton dengan melibatkan berbagai stakeholder.

Baca juga: Kunjungi Sumbar, Wamentan Dorong Korporatisasi Pertanian Berbasis Pesantren

Selain itu, pemerintah melalui Kementerian Sosial dan Perum Bulog pada tahun ini juga sukses menyalurkan Bantuan Beras PPKM (BB-PPKM) dilakukan dengan tuntas 100 persen kepada Keluarga Penerima Manfaat (KPM) sebanyak total 28,8 juta KPM di seluruh Indonesia.

Hal ini katanya, untuk meringankan beban pengeluaran kebutuhan pokok sehari-hari bagi masyarakat akibat pandemi covid-19.

Baca Juga

Nilai ekspor yang berasal dari Sumatra Barat (Sumbar) pada Februari 2024 sebesar US$159,43 juta. Terjadi kenaikan sebesar 19,16 persen
Ekspor Sumatra Barat pada Februari 2024 Naik 19,16 Persen
Stok Beras Bulog Sumbar Memadai Jelang Ramadan
Stok Beras Bulog Sumbar Memadai Jelang Ramadan
Bulog Sumbar Siapkan 22 Ribu Ton Beras di Tengah Mahalnya Harga Pangan
Bulog Sumbar Siapkan 22 Ribu Ton Beras di Tengah Mahalnya Harga Pangan
Padang Panjang Siapkan Beras SPHP di Lima Lokasi untuk Antisipasi Kenaikan Harga Beras
Padang Panjang Siapkan Beras SPHP di Lima Lokasi untuk Antisipasi Kenaikan Harga Beras
Berita Sumbar terbaru dan terkini hari ini: Stok gula pasir di Bulog Sumbar kosong, sementara stok beras capai 7.000 ton.
Bulog Gelar Bazar 2 Hari Disela HUT Dharmasraya
Nilai ekspor yang berasal dari Sumatra Barat (Sumbar) pada Februari 2024 sebesar US$159,43 juta. Terjadi kenaikan sebesar 19,16 persen
BPS: Nilai Ekspor dan Impor Sumbar Naik di Oktober 2023