Atasi Kekeringan dan Banjir, DLH Pessel Ajak Masyarakat Bangun Lubang Biopori

Atasi Kekeringan dan Banjir, DLH Pessel Ajak Masyarakat Bangun Lubang Biopori

Ilustrasi (Foto: Istimewa)

Langgam.id – Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Pesisir Selatan mengajak masyarakat, terutama yang berada di wilayah pemukima padat agar membuat lubang bopori. Hal itu bertujuan supaya keseimbangan air dan tanah terjaga serta menghindari ancaman kekeringan saat musim kemarau.

Kepala DLH Pessel, Jumsu Trisno menyebutkan, selain berfungsi sebagai serapan air saat musim hujan, lubang biopori juga bisa sebagai wadah penympanan atau cadangan air, termasuk juga sebagai media penghisap sisa limbah rumah tangga jenisorganik.

“Adanya lubang bipori di kawasan padat penduduk, bisa dijadkan sebagai tempat cadangan air saat kemarau,” ujarnya melalui rilis yang diterima Langgam.id, Jumat (6/12/2019).

Lalu, saaty musim hujan, katanya, lubang biopori berfungsi sebagai serapan air dan mengatasi banjir, serta juga sebagai media penghisap limbah buangan rumah tangga.

“Kepada masyarakat, diminta agar mengembangkan program lubang biopori ini pada kawasan-kawasan perumahan,” jelasnya.

Tidak hanya itu, Jumsu menilai, adanya lubang biopori merupakan metode alternative untuk resapan air hujan ke dalam tanah. Bahkan, berfungsi sangat besar dalam menjaga keseimbangan air dan tanah.

“Itu dapat memaksimalkan air yang meresap ke dalam tanah, sehingga menambah air tanah, membuat kompos alami dari sampah organic, ini lebih baik dari dibakar, serta akan dapat mengurangi genangan air yang menimbulkan penyakit,” ucapnya.

Dijelaskanya, cara membuat lubang biopori tersebut yaitu dengan cara menggali lubang secara vertical, dengan diameter 10 centimeter dan kedalaman 100 centimeter, atau tidak sampai melampaui permuakaan air tanah.

“Jarak antara lubang satu dengan yang lainya, 50-100 centimeter. Mulut lubang dapat diperkuat dengan semen selebar 2-3 centimeter dengan tebal 2 centimeter disekeliling mulut lubang,” katanya.

Lebih lanjut, lobang bisa diisi dengan sampah organik yang berasal dari sampah dapur, sisa tanaman, dedaunan, atau dari sisa pangkasan rumput. Penambahan sampah organik ke dalam lubang yang telah berkurang, juga perlu dilakukan. Hal itu memang akibat dari penyusutan dan proses pelapukan.

Nah kompos yang sudah terbantuk dalam lubang itu, dapat diambil setiap akhir musim kemarau. Pengambilan kompos itu sekaligus bertujuan untuk pemeliharaan terhadap lobang resapan tersebut,” ujar Jumsu. (*/ZE)

Ikuti berita terbaru dan terkini dari Langgam.id. Anda bisa bergabung di Grup Telegram Langgam.id News Update di tautan https://t.me/langgamid atau mengikuti Langgam.id di Google News pada tautan ini.

Tag:

Baca Juga

Pemko Padang Musnahkan 5.164 Dokumen Arsip Lama
Pemko Padang Musnahkan 5.164 Dokumen Arsip Lama
2 Anak Berbohong Soal Diculik, PKBI Sumbar: Evaluasi Keluarga Terhadap Pola Asuh
2 Anak Berbohong Soal Diculik, PKBI Sumbar: Evaluasi Keluarga Terhadap Pola Asuh
HUT Gerindra, Andre Rosiade Minta Kader Maksimalkan Sosialisasi Prabowo Presiden
HUT Gerindra, Andre Rosiade Minta Kader Maksimalkan Sosialisasi Prabowo Presiden
Pemprov Sumbar Tambah 3 Rumah Sakit Rujukan Corona termasuk rs di Padang
Jajan Permen Dilarutkan Air, 7 Pelajar SD di Pariaman Dilarikan ke RS
Mahasiswa asal Sumbar Terlibat Penyelundupan Ganja, Mengaku Desakan Ekonomi
Mahasiswa asal Sumbar Terlibat Penyelundupan Ganja, Mengaku Desakan Ekonomi
Kolaborasi dengan SIRCLO, Bio Farma Luncurkan B2B Marketplace Produk Farmasi dan Alkes
Kolaborasi dengan SIRCLO, Bio Farma Luncurkan B2B Marketplace Produk Farmasi dan Alkes