BKSDA Sumbar Bakal Bangun Landmark di Salah Satu Tebing Batu di Lembah Harau

Langgam.id - BKSDA Sumbar berencana membangun landmark di salah satu tebing batu di kawasan Lembah Harau, Kabupaten Limapuluh Kota.

Rencana bentuk landmark yang bakal dibangun BSDA Sumbar di Lembah Harau. [Foto: Dok. BKSDA Sumbar]

Langgam.id - Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Sumatra Barat (Sumbar) berencana membangun landmark di salah satu tebing batu di kawasan Lembah Harau, Kabupaten Limapuluh Kota.

Rencana itu juga diposting diakun Instagram resmi BKSDA Sumbar, dengan menyebutkan Taman Wisata Alam (TWA) Lembah Harau akan di percantik dengan di bangunnya Landmark.

"BKSDA Sumbar merencanakan pembangunan landmark di kawasan TWA Lembah Harau dengan posisi landmark menghadap ke arah kedatangan pengunjung (arah barat daya)," tetulis di postingan tersebut, Selasa (1/11/2022).

Dijelaskan juga, bahwa dengan posisi landmark tergantung di sisi tebing dengan tulisan terbuat dari bahan besi plat setinggi empat meter setiap hurufnya. "Tentu akan menjadi atraksi wisata baru yang menawan. Oh iya, tingginya kurang lebih 250 meter dari permukaan tanah loh… Wow bukan?," tertulis di postingan itu.

Lebih lanjut dijelaskan, bahwa Lembah Harau merupakan sebuah ngarai yang berdekatan dengan Kota Payakumbuh di Kabupaten Limapuluh Kota, Provinsi Sumatra Barat.

Lembah Harau diapit dua bukit terjal dengan ketinggian mencapai 150 meter berupa batu pasir yang terjal berwarna-warni, dengan topografi berbukit-bukit dan bergelombang dengan ketinggian 500-850 mdpl.

Serta, tebing-tebing granit yang menjulang tinggi dengan bentuk unik mengelilingi lembah dengan ketinggian tebing antara 80 sampai 300 meter.

BKSDA Sumbar juga mengeklaim, pembangunan landmark tersebut juga tidak akan berdampak negatif terhadap kawasan.

Ini alasan BKSDA Sumbar berencana membangun landmark di salah satu tebing batu di kawasan Lembah Harau:

  • Pemilihan posisi berada pada space (ruang) kosong yang tidak bervegetasi, sehingga tidak melibatkan penebangan.
  • Bukan merupakan jalur perlintasan satwa.
  • Aktivitas pembangunan, tidak berpotensi menimbulkan kebakaran hutan, yang merupakan ancaman utama pada kawasan ini.
  • Tebing granit yang bertektur kuat, mampu menahan beban landmark, sehingga tidak beresiko akan terjadinya longsoran material dari tebing.
  • Tidak mengganggu keberadaan air terjun, yang merupakan daya tarik utama kawasan.
  • Bahan yang digunakan adalah besi plat yang tidak memerlukan pemeliharaan yang intensif.
  • Tidak dialiri listrik, sehingga aman bagi satwa liar.
  • Tidak diberi pencahayaan yang akan mengganggu aktivitas satwa malam (noctunal)

Disebutkan juga, pembangunan itu tentunya sudah mendapatkan dukungan dari Ninik Mamak, Tokoh Masyarakat dan Wali Nagari Tarantang yang dituangkan dalam berita acara Persetujuan Pembangunan Landmark tersebut.

Baca juga: BKSDA Sumbar Pastikan Jalan Provinsi di Pasaman Tidak Gunakan Material dari SM Malampah

"Diharapkan dengan adanya landmark dapat menambah atraksi wisata yang berdampak positif untuk peningkatan ekonomi msayarakat setempat," tulisnya.

Dapatkan update berita terbaru dan terkini hari ini dari Langgam.id. Mari bergabung di Grup Telegram Langgam.id News Update, caranya klik https://t.me/langgamid, kemudian join. Anda harus instal aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca Juga

Harimau sumatra yang masuk kandang jebak di Kecamatan Tigo Nagari, Kabupaten Pasaman, diberi nama Puti Malabin. Dikutip dari akun Instagram,
Harimau Sumatra yang Masuk Kandang Jebak di Pasaman Diberi Nama Puti Malabin
BKSDA Sumbar memerintah tim WRU melakukan verifikasi dan penanganan di Kecamatan Tigo Nagari, Kabupatan Pasaman usai instansi tersebut
Harimau Sumatra Masuk Kandang Jebak di Tigo Nagari Pasaman, Begini Kronologinya
Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Sumatra Barat menutup pendakian di empat gunung yang ada di Sumbar pada libur Natal dan Tahun Baru 2023.
BKSDA Tutup Pendakian pada Empat Gunung di Sumatra Barat
Tim WRU SKW I BKSDA Sumbar melakukan kegiatan penanganan konflik harimau sumatra di Jorong Terantang Tunggang, Nagari Binjai, Kecamatan Tigo
Harimau Sumatra Muncul di Ladang Sawit Warga Tigo Nagari Pasaman
Seekor satwa trenggiling ditemukan di halaman Pondok Pesantren Haji Miskin di Pandai Sikek, Kabupatan Tanah Datar pada Jumat (15/9/2023)
Ditemukan di Sebuah Ponpes di Tanah Datar, Trenggiling Dilepasliarkan di Palupuh
Tim WRU SKW II Batusangkar BKSDA Sumbar melakukan rescue satwa trenggiling. Satwa dilindungi ini diserahkan oleh masyarakat kepada Lembaga
Kondisi Baik Usai Ditemukan Warga, BKSDA Lepas Liarkan Trenggiling di TWA Gunung Marapi