Badai Hantam 2 Kapal Bagan di Air Bangis, 18 Nelayan Dievakuasi dari Laut

Badai Hantam 2 Kapal Bagan di Air Bangis, 18 Nelayan Dievakuasi dari Laut

Nelayan awak kapal yang tenggelam di Perairan Air Bangis, dievakuasi dari laut. (Foto: Dok. IG Humas Polres Pasaman Barat)

Langgam.id - Sebanyak 2 kapal bagan atau perahu nelayan dihantam badai di perairan Air Bangis, Pasaman Barat. Sebanyak 18 nelayan dari dua perahu tersebut berhasil dievakuasi.

Kapolres Pasaman Barat AKBP Agung Basuki dalam keterangan tertulisnya menyatakan, kapal bagan yang dihantam badai masing-masing adalah KM KRT-07 yang membawa enam nelayan dan KM Roses-01 dengan 12 awak. Dua perahu nelayan tersebut dihantam hujan dan badai pada Jumat (24/3/2023) malam, sekitar pukul 22.15 WIB.

Menurutnya, polisi mendapat informasi dari jaringan dan masyarakat nelayan Air Bangis yang menyatakan, dua kapal bagan nelayan rusak bodi dan mesinnya akibat hujan dan badai di Perairan Air Bangis.

Mendapat informasi tersebut, tim gabungan yang terdiri dari SAR, Polri, BPBD, TNI Angkatan Laut turun ke laut untuk mencari.

“Pencarian menggunakan tiga kapal cepat milik masyarakat, satu bagan, satu perahu karet TNI, satu perahu karet Basarnas, satu RIB Polres, satu perahu karet POS AL, dan kapal nelayan,” tuturnya, sebagaimana dirilis situs resmi Polres Pasaman Barat, Senin (27/3/2023).

Salah satu kapal, KM KRT-07 ditemukan oleh tim pada jarak sekitar 2,6 mil dari muara. Tim melihat kapal telah oleng akibat cadik bagian depan kapal patah dihantam hujan dan badai.

Sebanyak enam nelayan di kapal bagan ini, yakni Ilman Elvis (43), Ary (33), Adit (20), Mukhlis (25), Andres (28) dan Dedi (24) dievakuasi dalam keadaan selamat ke Air Bangis.

Sementara itu, kapal bagan KM Roses-01 yang membawa ABK sebanyak 12 orang ditemukan di Karang Baru Gosong Sikerbau dengan jarak dari muara Air Bangis sekitar 4 Mil. Kapal diperkirakan mengalami kerusakan pompa penghisap air dan dihantam ombak sehingga akhirnya terbalik dan tenggelam.

Tim menemukan enam ABK terapung di laut dalam kondisi kelelahan, yakni Mak Iye (58), Rudi (45), Fildi (17), Afif (18), Akak (36), dan Aan (22). Sementara, enam lainnya terpisah dengan enam orang ini dan sempat diduga hilang.

Setelah pencarian dilanjutkan, enam nelayan tersebut ditemukan selamat di Perairan Maligi pada Sabtu (25/3/2023) siang. Mereka adalah Alan (40), Arif (17), Asdar (23), Yarif (24), Andre (17) dan Ibnu (18). Enam korban tersebut kemudian dievakuasi dan sedang mendapat perawatan medis di Puskesmas Air Bangis.

AKBP Agung Basuki mengimbau seluruh nelayan untuk memeriksa dan mengecek kapal sebelum turun ke laut. Termasuk di dalamnya, kelayakan kapal, alat keselamatan seperti pelampung dan sekoci, cuaca dan angin serta alat Emergency Potition Indicating Radio Beacon. (*/SS)

Baca Juga

Presiden Joko Widodo (Jokowi)) memerintahkan Kementerian PUPR untuk menambah jumlah sabo dam di Sumatra Barat (Sumbar). Hal itu dilakukan untuk mencegah bencana banjir bandang
Butuh 56 Sabo Dam Atasi Banjir Lahar Dingin di Sumbar, Jokowi: Sekarang Baru Ada Dua
Jokowi mengatakan, bahwa akibat bencana banjir bandang yang melanda Sumbar beberap waktu lalu, menyebabkan 625 rumah warga mengalami
159 Rumah Rusak Berat Akibat Banjir di Sumbar, Jokowi: Ada 100-an Sudah Setuju untuk Relokasi
Presiden Jokowi Tiba di Ranah Minang
Presiden Jokowi Tiba di Ranah Minang
3 Ton NaCl Disebar di Langit Kota Padang pada TMC Hari Keempat
3 Ton NaCl Disebar di Langit Kota Padang pada TMC Hari Keempat
Pemkab Tanah Datar merilis data update terkini informasi sementara dampak bencana banjir bandang di kabupaten tersebut.
Total Korban Meninggal Galodo Sumbar Menciut Jadi 61 Orang
Balai Pelaksanaan Jalan Nasional (BPJN) Sumbar menyebutkan ada sebanyak delapan titik longsoran badan jalan (terban) akibat scoring .
13 Korban di Kawasan Tanah Datar yang Masih Hilang akan Terus Dicari